• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Infeksi Saluran Kemih dengan Infeksi Ginjal, Apa Bedanya?

Infeksi Saluran Kemih dengan Infeksi Ginjal, Apa Bedanya?

Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim
Infeksi Saluran Kemih dengan Infeksi Ginjal, Apa Bedanya?

"Infeksi ginjal biasanya berkembang saat infeksi saluran kemih (ISK) tidak mendapatkan perawatan yang tepat. Bakteri penyebab ISK bergerak naik ke ginjal dan menyebabkan gejala berbeda. Namun, untungnya kedua jenis infeksi ini memiliki perawatan yang tidak jauh beda. Terutama jika infeksi ginjal masih belum parah."

Halodoc, Jakarta - Infeksi saluran kemih (ISK) adalah kondisi yang dapat memengaruhi bagian mana pun di sistem kemih, bahkan ia bisa menjalar ke area ginjal. Infeksi ginjal ini dapat terjadi ketika bakteri, atau dalam kasus yang jarang yaitu jamur yang bergerak ke saluran kemih dan kemudian menginfeksi ginjal.

Infeksi ginjal dan infeksi saluran kemih membutuhkan perhatian medis. Sebab jika tidak ditangani dengan benar, infeksi ginjal dapat merusak ginjal secara permanen atau bakteri dapat menyebar ke aliran darah dan menyebabkan infeksi yang mengancam jiwa. 

Baca juga: Infeksi Saluran Kemih pada Anak, Apa Penyebabnya?

Beda Gejala ISK dan Infeksi Ginjal

Gejala ISK dapat bergantung pada tempat infeksi terjadi, di bagian bawah saluran kemih atau ginjal, misalnya. ISK di bagian bawah saluran kemih dapat menyebabkan beberapa gejala seperti:

  • Urine berbau busuk.
  • Nyeri saat buang air kecil.
  • Keinginan mendesak untuk buang air kecil tetapi volume urine sangat rendah.
  • Urine berdarah atau keruh.

Jika seseorang tidak menerima pengobatan yang efektif untuk ISK di saluran bawah, bakteri atau jamur dapat menyebar ke atas dan menginfeksi ginjal. Jika ini terjadi, seseorang mungkin mengalami beberapa gejala seperti:

  • Menggigil dan demam.
  • Mual.
  • Muntah.
  • Nyeri di punggung bagian bawah.
  • Buang air kecil yang menyakitkan.

Namun, gejala-gejala di atas dapat bervariasi dan beberapa orang mungkin tidak mengalaminya sama sekali. Anak-anak lebih mungkin mengalami demam tinggi. Sementara itu orang dewasa yang lebih tua mungkin tidak mengalami rasa sakit atau masalah buang air kecil yang khas. Namun, mereka mungkin saja mengalami kebingungan, masalah berbicara, atau halusinasi.

Baca juga: Kurang Asupan Air Minum Sebabkan Infeksi Saluran Kemih

Penyebab ISK dan Infeksi Ginjal

ISK cukup umum terjadi pada wanita daripada pria. Menyeka dari belakang ke depan dapat mendorong bakteri dari anus menuju uretra, dan aktivitas seksual yang berisiko juga dapat memindahkan bakteri dari daerah anus ke dalam uretra.

Begitu bakteri mencapai kandung kemih, mereka berkembang biak dan orang tersebut kemudian dapat mengembangkan gejala ISK. Ada beberapa faktor risiko ISK tambahan meliputi:

  • Mengidap diabetes.
  • Tidak buang air kecil sebelum atau sesudah aktivitas seksual.
  • Memiliki banyak pasangan seksual atau baru.
  • Memiliki riwayat ISK pribadi atau ibu.
  • Memakai pakaian dalam yang terbuat dari bahan sintetis.
  • Mengalami menopause.
  • Menggunakan diafragma, douche, spermisida, atau kondom yang tidak dilumasi.
  • Memiliki jarak yang sangat pendek antara anus dan uretra.

Infeksi ginjal dapat terjadi akibat faktor yang sama yang menyebabkan ISK. Sebagian besar infeksi ginjal terjadi ketika ISK yang tidak diobati di kandung kemih berpindah ke satu atau kedua ginjal. Menurut American Kidney Fund, faktor risiko infeksi ginjal lainnya meliputi:

  • Penyumbatan saluran kemih.
  • Kehamilan.
  • Sistem kekebalan yang melemah.
  • Kateter mengalir dari saluran kemih.
  • Kerusakan terkait saraf atau tulang belakang yang mencegah seseorang merasa bahwa kandung kemihnya penuh,
  • Refluks vesikoureteral, yang menyebabkan urine mengalir kembali ke saluran kemih.

Baca juga: Jika Dibiarkan, Infeksi Saluran Kemih Bisa Sebabkan Sepsis

Pengobatan ISK dan Infeksi Ginjal

Perawatan khas untuk ISK bagian bawah dan infeksi ginjal serupa. Seorang dokter akan meresepkan antibiotik untuk membunuh bakteri berbahaya, dan gejalanya akan hilang dalam 1 hingga 2 hari. Namun, penting untuk menghabiskan seluruh antibiotik sesuai resep, bahkan meski setelah gejalanya hilang. Melakukan hal ini membantu memastikan bahwa infeksi sepenuhnya diobati.

Infeksi ginjal yang serius mungkin memerlukan perawatan di rumah sakit, termasuk antibiotik dan cairan intravena. Jika bentuk saluran kemih menyebabkan infeksi ginjal kronis, dokter dapat merekomendasikan operasi untuk memperbaikinya.

Sebaiknya segera beri tahu dokter tentang gejala infeksi kandung kemih atau ginjal. Keduanya biasanya sembuh dengan antibiotik saja. Jika seorang anak mengalami demam tinggi, mereka memerlukan perhatian medis segera, seperti halnya orang dewasa yang lebih tua yang mengalami kebingungan, halusinasi, atau baru jatuh. Ini semua bisa menandakan adanya gejala ISK dalam tubuh.

Kamu juga bisa segera pergi ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan. Segera buat janji dengan dokter di rumah sakit menggunakan aplikasi Halodoc. Dengan aplikasi Halodoc, kamu jadi tak perlu lagi repot antre untuk melakukan pemeriksaan di rumah sakit.

Referensi:
Healthline. Diakses pada 2021. Do I Have a Kidney Infection or a Urinary Tract Infection?
Medical News Today. Diakses pada 2021. Is It a Kidney Infection or a Urinary Tract Infection (UTI)?
Urology Care Foundation. Diakses pada 2021. What is a Urinary Tract Infection (UTI) in Adults?