• Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Berbahayakah Infeksi Saluran Pernapasan Bawah?
  • Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Berbahayakah Infeksi Saluran Pernapasan Bawah?

Berbahayakah Infeksi Saluran Pernapasan Bawah?

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli : 16 September 2021
Berbahayakah Infeksi Saluran Pernapasan Bawah?

“Infeksi saluran pernapasan bawah terjadi ketika infeksi menyerang paru-paru atau saluran pernapasan yang dimulai dari bawah laring. Kondisi ini tidak boleh disepelekan, terutama jika gejala yang muncul bersifat parah. Ada beberapa jenis penyakit yang disebabkan oleh infeksi ini, seperti pneumonia, bronkitis, hingga TBC.

Halodoc, Jakarta – Infeksi saluran pernapasan bawah adalah penyakit yang terjadi karena ada infeksi pada paru-paru, atau saluran pernapasan yang dimulai dari bawah pangkal tenggorokan (laring). Ada beberapa jenis penyakit yang termasuk dalam kelompok infeksi saluran pernapasan bawah, seperti bronkiektasis, pneumonia, hingga bronkitis. 

Infeksi pada saluran pernapasan bisa disebabkan oleh virus, bakteri, jamur, atau parasit. Penularan kuman patogen penyebab penyakit ini bisa terjadi ketika seseorang menghirup percikan cairan dari saluran pernapasan orang yang sebelumnya sudah terinfeksi. Percikan cairan ini bisa mengontaminasi saat pengidap infeksi saluran pernapasan batuk atau bersin. Penularan juga bisa terjadi saat seseorang menyentuh benda-benda yang sudah terkontaminasi virus. 

Baca juga: Mengidap Infeksi Saluran Pernapasan, Ini Gejala Umumnya

Waspadai Infeksi Saluran Pernapasan Bawah 

Apakah infeksi saluran pernapasan bawah berbahaya? Sama seperti penyakit lain, gangguan pernapasan bisa memengaruhi kondisi kesehatan. Jika tidak ditangani dengan tepat dan cepat, penyakit ini bisa berbahaya. Apalagi, jika infeksi pernapasan disertai dengan gejala sesak napas parah. Kalau itu yang terjadi, penanganan medis harus segera diberikan untuk mencegah komplikasi. 

Secara umum, infeksi saluran pernapasan bisa ditandai dengan gejala, seperti batuk, hidung tersumbat, nyeri dada, demam, sesak napas, mengi atau bengek, hingga mata gatal atau berair. Penanganan medis perlu segera diberikan jika gejala-gejala di atas berlangsung dalam waktu lama dan memburuk seiring berjalannya waktu. 

Jika itu yang terjadi, segera bawa pengidap infeksi saluran pernapasan ke rumah sakit. Biar lebih mudah, gunakan aplikasi Halodoc untuk menemukan daftar rumah sakit terdekat dan sesuai dengan kebutuhan. Atur lokasi dan temukan rumah sakit yang bisa segera dikunjungi. Download aplikasi Halodoc sekarang di App Store atau Google Play! 

Baca juga: Gangguan Pernapasan pada Anak, Kapan Harus ke Dokter?

Penyakit yang Disebabkan Infeksi Saluran Pernapasan 

Infeksi saluran pernapasan bawah bisa memicu terjadinya beberapa jenis penyakit, di antaranya: 

  1. Bronkiektasis 

Penyakit ini terjadi ketika ada kerusakan pada saluran udara di paru-paru. Kerusakan menyebabkan bagian ini melebar dan menebal secara permanen, sehingga bakteri dan lendir menumpuk. Semakin lama, penumpukan lendir dan bakteri menyatu di paru-paru dan menyebabkan terjadinya penyumbatan serta infeksi saluran udara. 

  1. Pneumonia 

Pneumonia merupakan penyakit yang terjadi karena ada infeksi pada saluran pernapasan bawah, tepatnya pada paru-paru bagian dalam. Virus penyebab penyakit ini menginfeksi di kantung udara dan jaringan di sekitarnya. Kondisi ini sering disebabkan oleh bakteri Streptococcus pneumonia dan memicu gejala, seperti batuk, demam, kelelahan, nyeri dada, serta sesak napas.

  1. Bronkitis 

Bronkitis terjadi akibat ada peradangan bronkus akibat infeksi pada saluran pernapasan. Hal ini kemudian menyebabkan saluran udara di paru-paru menjadi lebih kecil, sehingga produksi lendir menjadi lebih banyak dari biasanya. Kondisi ini bisa menyebabkan pengidapnya mengalami gejala batuk berdahak, batuk terus-menerus, sakit tenggorokan, sakit kepala, mudah lelah, hidung tersumbat, serta sesak napas.

Baca juga: Masalah Respirasi, Apa yang Harus Dilakukan?

  1. Bronkiolitis 

Penyakit ini menyebabkan peradangan pada saluran udara kecil di paru-paru yang disebut bronkiolus. Hal itu kemudian menyebabkan jumlah udara yang masuk ke paru-paru berkurang. Infeksi saluran pernapasan ini seringnya menyerang anak-anak di bawah usia 2 tahun. 

  1. TBC 

Tuberkulosis atau TBC terjadi karena ada infeksi pada paru-paru. Kondisi ini biasanya ditandai dengan gejala batuk selama berminggu-minggu, batuk berdarah, berkeringat pada malam hari, demam, nyeri dada, mudah merasa lelah, serta penurunan berat badan secara drastis. Penyakit ini tidak boleh diabaikan karena bisa memengaruhi bagian tubuh lain, seperti tulang, ginjal, dan otak.  

This image has an empty alt attribute; its file name is Banner_Web_Artikel-01.jpeg
Referensi: 
Harvard Medical School. Diakses pada 2021. The respiratory tract and its infections. 
NHS UK. Diakses pada 2021. Respiratory tract infections (RTIs).
Healthline. Diakses pada 2021. Acute Respiratory Infection.
Patient. Diakses pada 2021. Lower Respiratory Tract Infection in Children.
Mayo Clinic. Diakses pada 2021. Tuberculosis.