• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Ketahui 2 Komplikasi yang Disebabkan Usus Buntu

Ketahui 2 Komplikasi yang Disebabkan Usus Buntu

Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim

Halodoc, Jakarta – Sebaiknya jangan sepelekan nyeri perut yang kamu alami, apalagi jika kondisi ini terasa hingga ke bagian bawah kanan perut. Bisa jadi kamu mengalami gejala penyakit usus buntu. Penyakit usus buntu adalah peradangan yang terjadi pada bagian usus buntu atau apendiks. 

Baca juga: Jangan Salah, Makanan Berbiji Tidak Sebabkan Usus Buntu

Usus buntu atau apendiks adalah organ yang memiliki ukuran kecil dan tipis dan terhubung dengan usus besar. Radang usus buntu menjadi kondisi yang cukup serius jika tidak segera diatasi. Ketahui cara pengobatan yang bisa dilakukan agar penyakit usus buntu tidak menimbulkan komplikasi pada kesehatan.

Gejala Penyakit Usus Buntu

Nyeri perut menjadi gejala utama dari penyakit usus buntu. Umumnya, nyeri perut yang dirasakan akibat adanya peradangan pada bagian usus buntu adalah rasa nyeri yang berasal dari bagian pusar dan menjalar hingga ke bagian kanan bawah perut. Nyeri perut terasa semakin parah ketika pengidap usus buntu bergerak, menarik napas dalam, batuk, serta bersin.

Pengidap usus buntu juga mengalami penurunan nafsu makan, perut kembung, dan juga tidak dapat membuang gas atau kentut. Melansir Web MD,  pengidap umumnya mengalami mual, konstipasi, diare, dan terkadang merasakan demam. Jangan ragu untuk segera lakukan pemeriksaan ke rumah sakit terdekat ketika kamu mengalami beberapa gejala tersebut untuk memastikan penyebab keluhan kesehatan yang kamu alami.

Peradangan usus buntu sebenarnya disebabkan oleh rongga usus yang mengalami infeksi. Melansir Mayo Clinic, bakteri penyebab infeksi menyebar dan berkembang biak pada usus buntu yang menyebabkan usus buntu meradang, mengalami pembengkakan, hingga muncul nanah. 

Baca juga: Makan Gorengan Bisa Memicu Penyakit Usus Buntu?

Pengobatan Penyakit Usus Buntu

Melansir National Health Service UK, jika kamu mengalami usus buntu tentunya pengobatan perlu dilakukan agar penyakit ini tidak menjadi lebih parah. Usus buntu yang mengalami peradangan umumnya harus segera diangkat dengan melakukan tindakan operasi yang dikenal sebagai apendektomi.

Namun jangan khawatir, usus buntu tidak memiliki fungsi yang cukup vital pada tubuh, sehingga pengangkatan usus buntu tidak berdampak pada kesehatan. Ada dua jenis apendektomi yang bisa dilakukan, dengan laparoskopi dan operasi terbuka. Operasi terbuka umumnya dilakukan ketika usus buntu telah terinfeksi. Tentunya tindakan ini perlu dilakukan untuk mencegah peradangan usus buntu yang semakin parah.

Komplikasi Penyakit Usus Buntu

Peradangan usus buntu yang tidak diatasi dengan tepat menyebabkan beberapa komplikasi pada kesehatan, seperti:

1. Peritonitis

Melansir Mayo Clinic, peradangan usus buntu yang tidak diatasi menyebabkan pecahnya usus buntu. Kondisi ini membuat infeksi menyebar hingga rongga perut. Jika sudah begini, pengidap usus buntu mengalami peritonitis. Pengangkatan usus buntu menjadi salah satu cara penanganan yang bisa dilakukan.

2. Abses

Melansir National Health Service UK, peradangan usus buntu dapat sebabkan abses. Umumnya, abses terbentuk pada area usus buntu yang pecah. Segera lakukan pemeriksaan untuk mengatasi abses yang disebabkan oleh pecahnya usus buntu. Kondisi ini menyebabkan rasa nyeri yang semakin parah pada pengidap usus buntu.

Baca juga: Bolehkah Ibu Hamil Jalani Operasi Usus Buntu?

Itulah komplikasi yang terjadi akibat peradangan usus buntu yang tidak diatasi dengan segera. Meskipun tidak dapat dicegah, banyak mengonsumsi sayur dan buah membuat akan terhindar dari penyakit usus buntu. Jika masih ada yang ingin ditanyakan, kamu bisa menghubungi dokter melalui aplikasi Halodoc, kapan saja dan di mana saja.

Referensi:
Web MD. Diakses pada 2020. Appendicitis
National Health Service UK. Diakses pada 2020. Appendicitis
Mayo Clinic. Diakses pada 2020. Appendicitis