• Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Ini Keuntungan dan Kerugian Melakukan Kontrasepsi Tubektomi
  • Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Ini Keuntungan dan Kerugian Melakukan Kontrasepsi Tubektomi

Ini Keuntungan dan Kerugian Melakukan Kontrasepsi Tubektomi

3 menit
Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim : 02 November 2022

“Tubektomi dilakukan dengan menutup saluran tuba falopi. Sebelum melakukan prosedur ini, sebaiknya ketahui keuntungan dan kerugiannya.”

Ini Keuntungan dan Kerugian Melakukan Kontrasepsi TubektomiIni Keuntungan dan Kerugian Melakukan Kontrasepsi Tubektomi

Halodoc, Jakarta – Tubektomi adalah salah satu kontrasepsi yang bisa dilakukan oleh wanita untuk mencegah kehamilan. Namun, proses ini perlu dilakukan dengan tindakan bedah untuk menutup tuba falopi atau saluran indung telur yang menghubungkan ovarium menuju rahim.

Alat kontrasepsi ini bersifat permanen dengan tingkat keberhasilan yang cukup tinggi. Sebelum melakukan tubektomi, sebaiknya ketahui keuntungan dan kerugian yang bisa dialami setelah melakukan tindakan ini. Berikut ulasannya.

Pro dan Kontra Kontrasepsi Tubektomi

Tubektomi atau ligasi tuba menjadi salah satu alat kontrasepsi yang dilakukan dengan menutup, memotong, atau mengikat saluran tuba falopi. Dengan begitu, perjalanan sel telur melalui tuba falopi akan terhalang sehingga tidak dapat dibuahi oleh sel sperma.

Proses ini perlu dilakukan oleh dokter karena melalui tindakan bedah. Tubektomi merupakan tindakan yang permanen sehingga hanya direkomendasikan untuk wanita dewasa atau pasangan yang tidak ingin menjalani kehamilan.

Tubektomi juga bisa dilakukan kapan saja, termasuk setelah melahirkan melalui proses operasi caesar. Sebelum melakukan proses ini, sebaiknya ketahui berbagai pro dan kontra yang bisa kamu alami setelah melakukannya.

Keuntungan Tubektomi

Ada berbagai keuntungan dari tubektomi yang bisa kamu rasakan ketika melakukan proses ini, yaitu:

  • Efektif

Alat kontrasepsi ini terbilang sangat efektif. Bahkan tingkat efektifitasnya bisa mencapai 99 persen. Dari sekitar 200 wanita yang menjalani tubektomi, hanya satu persen yang mengalami kegagalan dan menjalani kehamilan.

  • Permanen

Sifatnya yang permanen membuat kamu tidak perlu memikirkan perawatan pasca tindakan. Berbeda dengan jenis kontrasepsi lainnya yang memerlukan pemantauan atau mengonsumsinya secara teratur.

  • Tidak Memengaruhi Hormon

Melakukan sterilisasi atau tubektomi tidak akan memengaruhi hormon. Kamu masih akan melalui siklus menstruasi secara teratur dan normal.

Selain itu, kontrasepsi ini juga tidak menyebabkan efek samping seperti alat kontrasepsi lainnya yang bisa memicu kondisi, seperti perubahan suasana hati, gangguan menstruasi, kenaikan berat badan, hingga sakit kepala.

  • Lebih Tenang saat Berhubungan Intim

Saat berhubungan intim, kamu tidak perlu panik karena lupa mengonsumsi pil KB, menggunakan kondom, atau masa pakai IUD yang sudah terlewat. Dengan melakukan kontrasepsi ini, kamu bisa lebih tenang dan rileks saat berhubungan intim sehingga meningkatkan kualitas hubungan dengan pasangan.

Kerugian Tubektomi

Tubektomi juga memiliki beberapa kerugian yang perlu diketahui, yaitu:

  • Tidak Mencegah Penyakit Menular

Tubektomi memang dapat mencegah kehamilan, tetapi proses ini tidak dapat mencegah terjadinya penyakit menular seksual. Untuk mencegah ini, kamu perlu melakukan aktivitas seksual yang aman dengan menggunakan kondom.

  • Meningkatkan Risiko Kehamilan Ektopik

Tindakan ini meningkatkan risiko kamu mengalami kehamilan ektopik. Kondisi ini dapat menyebabkan tuba pecah yang memicu perdarahan. Segera lakukan tindakan untuk mengatasi kondisi ini.

  • Efek Samping Tindakan Bedah

Proses ini akan dilakukan dengan tindakan bedah. Meskipun terbilang tindakan minor, jika tidak dirawat dengan baik kamu bisa mengalami efek samping akibat tindakan bedah.

Nah, berikut ini efek samping akibat ligasi tuba, yaitu:

  • Kerusakan pada usus, kandung kemih, hingga pembuluh darah.
  • Reaksi negatif terhadap anestesi yang diberikan.
  • Penyembuhan luka yang cukup lama.
  • Infeksi.
  • Nyeri panggul yang berkelanjutan.
  • Kegagalan prosedur sehingga terjadi kehamilan yang tidak direncanakan.

Itulah berbagai kerugian dan keuntungan melakukan ligasi tuba. Pastikan kamu melakukan pemeriksaan kesehatan secara menyeluruh sebelum melakukan tindakan ini. 

Kamu bisa melakukan pemeriksaan di rumah sakit terdekat agar proses pembedahan bisa berjalan baik. Yuk, cari tahu lokasi terdekatnya menggunakan Halodoc. Caranya download aplikasi Halodoc melalui App Store atau Google Play sekarang juga.

Referensi:
Mayo Clinic. Diakses pada 2022. Tubal Ligation.
Web MD. Diakses pada 2022. Getting Your Tubes Tied: Pros, Cons, What to Know.
NHS. Diakses pada 2022. Female Sterilisation.