Ketahui Pemeriksaan untuk Diagnosis Eklampsia pada Ibu Hamil

Ditinjau oleh: dr. Fitrina Aprilia
Ketahui Pemeriksaan untuk Diagnosis Eklampsia pada Ibu Hamil

Halodoc, Jakarta – Eklampsia pada ibu hamil merupakan kondisi gawat darurat dan harus segera ditangani. Jika tidak, gangguan yang merupakan lanjutan dari preeklamsia ini bisa memicu dampak berbahaya bagi ibu maupun janin yang tengah dikandung. Gejala utama eklampsia adalah kejang-kejang yang diakibatkan oleh peningkatan tekanan darah alias hipertensi. 

Kondisi ini sebenarnya jarang terjadi, namun ibu hamil tetap memiliki risiko mengalaminya terutama jika memiliki riwayat hipertensi atau preeklampsia selama masa kehamilan. Waspadai jika ibu hamil mengalami kejang-kejang hingga penurunan kesadaran atau tatapan mata yang kosong. Jika tidak segera ditangani, eklampsia pada ibu hamil bisa menyebabkan komplikasi yang bersifat bahaya, bahkan berujung pada kematian. Lantas, bagaimanakah cara mendiagnosis kondisi eklampsia pada ibu hamil?

Baca juga: Mitos atau Fakta, Preeklamsia dalam Kehamilan bisa Terulang

Pemeriksaan untuk Mendiagnosis Eklampsia pada Ibu Hamil 

Eklampsia maupun preeklamsia adalah kondisi yang sebaiknya dihindari wanita hamil. Cara terbaik untuk menghindari kedua kondisi ini adalah dengan rutin melakukan pemeriksaan kandungan, sehingga risiko preeklamsia bisa terdeteksi pada masa-masa awal kehamilan. Dengan begitu, kemungkinan preeklampsia berkembang menjadi kejang atau eklampsia pun bisa diminimalisir.  

Sebelumnya perlu diketahui, preeklampsia adalah gangguan kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi alias hipertensi dan tanda-tanda kerusakan organ lain. Kondisi ini sering menyebabkan gangguan pada organ seperti kerusakan ginjal yang ditunjukkan oleh tingginya kadar protein pada urine. Kondisi ini rentan menyerang pada trimester ketiga atau masa-masa akhir kehamilan, dan bisa memicu kejang alias eklampsia saat semakin mendekati proses persalinan.

Eklampsia yang tidak ditangani segera bisa memicu terjadinya komplikasi, baik bagi ibu hamil maupun janin yang dikandung. Kondisi ini bisa menyebabkan ibu hamil dan bayi mengalami kerusakan saraf otak permanen, kerusakan organ ginjal dan hati, hingga yang paling parah bisa menyebabkan kematian akibat kejang yang terjadi. Saat ibu hamil mengalami kejang, dokter akan melakukan beberapa jenis pemeriksaan untuk memastikan kondisi tersebut merupakan gejala eklampsia atau bukan. Pemeriksaan yang bisa dilakukan adalah: 

  • Tes Darah 

Preeklampsia dan eklampsia sangat berkaitan dengan tekanan darah. Maka dari itu, pemeriksaan darah menjadi salah satu tes yang bisa dilakukan untuk mendiagnosis kondisi ini. Pemeriksaan ini mencakup perhitungan sel darah lengkap yang bisa membantu menunjukkan wanita hamil mengalami preeklamsia atau gangguan lain. Penghitungan sel darah lengkap juga dapat digunakan untuk melihat kadar bilirubin dan serum haptoglobin dalam darah. Selain itu, akan diamati juga jumlah sel darah merah per volume darah. Sel darah merah bertugas mengangkut oksigen agar asupan oksigen bagi ibu hamil dan janin yang dikandung tetap terjaga serta terpenuhi. 

Baca juga: Ibu Hamil Alami Kejang, Apa Sebabnya?

  • Tes Kreatinin 

Kerusakan ginjal bisa menjadi salah satu tanda wanita hamil mengalami eklampsia. Untuk memastikan kerusakan terjadi karena gangguan ini, perlu dilakukan tes fungsi ginjal, salah satunya tes serum kreatinin. Zat ini merupakan hasil buangan dari otot yang dialirkan melalui darah serta dikeluarkan melalui ginjal. Namun, saat ginjal mengalami kerusakan karena eklampsia, proses ini jadi terganggu kemudian menyebabkan kadar kreatinin bertambah dan tak dapat disaring. 

  • Tes Urine 

Kemungkinan preeklampsia dan eklampsia juga bisa dilihat melalui tes urine. Pada pemeriksaan ini, akan dilihat ada atau tidak keberadaan protein dalam urine yang merupakan salah satu tanda penting terjadinya preeklamsia dan eklamsia pada ibu hamil. 

Baca juga: 5 Cara Cegah Preeklampsia Usai Persalinan

Masih penasaran tentang eklampsia dan cara mendiagnosisnya? Tanya dokter di aplikasi Halodoc saja. Dokter bisa dengan mudah dihubungi melalui Video/Voice Call dan Chat. Dapatkan informasi seputar kesehatan dan tips hidup sehat dari dokter terpercaya. Yuk, download sekarang di App Store dan Google Play! 

Referensi:
Medicinet. Diakses pada 2019. Preeclampsia and eclampsia facts.
Healthline. Diakses pada 2019. Eclampsia.