• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • 6 Gejala Penyakit Usus Buntu pada Bayi yang Perlu Segera Ditangani Dokter

6 Gejala Penyakit Usus Buntu pada Bayi yang Perlu Segera Ditangani Dokter

Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim
6 Gejala Penyakit Usus Buntu pada Bayi yang Perlu Segera Ditangani Dokter

“Nyatanya penyakit usus buntu tidak hanya bisa dialami oleh orang dewasa saja. Dalam beberapa kasus penyakit ini juga bisa dialami oleh bayi. Gejala utama radang usus buntu pada bayi adalah muntah dan perut buncit. Bayi pun jadi lebih sering menangis dan rewel dibanding biasanya karena kesakitan.”

Halodoc, Jakarta – Penyakit usus buntu terjadi karena adanya infeksi atau peradangan pada usus buntu. Usus buntu adalah organ kecil berbentuk tabung yang melekat pada usus besar, terletak di sisi kanan bawah perut. Penyakit usus buntu tidak hanya bisa dialami oleh orang dewasa, tapi juga anak-anak, bahkan bayi. 

Penyakit usus buntu pada bayi bisa terjadi ketika usus buntu tersumbat karena alasan tertentu. Misalnya penyumbatan karena tinja yang mengeras, infeksi, atau peradangan pada kelenjar getah bening yang terletak di usus. Penting bagi orangtua untuk bisa mengenali gejala radang usus buntu pada bayi. Jika usus buntu anak terinfeksi, segera dapatkan perawatan dokter.

Baca juga: Ketahui Operasi Laparoskopi untuk Mengangkat Usus Buntu

Gejala yang Harus Ditangani Dokter

Sakit perut di area kanan bawah perut anak adalah gejala utama radang usus buntu. Rasa sakit sering diawali di sekitar pusar, kemudian berpindah ke sisi kanan bawah. Gejala lainnya yaitu mual dan muntah, kehilangan nafsu makan, dan demam ringan. Namun, jika mengalami gejala berikut, sebaiknya segera bawa anak ke dokter untuk mendapatkan penanganan medis:

  1. Sakit perut yang disertai darah pada muntah atau tinja.
  2. Cairan muntah berwarna hijau. Hal ini bisa jadi empedu, lambung dan usus mengalami masalah. Kondisi tersebut harus segera ditangani dokter.
  3. Perut buncit. Kondisi ini bisa berarti obstruksi atau masalah lain seperti radang usus buntu.
  4. Nyeri saat perut ditekan, terutama jika ditekan lalu dilepaskan secara tiba-tiba. Kondisi ini bisa berarti bahwa lapisan peritoneum, selaput yang melapisi rongga perut, meradang. Hal ini bisa terjadi pada kondisi seperti radang usus buntu. 
  5. Anak mengeluh sakit perut dan berbaring miring dengan kaki ditarik ke arah perut. Hal ini sering terjadi ketika mengalami penyakit usus buntu.
  6. Anak mengeluh sakit perut dan berjalan membungkuk di tengah.

Baca juga: Hati-Hati Ini Tanda Penyakit Usus Buntu pada Anak

Perlu diingat, pada bayi atau anak usia 2 tahun kebawah memiliki gejala utama muntah dan perut buncit. Anak yang lebih besar juga dapat mengalami diare dan konstipasi. Infeksi usus buntu bisa menjadi kondisi yang serius. Jika usus buntu pecah, bakteri akan dilepaskan ke dalam rongga perut. Hal ini bisa menyebabkan infeksi parah. 

Itulah pentingnya untuk segera mencari pertolongan medis. Ayah dan ibu bisa membuat jadwal kunjungan dokter di rumah sakit terdekat melalui aplikasi Halodoc. Di rumah sakit, dokter akan menganalisa gejala yang dialami Si Kecil. Kemudian mungkin diperlukan pemeriksaan seperti USG atau CT Scan. Tes darah dan urine juga dapat membantu mendiagnosis penyakit usus buntu dan menyingkirkan kondisi lain. 

Seperti Apa Penanganan Usus Buntu pada Anak?

Perawatan penyakit usus buntu biasanya dengan operasi pengangkatan usus buntu. Jika usus buntu Si Kecil belum pecah, maka dokter akan memberikan antibiotik dan usus buntu perlu diangkat.

Baca juga: 5 Kebiasaan Sepele Ini Menyebabkan Radang Usus Buntu

Namun, jika usus buntu Si Kecil telah pecah, maka harus dilakukan pengangkatan usus buntu dan irigasi rongga peritoneum. Tindakan ini adalah operasi yang lebih besar untuk memastikan bakteri yang ada di dalam usus buntu tidak berpindah ke bagian perut lainnya dan menyebabkan infeksi serius.

Penyakit usus buntu jarang berakibat fatal atau menyebabkan mematikan bagi anak-anak, tapi hal itu bisa saja terjadi jika tidak segera diobati. Meskipun radang usus buntu sulit dikenali, jika gejala Si Kecil berbeda dari virus perut biasanya, segera cari perawatan medis.

Referensi:

Healthline. Diakses pada 2021. How to Recognize and React to Signs of Appendicitis in Children

Cleveland Clinic. Diakses pada 2021. Appendicitis in Children

Everyday Health. Diakses pada 2021. Appendicitis in Children: Signs, Symptoms, and More