• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Ketahui Perbedaan dari Swab Test Antigen dan PCR

Ketahui Perbedaan dari Swab Test Antigen dan PCR

Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim
undefined

Halodoc, Jakarta - Swab test antigen dan polymerase chain reaction (PCR) adalah pemeriksaan yang dilakukan untuk mendeteksi infeksi virus corona. Kedua pemeriksaan ini menjadi yang paling umum dilakukan. Apakah kamu masih bingung dalam membedakan dua jenis tes ini? Pada dasarnya, swab test antigen dan PCR sangat berbeda.

Baca juga: Golongan Darah A Rentan Terserang Virus Corona, Apa Benar?

Sampai saat ini, standar diagnosis untuk COVID-19 juga masih melalui PCR. Namun, kamu perlu memahami perbedaannya. Swab test antigen adalah pemeriksaan imun yang berfungsi untuk mendeteksi keberadaan antigen virus tertentu yang menunjukkan adanya infeksi virus saat ini. Swab test antigen ini biasanya digunakan untuk mendiagnosis patogen pernapasan, seperti virus influenza dan respiratory syncytial virus (RSV).

Sementara itu, PCR adalah metode yang dilakukan untuk mendeteksi virus dan dianggap lebih akurat daripada pemeriksaan lainnya. Tes ini dilakukan dengan mengambil sampel dari saluran pernapasan dengan teknik swab nasofaring untuk mengetahui adanya infeksi.

Berikut Ini Perbedaan Tes Antigen dan PCR

Swab test antigen dan PCR adalah dua jenis pemeriksaan yang berbeda. Untuk lebih mengetahui seperti apa cara, waktu yang dibutuhkan, dan hasil yang keluar dari kedua pemeriksaan ini, inilah perbedaan yang perlu diketahui:

  • Waktu Pemeriksaan

Swab test antigen membutuhkan waktu yang sebentar yaitu antara 30-60 menit. Sedangkan prosedur tes PCR membutuhkan waktu paling cepat sekitar 1 hari. Hal ini karena begitu banyak sampel yang harus diperiksa, sedangkan ketersedian alat untuk PCR masih terbatas. Terkadang, hasil dari PCR diperlukan waktu hingga sekitar 1 minggu. Namun, hal ini juga berkaitan dengan tingkat akurasi dari tes tersebut.

  • Tingkat Akurasi Hasil Pemeriksaan

Perlu kamu ketahui bahwa PCR adalah pemeriksaan penunjang yang mendeteksi virus corona yang paling akurat. Akurasinya bisa mencapai 80-90 persen. Sementara itu, swab test antigen memiliki tingkat akurasi di bawah PCR. 

Baca juga: Tes Risiko terinfeksi Virus Corona atau COVID-19

  • Sampel yang Diperiksa

PCR dan swab test antigen sama-sama menggunakan lendir dari hidung atau tenggorokan sebagai sampel. Proses pengambilan lendir ini melalui swab. 

  • Biaya Pemeriksaan

Mengenai biaya pemeriksaan, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia sudah menerbitkan Surat Edaran nomor HK. 02.02/I/3713/2020 tentang Batasan Tarif Tertinggi Pemeriksaan Real Time Polymerase Chain Reaction (RT-PCR). Adapun batasan tarif tertinggi untuk pemeriksaan RT-PCR, termasuk pengambilan swab adalah maksimal Rp900 ribu untuk sekali tes.

Sejauh ini, PCR masih menjadi tes yang paling akurat untuk mendiagnosis infeksi virus corona. Virus memerlukan beberapa hari untuk mulai berkembang biak di tenggorokan dan hidung. Pemeriksaan ini mungkin tidak efektif untuk mengidentifikasi seseorang yang baru saja terinfeksi. 

Sementara itu, tes antigen bekerja mengidentifikasi virus dalam sekresi hidung dan tenggorokan. Ini dilakukan dengan mencari protein dari virus. Swab test antigen adalah tes yang sama yang digunakan dokter untuk mendeteksi infeksi streptococcus secara cepat. Swab test antigen bisa digunakan untuk menyaring pengidap yang terinfeksi. 

Baca juga: Ketahui Perbedaan PCR, Rapid Tes Antigen dan Rapid Tes Antibodi

Jadi, pemeriksaan mana yang sebaiknya dilakukan untuk mendeteksi COVID-19? Tentunya, semua tergantung pada kondisi masing-masing. Jika kamu menginginkan hasil yang lebih cepat, maka lakukan swab test antigen. Namun, tingkat akurasi akan lebih kuat apabila kamu melakukan PCR.

Itulah hal yang perlu kamu ketahui mengenai swab test antigen dan PCR. Bila kamu khawatir akan COVID-19, sekarang kamu juga bisa cek risiko kamu tertular virus corona secara online melalui aplikasi Halodoc, lho. Yuk, download aplikasi Halodoc sekarang juga.

Referensi:
Healthline. Diakses pada 2020. Fast Isn’t Always Better: What to Know About Rise of Rapid Coronavirus Testing.
Mayo Clinic. Diakses pada 2020. I've Heard About Antibody Testing for COVID-19
Centers for Disease Control and Prevention. Diakses pada 2020. Interim Guidance for Rapid Antigen Testing for SARS-CoV-2
Kementerian Kesehatan RI. Diakses pada 2020. Pedoman Pengambilan Spesimen dan Pemeriksaan Laboratorium.