• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Idap Skoliosis di Masa Kecil Bisa Sampai Dewasa, Benarkah?

Idap Skoliosis di Masa Kecil Bisa Sampai Dewasa, Benarkah?

Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim
Idap Skoliosis di Masa Kecil Bisa Sampai Dewasa, Benarkah?

Halodoc, Jakarta - Umumnya, skoliosis dialami oleh anak-anak dan remaja, namun tahukah kamu bahwa kondisi ini juga bisa menyerang orang dewasa? Ya, skoliosis bisa berkembang pada orang dewasa dan ini bisa terjadi dengan salah satu dari dua cara. Pertama adalah kelanjutan dari skoliosis yang berkembang pada masa remaja, dan yang kedua adalah kondisi yang sepenuhnya terpisah, yang dikenal sebagai skoliosis degeneratif dewasa.

Namun pada orang dewasa, ada yang dikenal dengan skoliosis idiopatik dewasa. Istilah "idiopatik" mengacu pada fakta bahwa penyebabnya tidak diketahui. Skoliosis idiopatik juga merupakan jenis skoliosis yang paling umum dan menyerang anak-anak dan orang dewasa. 

Baca juga: Jaga Kesehatan Tulang, Ini Bedanya Skoliosis dengan Kifosis

Skoliosis pada Orang Dewasa

Skoliosis adalah kelengkungan tulang belakang yang tidak normal (tulang punggung). Akibat skoliosis, tulang belakang berputar dan membentuk kurva dari sisi ke sisi. Kelainan ringan memiliki lekukan sebesar 10 derajat, sedangkan kelainan berat bisa mencapai 100 derajat lebih.  

Sebagian besar kasus skoliosis ringan dan tidak memerlukan pengobatan. Pada orang dewasa, derajat kurva tulang belakang mungkin juga tidak menentukan pengobatan. Perawatan diarahkan untuk meredakan gejala, dan tidak harus memperbaiki lekukan. Karena perawatan akan berfokus untuk mengurangi rasa sakit dan meningkatkan fungsi tulang.

Meskipun skoliosis tidak menimbulkan rasa sakit, degenerasi tulang belakang terkait usia dapat menyebabkan gejala. Gejala-gejala ini diperlakukan sama apakah ada skoliosis atau tidak. Skoliosis hanya menjadi faktor jika pembedahan sedang dipertimbangkan. Perubahan penampilan tubuh juga dimungkinkan tergantung pada derajat kurva tulang belakang.

Secara umum, sebagian besar skoliosis pada remaja terjadi di bagian dada atau tulang rusuk tulang belakang. Sementara pada orang dewasa, perhatian utama biasanya ada di tulang belakang lumbar atau bagian bawah. Bagian tulang belakang ini paling rentan terhadap perubahan yang terlihat dengan penuaan atau degenerasi.

Baca juga: Komplikasi yang Bisa Terjadi Karena Skoliosis

Gejala Skoliosis pada Orang Dewasa

Sebagian besar kasus skoliosis dewasa tidak menimbulkan gejala, meskipun rasa sakit dapat berkembang. Sakit punggung terjadi karena berbagai alasan termasuk radang sendi, ketidakmampuan untuk berdiri tegak, dan atau karena kelemahan otot inti. Nyeri, mati rasa, dan kelemahan kaki juga dapat terjadi jika ada tekanan pada saraf di tulang belakang lumbar.

Pada beberapa kasus, perubahan pada tubuh mungkin termasuk:

  • Kehilangan tinggi.
  • Perataan panggul dan pinggul yang tidak rata.

Jika kamu melihat orang terdekatmu mengalami gejala seperti ini, maka jangan tunda lagi untuk melakukan pemeriksaan di rumah sakit terdekat. Kamu pun bisa dengan mudah buat janji temu dengan dokter di klinik atau rumah sakit melalui aplikasi Halodoc. Ingat, penanganan yang dilakukan secepat mungkin akan mencegah komplikasi yang tidak diinginkan.

Baca juga: Ini Gerakan Pilates untuk Pengidap Skoliosis

Perawatan Skoliosis untuk Orang Dewasa

Mayoritas kasus skoliosis dewasa dapat ditangani secara non-operatif melalui pengamatan rutin oleh dokter, obat pereda nyeri yang dijual bebas, dan latihan penguatan otot inti untuk memperkuat perut dan punggung serta meningkatkan fleksibilitas. Jika pengidapnya merokok, penting untuk segera menghentikan kebiasaan buruk ini. Pasalnya merokok terbukti mempercepat proses degeneratif.

Pada kebanyakan kasus, dokter juga merekomendasikan beberapa bentuk terapi fisik, untuk menjaga kekuatan dan menghilangkan rasa sakit. Ini mungkin termasuk:

  • Bekerja untuk memperbaiki postur tubuh;
  • Melakukan olahraga ringan, seperti berenang;
  • Peregangan harian;
  • Tetap aktif.

Jika rasa sakit tidak berkurang dengan obat oral atau terapi fisik, dokter mungkin merekomendasikan epidural (diberikan di sekitar sumsum tulang belakang) atau suntikan blok saraf untuk bantuan yang lebih efektif.

Perawatan Bedah

Pembedahan diperlukan dalam beberapa kasus skoliosis dewasa. Perawatan ini merupakan pilihan terakhir karena resiko komplikasi dari operasi tulang belakang. Pembedahan mungkin disarankan karena alasan berikut:

  • Rasa Sakit. Pembedahan mungkin diperlukan jika nyeri punggung dan kaki akibat skoliosis menjadi parah dan berkelanjutan, dan tidak merespons pengobatan konservatif.
  • Ketidakseimbangan Tulang Belakang. Apakah tulang belakang tetap seimbang penting dalam menilai perkembangan skoliosis dan perlunya pembedahan. Saat pengidapnya berdiri, kepala harus seimbang di atas bagian tengah panggul saat melihat dari depan, dan di atas sendi pinggul saat melihat dari samping. Jika kurva berkembang ke titik di mana hal ini tidak mungkin lagi, pasien akan cenderung mengalami kemajuan seiring waktu dan mengalami lebih banyak rasa sakit dan kecacatan.
  • Pembedahan untuk Meningkatkan Kualitas Hidup. Meskipun operasi tidak disarankan hanya untuk memperbaiki penampilan, beberapa orang merasa gejala kelainan bentuk tulang belakang tidak tertahankan. Ketidakseimbangan tulang belakang mereka juga memengaruhi fungsi dasar dan kualitas hidup secara keseluruhan. Pembedahan adalah satu-satunya pilihan dalam kasus ini. Pada orang dewasa yang lebih muda, kelainan bentuk kosmetik dapat menjadi faktor utama dalam keputusan untuk menjalani operasi tetapi pada orang dewasa yang lebih tua biasanya tidak demikian. Ada berbagai opsi bedah tulang belakang, bergantung pada tiap kasus. Umumnya, prosedur pembedahan dirancang untuk menstabilkan tulang belakang, mengembalikan keseimbangan, dan mengurangi tekanan pada saraf. Operasi stabilisasi tulang belakang menggabungkan tulang-tulang tulang belakang menggunakan cangkok tulang dan implan logam untuk menahan tulang belakang pada tempatnya. 

Itulah pilihan perawatan skoliosis untuk orang dewasa yang dapat dilakukan. Temukan informasi kesehatan lainnya seputar skoliosis atau masalah tulang lainnya di aplikasi Halodoc

Referensi:
Cleveland Clinic. Diakses pada 2021. Adult Scoliosis.
Very Well Health. Diakses pada 2021. Adult Scoliosis Is a Continuation From Childhood.