Lakukan 7 Vaksin ini Sebelum Pergi Traveling

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
lakukan-7-vaksin-ini-sebelum-pergi-traveling-halodoc

Halodoc, Jakarta – Berlibur ke berbagai negara di dunia tentunya sangat menyenangkan, apalagi buat kamu yang suka traveling. Rasanya kamu pasti sudah tidak sabar ingin melihat pemandangan laut yang biru dan jernih, pemandangan alam yang menakjubkan, atau berkunjung ke kota-kota yang cantik. Namun, tahukah kamu bahwa berkunjung ke negara baru membuat kamu berisiko terkena penyakit baru juga? Karena itu, jangan hanya terpaku pada kesenangan liburan saja, perhatikan juga kesehatan kamu. Ini 7 vaksin yang sebaiknya kamu dapatkan sebelum berlibur ke luar negeri.

Sebelum berpergian ke luar negeri, kamu dianjurkan untuk mendapatkan travel vaccines atau travel immunizations, yaitu suntikan yang biasanya diberikan pada wisatawan sebelum berkunjung ke daerah-daerah tertentu di dunia. Vaksin ini merupakan proteksi diri paling baik dari penyakit serius yang mungkin saja bisa kamu dapatkan saat berlibur ke negara tertentu. Travel vaccine ini biasanya direkomendasikan terutama bagi yang ingin bepergian ke daerah atau negara yang memiliki risiko tinggi terhadap penyakit tertentu, seperti flu burung di Cina dan chikungunya di Kepulauan Karibia.

Berikut ini jenis-jenis vaksin yang perlu kamu dapatkan sebelum berwisata ke luar negeri:

1. Vaksin Yellow Fever

Bila kamu ingin berlibur ke daerah tertentu di Afrika (Eropa, Sudan, Nigeria) atau Amerika Selatan, maka vaksin yellow fever ini wajib kamu dapatkan. Bahkan, vaksin ini diwajibkan oleh World Health Organization pada orang-orang yang ingin memasuki daerah tersebut. Setelah divaksin, kamu akan mendapatkan sertifikasi vaksinasi internasional untuk yellow fever yang berlaku selama 10 tahun.

2. Vaksin Meningokokus

Vaksin ini bermanfaat untuk melindungi tubuh dari serangan penyakit meningitis. Vaksin ini diwajibkan bagi kamu yang akan bepergian ke Arab Saudi, seperti saat umrah atau haji.

Baca juga: Ini Pentingnya Mempersiapkan Kondisi Fisik Sebelum Berangkat Haji

3. Japanese Encephalitis

Tahukah kamu, di beberapa negara, seperti di India, Bangladesh, Nepal, Pakistan, Cina, dan Vietnam, bisa ditemukan virus Japanese encephalitis, yaitu virus yang menyebabkan ensefalitis atau radang otak. Karena itu, orang-orang yang akan tinggal di daerah tersebut selama minimal satu bulan, wisatawan yang berkunjung kurang dari satu bulan, atau melakukan kunjungan kedua, ataupun yang akan melakukan aktivitas outdoor yang ekstensif, wajib mendapatkan vaksin Japanese encephalitis.

4. Hepatitis A

Hepatitis A merupakan salah satu vaksin yang umum diberikan pada wisatawan. Vaksin ini diberikan terutama bagi mereka yang akan berwisata ke negara berkembang dengan sanitasi dan kebersihan makanan yang kurang baik dan merupakan daerah endemis hepatitis A. Vaksin ini bisa diperoleh dua minggu sebelum berangkat, sebanyak satu kali suntik untuk perlindungan selama satu tahun. Setelah satu tahun, vaksin booster bisa diberikan untuk memberikan perlindungan selama minimal 20 tahun.

5. Hepatitis B

Vaksin ini direkomendasikan untuk orang dewasa yang akan berwisata ke daerah endemis hepatitis B, bekerja di fasilitas kesehatan, dan mereka yang melakukan kontak seksual atau kontak lewat darah dengan masyarakat di beberapa negara, seperti Afrika, Amerika Selatan, Asia Tengah, dan Asia Tenggara.

Baca juga: Apakah Vaksinasi Hepatitis B Efektif Mencegah Hepatitis D?

6. Influenza

Virus influenza sangat mudah menyebar lewat udara. Nah, dengan melakukan vaksinasi influenza, kamu akan terlindung dari serangan virus yang bisa mengganggu liburanmu. 

Baca juga: Lagi Musim, ini Alasan Vaksin Influenza Penting

7. Demam Tifoid

Demam tifoid adalah penyakit yang umum terjadi di negara berkembang. Penyakit ini disebabkan oleh bakteri yang bisa ditemukan pada makanan atau minuman yang kotor. Ada sekitar 5700 orang yang terserang demam tifoid setiap tahunnya setelah mengunjungi negara Asia, Amerika Selatan dan Afrika. Karena itu, Centers for Disease Control and Prevention (CDC) menganjurkan vaksin tifus setidaknya satu sampai dua minggu sebelum melakukan perjalan ke  negara tersebut.

Nah, jadi sebelum bepergian, ingat untuk melakukan vaksin terlebih dahulu. Jenis vaksin bisa dipilih berdasarkan negara yang akan dikunjungi, lama tinggal, aktivitas kamu di tempat tersebut, dan kondisi kesehatan kamu. Untuk melakukan pemeriksaan, kamu bisa buat janji dengan dokter di rumah sakit pilihan kamu melalui Halodoc. Yuk, download Halodoc sekarang juga di App Store dan Google Play.

Referensi:
WebMD. Diakses pada 2019.  Your Travel Vaccine Checklist, Continent by Continent.