• Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Faktor yang Dapat Memengaruhi Seseorang Mengidap Skizofrenia
  • Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Faktor yang Dapat Memengaruhi Seseorang Mengidap Skizofrenia

Faktor yang Dapat Memengaruhi Seseorang Mengidap Skizofrenia

3 menit
Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli : 25 Februari 2022

“Skizofrenia adalah penyakit yang bisa menyerang siapa saja. Namun, hingga kini belum diketahui pasti apa penyebabnya. Ada beberapa faktor yang disebut bisa meningkatkan risikonya, mulai dari faktor genetik hingga faktor lingkungan.”

Faktor yang Dapat Memengaruhi Seseorang Mengidap Skizofrenia

Halodoc, Jakarta – Penyebab pasti skizofrenia masih belum diketahui. Namun, diduga ada beberapa faktor yang bisa meningkatkan risiko seseorang mengidap penyakit ini. Secara umum, skizofrenia diartikan sebagai kondisi yang masuk dalam gangguan mental. Penyakit ini menyebabkan pengidapnya mengalami gangguan pada tingkah laku, emosi, serta kemampuan komunikasi. 

Orang dengan kondisi ini bisa mengalami kondisi, seperti halusinasi, delusi, perubahan perilaku, serta kekacauan berpikir. Jika tidak ditangani dengan tepat, kondisi ini bisa memburuk sehingga memengaruhi kualitas hidup pengidapnya. Semakin cepat ditangani, risiko munculnya komplikasi akibat penyakit ini bisa dihindari. 

Ketahui Beragam Faktor Risiko Skizofrenia

Meski penyebabnya masih belum diketahui pasti, tetapi ada beberapa faktor yang diduga bisa meningkatkan risiko seseorang mengalami skizofrenia. Kondisi ini bisa muncul akibat faktor genetik, kondisi keseimbangan zat kimia dalam otak, hingga faktor lingkungan. Berikut ini penjelasannya: 

  1. Faktor Genetik 

Genetik atau Riwayat keluarga menjadi salah satu faktor yang bisa meningkatkan risiko skizofrenia. Katanya, risiko skizofrenia menjadi lebih tinggi pada orang yang memiliki anggota keluarga dengan penyakit sama. Bahkan, risiko penyakit ini disebut bisa mencapai 40 persen jika kedua orangtua memiliki riwayat penyakit skizofrenia. 

  1. Faktor Lingkungan 

Selain kondisi genetik, faktor lingkungan ternyata juga bisa meningkatkan risiko penyakit ini. Orang yang mengalami stres berkepanjangan disebut berisiko mengembangkan skizofrenia. Selain itu, pengalaman traumatis di masa lalu ternyata juga bisa meningkatkan risiko penyakit ini. Maka dari itu, lingkungan hidup yang sehat sebenarnya sangat dibutuhkan untuk menjaga kondisi kesehatan mental seseorang. 

  1. Ketidakseimbangan Zat Kimia 

Ketidakseimbangan zat kimia atau kadar hormon di otak juga bisa menjadi penyebab kondisi ini. Umumnya, risiko penyakit disebut menjadi lebih tinggi akibat ada ketidakseimbangan kadar dopamin dan serotonin. Keduanya merupakan zat kimia yang berfungsi mengirimkan sinyal antar sel otak. 

  1. Komplikasi Kehamilan 

Skizofrenia ternyata juga bisa menyerang bayi, kondisi ini muncul dan berkembang sejak janin. Penyakit ini bisa terjadi karena ada masalah kesehatan selama masa kehamilan, seperti kekurangan asupan nutrisi yang dibutuhkan, terpapar virus atau racun, mengidap diabetes, preeklamsia, serta perdarahan pada masa kehamilan. Penyakit ini juga bisa muncul akibat komplikasi pada saat persalinan. 

Mengenal Gejala Awal Penyakit 

Skizofrenia bisa terjadi pada siapa saja. Penyakit ini bisa menyebabkan pengidapnya mengalami delusi dan halusinasi. Selain itu, ada beragam gejala lain yang juga bisa muncul. Biasanya, gejala penyakit ini akan mulai muncul pada usia dewasa, bisa dimulai pada usia 20 tahun hingga awal 30 tahun. Penyakit ini bisa menyebabkan pengidapnya mengalami gejala, seperti: 

  1. Perubahan pada pola tidur harian. 
  2. Kesulitan untuk fokus, susah berkonsentrasi, serta kurang motivasi .
  3. Sering menarik diri dari pergaulan atau menjauh dari orang lain. 
  4. Mengalami depresi. 
  5. Mudah marah.

Jika mengalami gejala penyakit skizofrenia atau gangguan kesehatan lain, sebaiknya segera lakukan pemeriksaan ke rumah sakit. Jangan tunda pemeriksaan jika gejala yang muncul tidak kunjung membaik atau justru semakin buruk. Biar lebih mudah, gunakan aplikasi Halodoc untuk menemukan daftar rumah sakit terdekat. Ayo, download aplikasi Halodoc sekarang di App Store atau Google Play! 

Referensi: 
NHS. Diakses pada 2022. Schizophrenia.
Mayo Clinic. Diakses pada 2022. Schizophrenia.
WebMD. Diakses pada 2022. Schizophrenia.