• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • 8 Gejala Usus Buntu yang Perlu Diwaspadai

8 Gejala Usus Buntu yang Perlu Diwaspadai

Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim
8 Gejala Usus Buntu yang Perlu Diwaspadai

Halodoc, Jakarta – Usus buntu adalah kondisi radang pada usus buntu, yaitu kantong berbentuk jari yang menonjol dari usus besar di sisi kanan bawah perut. Penyakit usus buntu menimbulkan rasa sakit di perut kanan bawah. Namun, pada kebanyakan orang, rasa sakit mulai terjadi di sekitar pusar dan kemudian bergerak. 

Saat peradangan usus buntu memburuk, nyeri usus buntu biasanya meningkat dan akhirnya menjadi parah. Siapa pun bisa mengalami penyakit usus buntu, namun kondisi ini paling sering terjadi pada orang berusia antara 10 hingga 30 tahun. Perawatan yang dilakukan untuk penanganan usus buntu, yaitu melalui operasi pengangkatan usus buntu.

Baca juga: Jangan Salah, Makanan Berbiji Tidak Sebabkan Usus Buntu

Waspada Gejala Usus Buntu

Berikut ini tanda dan gejala penyakit usus buntu yang umum terjadi dan perlu diwaspadai:

  1. Nyeri tiba-tiba yang diawali di sisi kanan perut bagian bawah.
  2. Nyeri tiba-tiba yang diawali di sekitar pusar dan sering berpindah ke perut kanan bawah.
  3. Rasa sakit yang memburuk jika batuk, berjalan atau melakukan gerakan berat lainnya.
  4. Mual dan muntah.
  5. Kehilangan selera makan.
  6. Demam ringan yang bisa memburuk seiring perkembangan penyakit.
  7. Sembelit atau diare.
  8. Perut kembung.

Lokasi rasa sakit bisa bervariasi, tergantung pada usia dan posisi usus buntu. Pada ibu hamil, rasa sakit mungkin terasa berasal dari perut bagian atas karena usus buntu lebih tinggi selama kehamilan. 

Nyeri usus buntu diawali dengan kram ringan. Kondisi ini sering menjadi lebih stabil dan parah dari waktu ke waktu. Biasanya terjadi di perut bagian atas atau area pusar, sebelum pindah ke area kanan bawah perut.

Jika kamu mengalami konstipasi dan mencurigai adanya gangguan usus buntu, hindari mengonsumsi obat pencahar atau enema. Karena bisa menyebabkan usus buntu pecah. 

Segera hubungi dokter melalui aplikasi Halodoc jika kamu memiliki nyeri tekan di sisi kanan perut dibarengi dengan gejala radang usus buntu lainnya. Penyakit usus buntu bisa menjadi keadaan darurat medis, sebaiknya segera ke rumah sakit terdekat apabila mengalami gejala.

Baca juga: Dapatkah Usus Buntu Ditangani Tanpa Operasi? Berikut Ulasannya

Apa yang Menyebabkan Penyakit Usus Buntu?

Pada kebanyakan kasus, tidak diketahui secara pasti penyebab usus buntu. Para ahli percaya, kondisi ini berkembang ketika bagian dari usus buntu mulai terhalang atau tersumbat. Banyak hal yang berpotensi memblokir usus buntu, termasuk:

  • Penumpukan tinja yang mengeras.
  • Folikel limfoid membesar.
  • Cacing usus.
  • Cedera traumatis.
  • Tumor.

Ketika usus buntu tersumbat, bakteri bisa berkembang biak di dalamnya. Hal ini bisa menyebabkan pembentukan nanah dan pembengkakan, yang menyebabkan tekanan yang menyakitkan di perut.

Jika tidak diobati segera, usus buntu yang meradang akan pecah, menumpahkan bakteri dan kotoran ke dalam rongga perut, bagian tengah tubuh yang menampung hati, lambung, dan usus.

Hal ini bisa menyebabkan peritonitis, peradangan serius pada lapisan rongga perut (peritoneum). Kondisi ini bisa mematikan kecuali jika diobati dengan cepat dengan antibiotik. 

Baca juga: Sering Makan Pedas? Ini Dampaknya pada Usus Buntu

Terkadang, pembengkakan terbentuk di luar usus buntu yang meradang. Jaringan parut kemudian “menutupi” usus buntu dari organ yang lain. Hal ini membuat infeksi tidak menyebar. Namun, kondisi usus buntu yang abses bisa robek dan menyebabkan peritonitis. 

Belum ada cara yang bisa dilakukan untuk mencegah penyakit usus buntu. Umumnya, dokter menyarankan agar setiap orang mengonsumsi makanan tinggi serat, seperti buah-buahan dan sayuran yang segar.

Referensi:
WebMD. Diakses pada 2021. Appendicitis
Mayo Clinic. Diakses pada 2021. Appendicitis
Healthline. Diakses pada 2021. Everything You Need to Know About Appendicitis