Kapan Seorang Pria Dikatakan Alami Ejakulasi Dini?

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc
Kapan Seorang Pria Dikatakan Alami Ejakulasi Dini?

Halodoc, Jakarta – Ejakulasi adalah pelepasan semen dari Mr P selama orgasme. Ketika ejakulasi terjadi lebih cepat dari yang kamu atau pasangan inginkan, itu disebut ejakulasi dini. Ejakulasi dini biasa terjadi. Sekitar satu dari tiga pria berusia antara 1859 tahun mengalami ejakulasi dini.

Ejakulasi dini dikenal juga sebagai ejakulasi cepat atau klimaks prematur. Ejakulasi dini dianggap sebagai jenis disfungsi seksual. Ini mengacu pada salah satu dari beberapa jenis masalah yang membuat pasangan tidak sepenuhnya menikmati aktivitas seksual.

Ejakulasi dini tidak sama dengan disfungsi ereksi. Disfungsi ereksi adalah ketidakmampuan untuk mencapai dan mempertahankan ereksi yang memungkinkan pengalaman seksual yang memuaskan. Tapi, kamu bisa mengalami ejakulasi dini bersamaan dengan disfungsi ereksi.

Episode ejakulasi dini sesekali biasanya tidak perlu dikhawatirkan. Kamu mungkin perlu perawatan jika ejakulasi dini sering terjadi atau telah terjadi dalam jangka waktu yang lama. Gejala utama ejakulasi dini adalah ketidakmampuan teratur untuk menunda ejakulasi selama lebih dari satu menit setelah penetrasi selama hubungan intim. Klimaks yang cepat selama masturbasi mungkin juga menjadi masalah bagi sebagian orang.

Baca juga: Ternyata, Hubungan Intim Bisa Bakar Kalori Tubuh

Jika kamu mengalami ejakulasi dini kadang-kadang dan ejakulasi normal di lain waktu, kamu mungkin didiagnosis dengan ejakulasi dini variabel alami. Ada komponen psikologis atau emosional untuk pengidap ejakulasi dini, namun ada juga faktor-faktor lain yang berkontribusi terhadapnya.

Beberapa komponen psikologis mungkin bersifat sementara. Sebagai contoh, seseorang mungkin mengalami ejakulasi dini selama pengalaman seksual awal. Tapi, ketika mereka tumbuh dewasa dan memiliki lebih banyak hubungan intim, mereka belajar strategi untuk membantu menunda ejakulasi.

Karena itu, ejakulasi dini dapat menjadi masalah ketika seseorang bertambah tua dan lebih sulit mempertahankan ereksi. Ejakulasi dini dapat disebabkan oleh kondisi yang mendasari atau masalah kesehatan mental juga, termasuk:

  • Citra tubuh yang buruk atau harga diri yang buruk

  • Depresi

  • Riwayat pelecehan seksual, baik sebagai pelaku, korban, atau penyintas

  • Rasa bersalah juga dapat menyebabkan seseorang tergesa-gesa melakukan hubungan intim, sehingga menyebabkan ejakulasi dini.

Hal-hal lain yang dapat menyebabkan ejakulasi dini, termasuk:

  • Mengkhawatirkan ejakulasi terlalu dini

  • Kecemasan tentang pengalaman seksual yang terbatas

  • Masalah atau ketidakpuasan dalam hubungan saat ini

  • Stres

  • Penyebab fisik dari lawan jenis juga dapat memainkan peran utama dalam ejakulasi dini. Jika kamu mengalami kesulitan mempertahankan ereksi karena disfungsi seksual, mungkin terburu-buru melakukan hubungan intim, sehingga kamu menyelesaikannya sebelum kehilangan ereksi.

Baca juga: Jangan Ganti-Ganti Pasangan, 5 Alasan Hubungan Intim Sehat Itu Perlu

  • Tingkat hormon tertentu yang tidak normal, seperti testosteron atau bahan kimia yang diproduksi oleh sel saraf yang disebut neurotransmitter dapat berkontribusi terhadap ejakulasi dini. Peradangan pada prostat atau uretra juga dapat menyebabkan banyak gejala.

Kamu membutuhkan bantuan dokter jika situasi ini terjadi cukup banyak hingga menyebabkan masalah hubungan, membuat kamu merasa rendah diri, dan menghindari diri dari melakukan hubungan intim.

Biasanya, ada beberapa pertanyaan yang akan menjadi topik dalam pertemuan dengan dokter, yaitu:

  • Berapa lama kamu aktif secara seksual?

  • Kapan ejakulasi dini ini menjadi perhatian?

  • Seberapa sering ejakulasi dini terjadi?

  • Berapa lama biasanya ejakulasi selama hubungan intim dan ketika kamu masturbasi?

  • Apakah kamu menggunakan obat-obatan atau obat-obatan yang dapat memengaruhi kinerja seksual?

  • Pernahkah kamu melakukan hubungan intim yang termasuk ejakulasi "normal"? Jika demikian, apa yang berbeda dari pengalaman-pengalaman itu dan saat-saat ketika ejakulasi dini menjadi masalah?

Baca juga: 5 Hal Ini Masuk Kategori Pelecehan Seksual, Apa Alasannya?

Selain dengan ahli urologi atau dokter lain, sangat mungkin untuk kamu disarankan berdiskusi dengan profesional kesehatan mental yang berspesialisasi dalam disfungsi seksual. Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai ejakulasi dini, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.