• Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Ini Pentingnya Inisiasi Menyusui Dini untuk Bayi Baru Lahir
  • Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Ini Pentingnya Inisiasi Menyusui Dini untuk Bayi Baru Lahir

Ini Pentingnya Inisiasi Menyusui Dini untuk Bayi Baru Lahir

3 menit
Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim : 10 Agustus 2022

“Inisiasi menyusui dini sangat penting untuk meningkatkan imunitas anak. Bukan itu saja, IMD juga bisa meningkatkan hubungan emosional antara ibu dan anak.”

Ini Pentingnya Inisiasi Menyusui Dini untuk Bayi Baru LahirIni Pentingnya Inisiasi Menyusui Dini untuk Bayi Baru Lahir

Halodoc, Jakarta – Inisiasi Menyusui Dini atau IMD adalah salah satu proses menyusui bayi sesaat setelah bayi dilahirkan. Proses ini dilakukan dengan meletakkan bayi di atas perut atau dada ibunya, setelah itu bayi akan berusaha untuk mencari dan mencapai puting ibu untuk menyusu secara langsung pertama kali.

Ada berbagai manfaat yang bisa dirasakan oleh ibu dan bayi yang melakukan proses inisiasi menyusui dini. Yuk, simak ulasannya dalam artikel ini agar ibu semakin mengetahui pentingnya proses menyusui baik bagi ibu dan bayi.

Pentingnya Melakukan IMD pada Bayi yang Baru Dilahirkan

Bukan hanya Ikatan Dokter Anak Indonesia yang menyarankan untuk melakukan proses IMD, World Health Organization (WHO) juga menyarankan hal yang serupa karena manfaatnya yang baik untuk ibu dan bayi.

Melansir dari WHO, inisiasi menyusui dini bisa dilakukan dalam satu jam pertama setelah bayi dilahirkan. Ada beberapa manfaat yang bisa dirasakan, seperti:

  • Meningkatkan imunitas bayi.
  • Mencegah bayi mengalami infeksi.
  • Menurunkan risiko kematian pada bayi yang baru dilahirkan.
  • Meningkatkan ikatan emosional antara ibu dan bayi.
  • Membantu menstimulasi payudara ibu untuk memproduksi ASI.

Itulah pentingnya melakukan inisiasi menyusui dini pada bayi. Hal ini juga membuat bayi akan mengonsumsi kolostrum yang dihasilkan ibu setelah persalinan. Kolostrum merupakan cairan ASI pertama yang memiliki kandungan nutrisi dan vitamin sangat baik untuk bayi. Oleh karena itu, bayi tidak akan mudah sakit dan mendapatkan imun tubuh yang optimal.

Ini Cara Melakukan Inisiasi Menyusui Dini

Proses IMD biasanya akan dilakukan di ruang persalinan dengan bantuan tenaga medis dan dokter. Setelah bayi dilahirkan, tim medis akan langsung meletakkan bayi di atas perut atau dada dengan posisi kepala menghadap ke arah ibu. Kemudian, beberapa bagian tubuh bayi akan dikeringkan, seperti wajah, kepala, dan bagian tubuh lainnya, kecuali tangan.

Hal ini disebabkan pada tangan bayi masih terdapat amnion. Bau cairan amnion akan membantu bayi untuk menuju payudara ibu dan mencapai puting. Jika ruangan bersalin memiliki suhu yang dingin, biasanya ibu dan bayi akan diselimuti oleh kain hangat dan kepala bayi menggunakan penutup kepala.

Biasanya setelah beberapa menit, bayi baru akan bergerak mencari puting ibunya dengan menggerakkan kaki, bahu, dan tangannya. Saat mencapai puting, bayi akan mulai menyusu. Selama proses menyusu, bayi akan belajar untuk mengkoordinasikan gerakan menghisap, menelan, dan bernapas.

Setelah proses inisiasi menyusui dini selesai, baru bayi akan dilakukan pemeriksaan secara menyeluruh. Sebaiknya setelah proses pemeriksaan selesai, bayi berada di dalam ruangan dengan ibu agar lebih leluasa untuk melakukan proses menyusui.

Lakukan Ini Agar Produksi ASI Tetap Stabil

Agar proses menyusui tetap berjalan lancar, sebaiknya perhatikan beberapa hal ini agar produksi ASI tetap lancar sehingga ibu bisa menyusui secara optimal:

  1. Tingkatkan Frekuensi Menyusui

Semakin sering ibu menyusui bayi, ternyata bisa merangsang produksi ASI menjadi stabil atau lebih banyak. Lakukan proses menyusui minimal 8 hingga 12 kali sehari untuk mengontrol jumlah ASI. Ibu juga bisa menyusui lebih dari 12 kali agar jumlah ASI semakin meningkat.

  1. Pumping Disela Waktu Menyusui

Saat bayi tertidur, ibu juga bisa melakukan pumping atau memerah ASI untuk meningkatkan jumlah ASI. Cobalah untuk pumping ketika selesai menyusui, bayi melewatkan waktu menyusu, atau bayi mendapatkan ASI menggunakan media lain.

  1. Mengonsumsi Makanan Sehat

Jangan lupa untuk mengonsumsi makanan sehat yang bisa meningkatkan jumlah ASI, seperti sayuran hijau, biji-bijian, kacang-kacangan, hingga ikan dan telur.

  1. Perbanyak Air Putih

Perbanyak mengonsumsi air putih agar ibu tidak mengalami dehidrasi. Kondisi ini membuat jumlah ASI bisa menurun. Jadi, pastikan ibu mengonsumsi air putih minimal delapan gelas setiap harinya.

Itulah manfaat dan berbagai cara yang bisa dilakukan untuk meningkatkan jumlah ASI. Jika ibu mengalami kesulitan saat proses menyusui, jangan ragu untuk melakukan pemeriksaan pada klinik laktasi agar keluhan yang dialami bisa diatasi dengan baik.

Ibu bisa buat janji pemeriksaan di klinik laktasi terdekat melalui aplikasi Halodoc. Caranya, download aplikasi Halodoc sekarang juga melalui App Store atau Google Play!

Referensi:

IDAI. Diakses pada 2022. Inisiasi Menyusui Dini.
WHO. Diakses pada 2022. Early initiation of breastfeeding (%)
Healthline. Diakses pada 2022. 5 Ways to Increase Breast Milk Production.