• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Kerusakan Organ Tubuh Akibat Sinar UV

Kerusakan Organ Tubuh Akibat Sinar UV

Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim

Halodoc, Jakarta – Tentunya banyak berbagai aktivitas yang bisa dilakukan di luar ruangan. Ada beberapa cara untuk menghindari tubuh dari berbagai gangguan kesehatan yang mungkin terjadi. Caranya bisa dengan menggunakan perlindungan seperti sunblock/sunscreen dan pakaian yang tertutup bisa dilakukan agar terhindar dari paparan langsung sinar matahari.

Baca juga: Benarkah Paparan Sinar Ultra Violet Matahari Picu Kanker Mata?

Sinar matahari memiliki tiga jenis ultraviolet, salah satunya adalah ultraviolet C. UVC adalah sinar ultraviolet yang mampu menghancurkan bakteri, kuman, dan juga virus. Bahkan, sejak tahun 1878, UVC telah digunakan untuk mensterilisasikan semua peralatan yang digunakan di rumah sakit, pesawat terbang, hingga perkantoran dalam sebuah teknologi berupa lampu UVC. Namun, apakah penggunaan UVC aman untuk digunakan sehari-hari? Ini ulasannya. 

Waspada pada Bahaya Sinar UV

Radiasi ultraviolet merupakan salah satu bentuk radiasi elektromagnetik yang berasal dari matahari. Sinar matahari memproduksi beberapa jenis sinar ultraviolet, seperti sinar ultraviolet A (UVA), sinar ultraviolet B (UVB), dan sinar ultraviolet C (UVC) yang terbagi berdasarkan banyak energi yang mereka miliki.

UVA memiliki panjang gelombang yang paling kecil sekitar 315-400 nanometers. Meskipun tidak menjadi penyebab secara langsung, paparan UVA dapat menyebabkan munculnya tanda-tanda penuaan pada kulit, seperti kulit kering, muncul keriput, dan dianggap sebagai faktor pemicu kanker kulit.

Sedangkan, panjang gelombang yang dimiliki oleh UVB berkisar antara 280-315 nanometers lebih banyak dibandingkan UVA. UVB dapat merusak sel kulit secara langsung dan menjadi faktor pemicu kulit terbakar. 

Kedua jenis sinar ultraviolet ini mampu memancarkan radiasi hingga permukaan sehingga berisiko menyebabkan dampak buruk untuk kesehatan manusia. Melansir American Cancer Society, jenis yang paling memancarkan energi adalah UVC. Namun, UVC umumnya bereaksi pada lapisan ozon yang paling tinggi sehingga tidak mencapai permukaan dan meminimalkan risiko gangguan pada kulit.

Faktanya, UVC dapat ditemukan pada beberapa peralatan yang dibuat oleh manusia, seperti lampu merkuri dan lampu UV untuk membunuh bakteri dan kuman. Namun, penting untuk diketahui bahwa paparan langsung dari UVC dapat menyebabkan beberapa dampak buruk untuk kesehatan tubuh.

UVC Bisa Sebabkan Gangguan pada Kulit dan Mata

Paparan UVC dinilai menjadi paparan sinar ultraviolet yang paling berbahaya. Meskipun paparan UVC bukan berasal dari matahari secara langsung, namun beberapa peralatan sehari-hari dapat menjadi sumber ultraviolet C. Paparan UVC dapat berdampak buruk pada kesehatan kulit. 

Paparan UVC dalam jangka pendek dapat menyebabkan kemerahan dan reaksi peradangan seperti iritasi pada kulit. Dilansir dari Health Physics Society, hindari paparan UVC terhadap mata secara berlebihan. Hal ini bisa menyebabkan rasa tidak nyaman pada mata, walaupun sebenarnya gejalanya bisa mereda. 

Namun, ketahui bahwa paparan sinar UV secara umum dapat memengaruhi kornea mata. Kondisi ini umumnya dikenal sebagai keratitis ultraviolet. Melansir Cleveland Clinic, ada beberapa gejala yang dialami oleh pengidap keratitis ultraviolet, seperti nyeri pada mata, kemerahan, mata berair, gangguan penglihatan, pembengkakan pada area mata, sensasi mata berpasir, dan mengalami kedutan pada area kelopak mata.

Jangan ragu gunakan aplikasi Halodoc dan tanya langsung pada dokter ketika kamu mengalami beberapa gejala gangguan kesehatan pada kulit maupun mata setelah alami paparan langsung UVC waktu yang cukup lama. Penanganan yang tepat akan mengurangi gejala yang kamu alami dengan baik.

Sebaiknya gunakan sinar UVC pada ruangan yang kosong dan tidak terlalu dekat dengan lokasi beraktivitas. Penggunaan peralatan pengaman diri menjadi hal yang penting ketika kamu berada berdekatan dengan sinar UVC. Hal ini dilakukan untuk mengurangi dampak buruk yang terjadi pada kesehatan, seperti menggunakan kacamata, sarung tangan, atau jaket laboratorium.

Baca juga: Bukan Supaya Keren, Ini 4 Manfaat Pakai Kacamata Hitam

Jika ingin menggunakan UVC pada ruangan, sebaiknya sesuaikan ukuran ruangan dan besar lampu UVC yang digunakan. Terapkan jarak aman dengan lampu UVC dan jangan berada terlalu dekat dengan lampu UVC. Jika tidak, kondisi ini dapat membahayakan pengguna lampu UVC sendiri.

Referensi:
Discover Magazine. Diakses pada 2020. Are Ultraviolet Sanitizing Lights Safe for Humans?
U.S Department of Energy National Laboratory. Diakses pada 2020. Safety Tips for Using UV Lamps
USC University of Southern California. Diakses pada 2020. Harmful UV Light Can Cause Eye Damage and Blindness
Cleveland Clinic. Diakses pada 2020. Ultraviolet Keratitis
American Cancer Society. Diakses pada 2020. Ultraviolet Radiation
Health Physics Society. Diakses pada 2020. Ultraviolet Radiation