• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Kenali Gejala yang Disebabkan Penyakit Usus Buntu

Kenali Gejala yang Disebabkan Penyakit Usus Buntu

Ditinjau oleh: dr. Verury Verona Handayani

Halodoc, Jakarta - Sakit perut itu gejala umum dari banyak sekali penyakit. Salah satunya adalah penyakit usus buntu. Penyakit yang istilah medisnya apendisitis ini adalah kondisi ketika terjadi peradangan pada usus buntu, yaitu bagian terujung dari usus besar, yang berada di perut sebelah kanan bawah. Umumnya, penyakit ini terjadi akibat penyumbatan pada usus buntu. 

Penyakit usus buntu adalah kondisi darurat yang perlu penanganan medis segera. Sebab jika tidak, usus buntu bisa pecah dan menimbulkan kondisi yang mengancam nyawa. Oleh karena itu, penting untuk mengenali gejala penyakit usus buntu sesegera mungkin, agar pertolongan medis bisa dilakukan. Namun, apa saja gejala penyakit usus buntu selain sakit perut?

Baca juga: Sering Makan Pedas? Ini Dampaknya pada Usus Buntu

Gejala Umum Penyakit Usus Buntu

Sebenarnya, gejala usus buntu itu beragam, dan tidak mesti sama pada setiap pengidapnya. Ada yang mungkin mengalami sakit perut parah dan berbagai gejala lainnya, tetapi ada juga yang tidak terlalu parah sehingga menganggapnya sakit perut biasa. 

Namun, beberapa gejala umum penyakit usus buntu adalah sebagai berikut:

1.Sakit pada Perut Kanan Bawah

Karena letak usus buntu adalah berada di bagian kanan bawah perut, gejala khas dan umum dari penyakit ini adalah rasa sakit pada perut kanan bawah. Sakit perut yang dialami dapat berupa nyeri atau kram mendadak. Pada beberapa kasus, gejala ini dapat terjadi secara intens.

Namun, pada beberapa kasus, gejala sakit perut akibat penyakit usus buntu juga bisa dimulai pada perut bagian tengah atas dekat pusar, lalu berpindah ke perut bagian kanan bawah. Rasa sakit juga bisa saja muncul pada punggung bawah atau panggul.

Berbeda dengan sakit perut lainnya, sakit perut akibat penyakit usus buntu akan semakin parah ketika melakukan gerakan. Bahkan gerakan sederhana sekalipun, seperti menarik napas, mengejan, batuk, atau bersin.

2.Gangguan Pencernaan

Pada beberapa kasus, penyakit usus buntu juga bisa menyebabkan gejala mirip gangguan pencernaan lain, seperti mual, muntah, sembelit atau diare. Hal ini diduga merupakan akibat dari peradangan pada saluran cerna. 

Baca juga: 5 Kebiasaan Sepele Ini Menyebabkan Radang Usus Buntu

3.Demam

Demam ringan, atau sekitar 37-38 derajat Celsius, juga bisa jadi salah satu gejala penyakit usus buntu. Jika kondisi sudah semakin parah, demam yang terjadi bisa terus meningkat, disertai cepatnya denyut jantung. Gejala demam ini sebenarnya adalah reaksi alami sistem kekebalan tubuh ketika melawan infeksi.

4.Frekuensi Buang Air Kecil Meningkat

Posisi usus buntu yang berdekatan dengan kandung kemih membuat penyakit ini juga berpengaruh pada frekuensi buang air kemih. Hal ini terjadi jika peradangan pada usus buntu sudah menjalar ke kandung kemih. Meski frekuensinya meningkat, aliran urine yang dikeluarkan biasanya hanya sedikit dan sedikit terasa menyakitkan. 

Itulah beberapa gejala umum penyakit usus buntu. Jika kamu mengalaminya, segera download aplikasi Halodoc untuk bertanya pada dokter lewat chat. Kalau dokter mencurigai adanya indikasi penyakit usus buntu, sebaiknya segera pergi ke rumah sakit terdekat untuk mendapatkan penanganan. 

Baca juga: Dapatkah Usus Buntu Ditangani Tanpa Operasi? Berikut Ulasannya


Waspadai Komplikasi Usus Buntu Ini

Seperti dikatakan di awal, penyakit usus buntu adalah kondisi serius yang butuh penanganan medis segera. Namun, apa sih sebenarnya komplikasi penyakit usus buntu yang bisa terjadi jika terlambat ditangani? Berikut beberapa di antaranya:

  • Peritonitis. Kondisi ketika lapisan perut mengalami infeksi bakteri, akibat pecahnya usus buntu. 
  • Abses. Jika tidak segera diobati, penyakit usus buntu bisa menyebabkan abses, yaitu benjolan berisi nanah. 

Risiko pecahnya usus buntu bisa terjadi dalam 48-72 jam setelah gejala muncul, jika tidak ditangani. Jadi, untuk mencegah berbagai komplikasi serius, segera pergi ke rumah sakit terdekat jika merasakan adanya gejala yang tadi telah dijelaskan. Terutama jika gejala penyakit usus buntu yang terjadi terus memburuk. 



Referensi:
Everyday Health. Diakses pada 2020. Symptoms of Appendicitis.
Healthline. Diakses pada 2020. Emergency Signs and Symptoms of Appendicitis.
NHS Choices UK. Diakses pada 2020. Appendicitis Symptoms.