Jangan Coba-Coba, Ini Dampak Bahaya Flakka bagi Tubuh

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
Jangan Coba-Coba, Ini Dampak Bahaya Flakka bagi Tubuh

Halodoc, Jakarta - Flakka merupakan sejenis alpha-PVP, sebuah cathinone sintetis dalam kelas obat psikoaktif yang biasa disebut sebagai “bath salts”. Cathinone merupakan bahan psikoaktif yang ditemukan di semak yang daunnya telah dikunyah di Afrika selama berabad-abad sebagai stimulan. 

Obat-obatan ini bertindak sebagai halusinogen dan stimulan, kombinasi ampuh yang telah menyebabkan puluhan ribu orang masuk ke ruang gawat darurat dalam beberapa tahun terakhir di Amerika Serikat. Obat yang terlihat seperti kerikil ini memiliki kontribusi pada kecelakaan, pembunuhan, dan bunuh diri. 

Baca juga: Jenis-Jenis Narkoba yang Perlu Diketahui

Bahaya Flakka bagi Kesehatan Tubuh

Flakka dapat digunakan dalam berbagai cara, antara lain dimakan, didengus, disuntikkan, atau diluapkan. Obat ini terdaftar sebagai obat terlarang di Amerika Serikat, yang berarti obat ini berpotensi tinggi untuk disalahgunakan dan tidak ada penggunaan medis.

Bahaya yang sebenarnya dapat berdampak pada tubuh yaitu berpengaruh pada detak jantung yang cepat, suhu tubuh meningkat, kegelisahan, kejang, agitasi, agresi, halusinasi, paranoia, dan bunuh diri. 

Setiap kali satu jenis flakka dibuat ilegal, laboratorium obat mengubah struktur kimia sedikit dan obat baru yang secara teknis tidak ilegal dibuat. Dalam kasus flakka, bahan kimia baru disebut alpha-pyrrolidinopentiophenone atau alpha-PVP. Pengguna narkoba menggunakan flakka untuk merasakan euforia, kesadaran, stimulasi dan energi yang tinggi. 

Baca juga: Enggak Hanya Bikin Ketagihan, Ini 4 Bahaya Narkoba

Pengguna Flakka juga lebih mungkin menggunakan obat lain, termasuk bubuk cannabinoid sintetis dan K2, ketamin, dan ganja. Ini menunjukkan bahwa penggunaan flakka atau “bath salts” saja jarang terjadi dan penggunaan berbagai zat dapat menambah efek samping obat ini. 

Dalam beberapa delusi yang terdokumentasi, pengalam orang yang menggunakan obat terlarang ini adalah paranoia yang khas. Para penggunanya merasa dikejar oleh sekelompok besar orang yang mencoba membunuh mereka. Pengidap-pengidap ini adalah ancaman bagi diri mereka sendiri, orang-orang di sekitar mereka, dan responden pertama atau orang-orang di sekitar  mereka saat membantu. 

Mungkin terdengar umum jika ada laporan bahwa diperlukan beberapa orang untuk menahan dan menenangkan pengidap-pengidap ini. Tim penyelamat perlu memberikan obat penenang kepada pengidap untuk menenangkan mereka dan membuat mereka aman. 

Komplikasi dari Penggunaan Flakka

Beberapa komplikasi penyalahgunaan narkoba flakka dapat terjadi ketika pengguna narkoba sangat gelisah, jika mereka membahayakan diri mereka sendiri atau orang lain. Namun, secara medis, konsekuensi parah dari agitasi yang disebabkan oleh obat dapat muncul kemudian. 

Baca juga: Selain Kerusakan Sel, Apa Saja Bahaya Narkoba?

Pengidap yang gelisah dapat mengalami “gembira delirium”, yang merupakan keadaan darurat medis. Dalam keadaan delirium yang bersemangat, pengidap yang tertahan berjuang untuk membebaskan diri, menjerit, memukul, dan bahkan dapat mengalami kejang. Keadaan ini menyebabkan suhu tubuh inti tinggi atau hipertermia. 

Kombinasi suhu tubuh yang tinggi dan aktivitas otot yang ekstrem dapat menyebabkan masalah metabolisme lainnya terjadi di dalam tubuh. Jaringan otot mulai rusak, melepaskan protein dan produk seluler lainnya ke dalam aliran darah, dalam proses yang disebut rhabdomyolysis. 

Perjuangan ekstrem juga bisa menyebabkan dehidrasi. Hasil akhir dari produk seluler dan protein yang dilepaskan selama rhabdomyolysis dan dehidrasi dapat mengganggu fungsi penyaringan ginjal, yang menyebabkan gagal ginjal dan kematian. Gagal ginjal yang dapat terjadi tidak dapat dipulihkan. 

Itulah dampak bahaya dari obat terlarang bernama Flakka. Sebaiknya kamu jangan pernah coba-coba untuk mengonsumsinya jika tidak ingin menyesal. Jika kamu mengalami gangguan kesehatan akibat obat, kamu bisa bertanya langsung pada dokter melalui aplikasi Halodoc mengenai penanganannya. Kamu dapat berbicara dengan dokter kapan dan di mana saja. Yuk, download aplikasinya sekarang!

Referensi:
Medicine Net. Diakses pada 2020. What is Flakka? What are the signs and symptoms of Flakka abuse?
Healthline. Diakses pada 2020. Flakka: Teens May Be Ingesting This Dangerous Drug Without Knowing It.