• Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Ketahui Berbagai Fakta Mengenai Emfisema
  • Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Ketahui Berbagai Fakta Mengenai Emfisema

Ketahui Berbagai Fakta Mengenai Emfisema

4 menit
Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli : 01 April 2022

“Emfisema bukanlah penyakit yang bisa kamu sepelekan. Pasalnya gejala dari penyakit ini bisa sangat mengganggu pengidapnya. Pengobatan dan perawatan harus dilakukan untuk mencegah gejalanya semakin parah.”

Ketahui Berbagai Fakta Mengenai Emfisema

Halodoc, Jakarta – Emfisema adalah kondisi paru-paru yang menyebabkan pengidapnya alami sesak napas. Ini terjadi karena kantung udara di paru-paru (alveoli) mengalami rusak. Seiring waktu, dinding bagian dalam kantung udara akan melemah dan pecah sehingga menciptakan ruang udara yang lebih besar. Kondisi ini akan mengurangi luas permukaan paru-paru yang pada gilirannya akan mengurangi jumlah oksigen yang mencapai aliran darah.

Saat pengidapnya menghembuskan napas, alveolus yang rusak tidak berfungsi dengan baik dan udara lama terperangkap. Alhasil, tidak ada ruang bagi udara segar yang kaya oksigen untuk masuk. Kebanyakan orang dengan emfisema juga memiliki bronkitis kronis. Bronkitis kronis adalah peradangan pada saluran yang membawa udara ke paru-paru (saluran bronkial), yang menyebabkan batuk terus-menerus.

Gejala Emfisema

Kamu bisa mengalami emfisema selama bertahun-tahun tanpa mengalami sendiri gejalanya.  Gejala utama emfisema adalah sesak napas, yang biasanya dimulai secara bertahap. Kamu harus mulai menghindari aktivitas yang menyebabkan sesak napas, sehingga gejalanya tidak menjadi masalah sampai mulai mengganggu tugas sehari-hari. 

Sayangnya emfisema juga bisa menyebabkan sesak napas bahkan saat kamu sedang istirahat. Jadi, segera temui dokter jika kamu mengalami sesak napas yang tidak dapat dijelaskan selama beberapa bulan, terutama jika semakin memburuk atau mengganggu aktivitas sehari-hari. 

Jika kamu atau orang terdekat mengalami gejala sesak napas dan mulai mengganggu aktivitas, maka ada baiknya untuk segera lakukan pemeriksaan di rumah sakit terdekat. Kamu bisa buat janji dengan dokter di rumah sakit  melalui aplikasi Halodoc. Yuk download aplikasi Halodoc sekarang!

Penyebab Emfisema 

Hal yang paling sering menjadi penyebab emfisema adalah paparan jangka panjang terhadap iritasi di udara, termasuk:

  • Asap tembakau.
  • Asap ganja.
  • Polusi udara.
  • Asap dan debu kimia.

Pada kondisi yang cukup jarang terjadi, emfisema bisa saja disebabkan oleh defisiensi protein yang melindungi struktur elastis di paru-paru. Ini disebut emfisema defisiensi alfa-1-antitripsin.

Waspadai Komplikasinya

Jika kamu atau orang terdekat memiliki emfisema, maka kamu akan mengembangkan beberapa hal, seperti:

  • Paru-Paru Kolaps (Pneumotoraks). Paru-paru yang kolaps dapat mengancam jiwa pada orang yang mengalami emfisema parah, karena fungsi paru-paru mereka sudah sangat terganggu. Ini jarang terjadi tetapi serius ketika itu terjadi.
  • Masalah Jantung. Emfisema dapat meningkatkan tekanan di arteri yang menghubungkan jantung dan paru-paru. Hal ini dapat menyebabkan kondisi yang disebut cor pulmonale, di mana bagian dari jantung mengembang dan melemah.
  • Lubang Besar di Paru-Paru (Bula). Beberapa orang dengan emfisema mengembangkan ruang kosong di paru-paru yang disebut bula. Mereka bisa sebesar setengah paru-paru. Selain mengurangi jumlah ruang yang tersedia untuk paru-paru untuk berkembang, bula raksasa dapat meningkatkan risiko pneumotoraks.

Pengobatan Emfisema

Emfisema sayangnya tidak dapat disembuhkan, tetapi perawatan dapat membantu meringankan gejala dan memperlambat perkembangan penyakit.

  1. Obat-obatan

Tergantung pada tingkat keparahan gejala, dokter akan menyarankan untuk:

  • Bronkodilator. Obat-obatan ini dapat membantu meredakan batuk, sesak napas, dan masalah pernapasan dengan merelaksasi saluran udara yang menyempit.
  • Steroid Inhalasi. Obat kortikosteroid yang dihirup sebagai semprotan aerosol mengurangi peradangan dan dapat membantu meredakan sesak napas.
  • Antibiotik. Jika pengidapnya memiliki infeksi bakteri, seperti bronkitis akut atau pneumonia, antibiotik tepat.
  1. Terapi

Ada beberapa terapi yang bisa dilakukan, misalnya:

  • Rehabilitasi Paru. Program rehabilitasi paru dapat mengajarkan pengidapnya untuk melakukan latihan pernapasan dan teknik yang dapat membantu bisa mengurangi sesak napas dan meningkatkan kemampuan diri untuk berolahraga.
  • Terapi Nutrisi. Kamu juga akan menerima saran tentang nutrisi yang tepat. Pada tahap awal emfisema, banyak orang perlu menurunkan berat badan, sementara orang dengan emfisema tahap akhir seringkali perlu menambah berat badan.
  • Oksigen Tambahan. Jika kamu mengidap emfisema parah dengan kadar oksigen darah rendah, menggunakan oksigen secara teratur di rumah dan saat berolahraga dapat memberikan sedikit kelegaan. Banyak orang menggunakan oksigen 24 jam sehari. Biasanya diberikan melalui selang sempit yang pas dengan lubang hidung.
  1. Pembedahan

Tergantung pada tingkat keparahan emfisema, dokter akan menyarankan satu atau lebih jenis operasi yang berbeda, termasuk:

  • Operasi Pengurangan Volume Paru-Paru. Dalam prosedur ini, ahli bedah mengangkat potongan kecil jaringan paru-paru yang rusak. Menghapus jaringan yang sakit membantu jaringan paru-paru yang tersisa berkembang dan bekerja lebih efisien dan membantu meningkatkan pernapasan.
  • Transplantasi Paru-Paru. Transplantasi paru-paru adalah pilihan jika kamu mengalami kerusakan paru-paru parah dan pilihan lain gagal.

Itulah beberapa hal yang perlu kamu pahami mengenai emfisema. Jadi, pastikan untuk segera memeriksakannya ke dokter saat kamu mengalami gejalanya.

Referensi:
American Lung Association. Diakses pada 2022. Emphysema.
Cleveland Clinic. Diakses pada 2022. Emphysema.
Mayo Clinic.Diakses pada 2022. Emphysema.