• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Ini Kaitan Flu Perut dengan Diare

Ini Kaitan Flu Perut dengan Diare

Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim
Ini Kaitan Flu Perut dengan Diare

Halodoc, Jakarta - Hampir setiap orang pernah mengalami flu perut alias muntaber setidaknya sekali seumur hidup. Flu perut dapat menyebabkan diare, muntah, kram, demam, dan sakit kepala. Kondisi ini juga dapat menular dengan mudah. Masalah pencernaan seperti flu perut dan diare adalah keluhan yang umum terjadi. 

Kedua penyakit flu perut dan diare memiliki gejala yang mirip. Penyebabnya sama, yaitu akibat mengonsumsi makanan atau minuman yang terkontaminasi dengan virus, bakteri, dan parasit. Sehingga terkadang sulit dibedakan oleh orang awam. Lantas, apakah kedua penyakit ini memiliki kaitan?

Baca Juga: Yang Boleh dan Tidak Boleh Dikonsumsi saat Diare

Membedakan Flu Perut dan Diare

Selain disebabkan oleh hal yang sama, diare dan flu perut juga memiliki gejala umum yang mirip, yaitu sakit perut dan sering buang air besar (BAB) dengan feses yang cenderung cair. Hanya saja, kedua masalah pencernaan ini sebenarnya berbeda. 

Jika kamu mengalami diare, maka bukan berarti kamu mengalami flu perut. Diare sebenarnya menjadi gejala suatu penyakit, bukan satu jenis penyakit yang berdiri sendiri. Sementara itu, flu perut adalah jenis penyakit infeksi yang disebut gastroenteritis.

Flu perut adalah jenis penyakit yang dapat menyebabkan diare. Infeksi ini dapat menyebabkan terjadinya peradangan saluran pencernaan. Selain flu perut, diare juga bisa disebabkan oleh penyakit Crohn dan kolitis (radang usus). Kedua kondisi ini dapat disebabkan oleh radang saluran cerna. 

  • Perbedaan Gejala

Meskipun flu perut memiliki gejala diare, tapi kamu perlu tahu gejala lainnya agar dapat membedakan apakah diare yang kamu alami benar-benar disebabkan oleh flu perut atau masalah kesehatan lain. 

Flu perut dapat menimbulkan gejala muntah-muntah (itulah sebabnya sering disebut ‘muntaber’, alias muntah dan berak) dan kram perut. Jika disebabkan virus, maka gejala yang mungkin terjadi yaitu demam, nyeri kepala, dan nyeri otot.

Jika penyebabnya adalah infeksi bakteri, maka diare dapat disertai darah. Gejala dapat berlangsung selama 12-72 jam setelah makan atau terpapar kontaminasi penyebab flu perut. Sedangkan diare hanya masalah keluhan sering buang air besar (lebih dari 3 kali per hari) dengan tekstur feses cair dan tidak ada gejala lainnya. 

  • Perbedaan Waktu Penyembuhan

Flu perut umumnya bisa sembuh kurang dari 1 minggu setelah mengalami infeksi pertama kali apabila disebabkan oleh virus. Jika masalah disebabkan oleh bakteri, maka membutuhkan waktu hingga berminggu-minggu untuk sembuh. 

Jadi, dapat disimpulkan bahwa diare dan flu perut adalah dua masalah pencernaan yang berbeda. Jika kamu mengalami diare, sebaiknya segera bicarakan pada dokter melalui aplikasi Halodoc untuk menceritakan gejalanya dan mengetahui penyebab diare yang sesungguhnya.

Baca Juga: Inilah Perbedaan Diare dan Muntaber

Melindungi Diri agar Tidak Mengalami Flu Perut

Virus yang menyebabkan flu perut berasal dari kontak dengan kotoran yang terinfeksi. Kamu mungkin mendapati virus saat tidak mencuci tangan setelah menggunakan toilet dan menyentuh fasilitas umum yang tidak dapat dipastikan kebersihannya. 

Penting mengambil langkah untuk melindungi diri dan keluarga, beberapa upaya yang dapat dilakukan, yaitu:

  • Rajin Mencuci Tangan. Ini masih menjadi cara terbaik untuk menghentikan virus di perut. Pastikan kamu mencuci tangan menggunakan sabun dan air mengalir dan lakukan dengan seksama. Selalu mencuci tangan setelah menggunakan toilet, sebelum makan, dan setelah mengganti popok. 
  • Gunakan hand sanitizer. Jika tidak ada wastafel untuk mencuci tangan, gunakan hand sanitizer berbahan dasar alkohol. Namun, perlu kamu ketahui bahwa menggunakan hand sanitizer tidak seefektif mencuci tangan dengan sabun dan air untuk mencegah flu perut. Jadi, kamu harus mencuci tangan dengan sabun dan air saat sudah menemukan fasilitasnya. 

Baca Juga: Ini Jenis Diare yang Bikin Dehidrasi dan BAB Encer

Itulah yang perlu diketahui mengenai flu perut dan diare. Setelah ini, kamu harus lebih peka untuk mengenali perbedaanya. Jika ragu, bagaimana pun kamu harus memeriksakan diri pada dokter untuk mendapatkan diagnosis yang tepat.

Referensi:
WebMD. Diakses pada 2020. Diarrhea and the Stomach Flu
Healthline. Diakses pada 2020. Is It a Stomach Bug or Food Poisoning?