• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Kenali 6 Jenis Jaringan Epitel yang Berfungsi dalam Tubuh

Kenali 6 Jenis Jaringan Epitel yang Berfungsi dalam Tubuh

Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim
Kenali 6 Jenis Jaringan Epitel yang Berfungsi dalam Tubuh

“Tumpukan jaringan di dalam tubuh dapat membentuk tubuh agar mampu berfungsi dengan normal. Salah satu jaringan tersebut adalah epitel. Ada beberapa jenis jaringan epitel di dalam tubuh tergantung dari bentuk dan lapisan selnya.”

Halodoc, Jakarta – Tubuh memiliki banyak jaringan yang berguna untuk membangun setiap bagiannya, seperti lengan, kaki, tangan, dan organ penting lainnya. Ada 4 jenis jaringan pada tubuh manusia dengan fungsi yang berbeda-beda, yaitu jaringan otot, jaringan ikat, jaringan epitel, dan jaringan saraf.

Pada artikel ini akan dibahas mengenai jaringan epitel, tentang jenis-jenisnya yang ada di dalam tubuh beserta fungsinya. Untuk lebih lengkapnya, baca ulasan berikut ini!

Baca juga: Gangguan Jaringan Saraf Harus Diperiksa ke Dokter Apa?

Jenis-Jenis Jaringan Epitel dalam Tubuh

Jaringan epitel tersebar luas di seluruh tubuh manusia. Bagian ini membentuk penutup di semua permukaan tubuh, rongga tubuh, dan organ penting. Jaringan ini juga merupakan jaringan utama pada kelenjar di tubuh. Ada banyak fungsi dari jaringan epitel, meliputi perlindungan, sekresi, penyerapan, ekskresi, filtrasi, difusi, dan penerimaan sensorik.

Jaringan ini dapat memiliki bentuk, ukuran, dan susunan yang berbeda dengan fungsi yang berbeda-beda. Maka dari itu, kamu perlu tahu jenis-jenis jaringan epitel dengan klasifikasi yang berbeda. Faktanya, jaringan epitel diklasifikasikan berdasarkan bentuk sel dan jumlah lapisan sel, seperti:

  • Bentuk sel: Skuamosa, kuboid, dan kolumnar.
  • Lapisan sel: Selapis(satu lapisan) dan berlapis (banyak lapisan).

Pada tubuh, kombinasi antara bentuk dan lapisan sel yang akan digunakan di dalam tubuh. Berikut adalah penjelasan untuk jenis-jenis jaringan epitel di dalam tubuh:

1. Epitel Skuamosa Selapis

epitel skuamosa selapis

Jenis jaringan epitel ini membentuk lembaran sel yang halus dan tipis yang dapat dilalui oleh molekul dengan mudah. Sel epitel yang saling berdekatan dapat membentuk permukaan datar halus agar cairan dan jaringan lain dapat bergerak dengan gesekan rendah, tapi tidak memberikan perlindungan besar.

Jaringan epitel skuamosa selapis ini dapat ditemukan pada lapisan kapiler, pembuluh darah, alveoli paru-paru, glomerulus ginjal, jantung (endokardium), dan membran serosa (mesothelium).

Baca juga: Gejala yang Menandakan Kerusakan pada Jaringan Saraf

2. Epitel Kuboid Selapis

epitel kuboid selapis

Jaringan epitel ini terdiri dari satu lapis sel yang berbentuk kubus. Jenis ini memberikan perlindungan lebih besar daripada skuamosa selapis karena lebih tebal. Beberapa organ yang terdiri dari jaringan ini, antara lain saluran kelenjar ludah, hati, pankreas, dan kelenjar eksokrin lainnya.

3. Epitel Kolumnar Selapis

epitel kolumnar selapis

Jaringan ini terdiri dari satu lapisan sel berbentuk kolom. Mirip dengan kuboid, jaringan ini memiliki fungsi perlindungan, sekresi, penyerapan, dan ekskresi karena ketebalannya. Epitel ini dapat meningkatkan fungsi penyerapan atau menawarkan motilitas. Jenis jaringan ini dapat ditemukan pada dinding lambung, usus, dan kantung empedu.

4. Epitel Skuamosa Berlapis

epitel skuamosa berlapis

Lapisan epitel skuamosa yang datar dapat memberikan perlindungan terhadap abrasi dan kehilangan air. Jenis ini dibagi lagi menjadi keratin dan non-keratin. Epitel skuamosa berlapis non-keratin tidak hilang saat kulit terkelupas. Bagian tubuh dengan jaringan ini terdapat pada rongga mulut, kerongkongan, laring, vagina, dan saluran anus.

Baca juga: Ketahui Gangguan Jaringan Saraf yang Dapat Terjadi pada Lansia

5. Epitel Kuboid Berlapis

epitel kuboid berlapis

Jenis jaringan epitel ini terdiri dari dua atau lebih lapisan sel. Jaringan ini berfungsi sebagai lapisan jaringan pelindung yang terdapat pada saluran ekskretorius kelenjar keringat, saluran besar kelenjar ekskretoris, persimpangan anorektal, dan mengelilingi folikel ovarium.

6. Epitel Kolumnar Berlapis

Jenis jaringan ini kurang umum dibandingkan jenis berlapis lainnya. Fungsi dari epitel kolumnar sebagai sekresi dan pelindung. Jaringan ini dapat ditemukan pada konjungtiva mata dan salura terbesar pada kelenjar eksokrin. Jenis khusus dari epitel ini dapat membentuk epitel sensorik.

Nah, itulah jenis-jenis jaringan epitel pada tubuh dengan fungsi dan letaknya di dalam tubuh. Jaringan ini terbilang vital fungsinya di dalam tubuh. Jika kamu ingin mengetahui lebih jauh tentang jenis-jenis jaringan epitel atau jaringan lainnya, dokter dari Halodoc siap membantu. Cukup download aplikasi Halodoc, interaksi dengan ahli medis bisa dilakukan hanya dengan smartphone di tangan!

This image has an empty alt attribute; its file name is HD-RANS-Banner-Web-Artikel_Spouse.jpg
Referensi:
Kenhub. Diakses pada 2021. Overview and types of epithelial tissue.
National Cancer Institute. Diakses pada 2021. Epithelial Tissue.