• Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Makanan Sehat Ini Ternyata Bisa Berbahaya untuk Kesehatan
  • Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Makanan Sehat Ini Ternyata Bisa Berbahaya untuk Kesehatan

Makanan Sehat Ini Ternyata Bisa Berbahaya untuk Kesehatan

4 menit
Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli : 08 Maret 2022

“Tak hanya membersihkan dan memasak dengan benar, keracunan makanan juga bisa dihindari dengan tidak konsumsi makanan sehat tertentu secara berlebihan. Selain itu, ada beberapa jenis makanan sehat lain yang perlu kamu hindari karena mereka bisa berpotensi membahayakan tubuh.”

Makanan Sehat Ini Ternyata Bisa Berbahaya untuk KesehatanMakanan Sehat Ini Ternyata Bisa Berbahaya untuk Kesehatan

Halodoc, Jakarta – Seperti yang kamu ketahui, mengolah makanan dengan benar adalah hal yang sangat penting. Sebab dengan membuang bagian tertentu pada makanan atau mengolahnya dengan tepat, ini bisa menghindarkan kamu dari keracunan makanan. Jadi, tidak akan cukup jika kamu hanya membilas makanan sehat, seperti buah, daging, dan sayuran hanya dengan air saja.  

Jika kamu merasa hal ini terlalu berlebihan, ada baiknya kamu memikirkannya kembali. Oleh karena memang pada dasarnya ada beberapa jenis makanan sehat yang bisa berubah menjadi sangat beracun jika tidak diolah dengan benar. Lantas, makanan apa saja yang bisa berbahaya tersebut? Berikut beberapa jenisnya! 

Makanan Sehat yang Bisa Berbahaya

Ini jenis makanan sehat yang ternyata bisa berbahaya untuk kesehatan:

  1. Biji Apel

Jika kamu suka makan apel, maka ada baiknya kamu untuk membersihkan atau membuang bijinya terlebih dahulu sebelum disajikan atau disantap langsung. Pasalnya, biji apel ternyata juga mengandung racun sianida. Namun, biji apel sebenarnya memiliki lapisan pelindung yang mampu mencegah sianida memasuki sistem tubuh jika kamu tidak sengaja memakannya. 

Meski begitu, kamu tetap harus berhati-hati, sebab dalam dosis kecil pun, seseorang yang alami keracunan sianida bisa mengalami gejala yang fatal, seperti napas yang jadi cepat, kejang, dan kematian.

  1. Elderberry

Kulit kayu, buah beri mentah, dan biji-bijian mengandung sejumlah kecil zat yang dikenal sebagai lektin, yang dapat menyebabkan masalah perut jika terlalu banyak dimakan. Selain itu, tanaman elderberry mengandung zat yang disebut glikosida sianogenik, yang dapat melepaskan sianida dalam beberapa keadaan. Ini adalah racun yang juga ditemukan dalam biji aprikot dan almond. 

Jika kamu mengalami keracunan makanan akibat konsumsi makanan ini, kamu bisa mengalami gejala, seperti mual, muntah, dan diare. Jadi,  hindari memakan bagian buah mentah, daun, kulit kayu, atau akar elderberry. 

Selain itu, elderberry tidak dianjurkan untuk anak-anak dan remaja di bawah 18 tahun, wanita hamil atau menyusui. Meskipun tidak ada kejadian negatif yang dilaporkan dalam kelompok ini, tetapi tidak ada cukup data untuk memastikan bahwa buah ini aman.

  1. Biji Pala

Pala mengandung zat yang disebut myristicin, narkotika dengan efek samping toksik yang sangat tidak baik jika dikonsumsi dalam jumlah banyak. Myristicin sebenarnya dapat ditemukan di sejumlah rempah-rempah dan tanaman lain, tetapi hadir dalam jumlah yang lebih tinggi di biji pala.

Memakan biji pala dalam jumlah kecil tidak berbahaya bagi tubuh, termasuk jumlah yang disebutkan dalam semua resep standar. Namun, konsumsi sedikitnya 2 sendok teh (atau 5 gram) pala bubuk sekaligus dapat menjadi racun. Efeknya bisa menyebabkan seseorang alami halusinasi, mual, muntah, pusing, dan detak jantung tidak teratur dalam satu hingga enam jam setelah konsumsi. Bahkan jika digunakan dalam jumlah besar, ia bisa menyebabkan kegagalan organ.

  1. Kentang Hijau

Paparan cahaya menyebabkan kentang menghasilkan klorofil yang dapat mendorong produksi senyawa tertentu yang melindungi dari kerusakan akibat serangga, bakteri, jamur atau hama lainnya. Sayangnya, senyawa ini bisa menjadi racun bagi manusia.

Solanin, racun utama yang dihasilkan kentang, bekerja dengan menghambat enzim yang terlibat dalam memecah neurotransmitter tertentu. Ia juga bertindak dengan merusak membran sel dan dapat berdampak negatif pada permeabilitas usus.

Solanin biasanya hadir dalam kadar rendah di kulit dan daging kentang, serta di tingkat yang lebih tinggi di bagian tanaman kentang. Namun, ketika terkena sinar matahari atau rusak, kentang menghasilkan lebih banyak zat ini. Jadi ingat, penghijauan adalah tanda bahwa kentang akan mulai menghasilkan lebih banyak solanin sehingga ia akan semakin beracun.

  1. Jamur

Ada banyak jenis jamur yang sangat beracun bagi manusia sehingga kamu tidak bisa sembarang memakannya saat menemukannya di alam liar. Jenis yang paling berbahaya pertama adalah Amanita phalloides. Dalam waktu 6 sampai 12 jam setelah konsumsi jenis jamur ini, maka seseorang akan mengalami nyeri perut hebat, muntah, dan diare berdarah. 

Jamur ini bisa menyebabkan hilangnya cairan dengan cepat dari jaringan dan rasa haus yang hebat. Gejala bisa semakin parah dan kemudian menyebabkan serangan pada hati, ginjal, dan sistem saraf pusat. Ia kemudian akan menyebabkan penurunan keluaran urine dan penurunan gula darah. Kondisi ini menyebabkan koma dan kematian pada lebih dari 50 persen insiden.

Itulah beberapa jenis makanan sehat yang bisa berubah menjadi sangat membahayakan. Jika kamu atau orang terdekat mengalami gejala keracunan makanan atau bahkan alergi, maka kamu bisa periksakan diri ke rumah sakit. Buat janji di rumah sakit untuk melakukan pemeriksaan pun kini jadi jauh lebih mudah dengan Halodoc. Tunggu apa lagi, yuk download aplikasi Halodoc sekarang! 

Referensi:
Healthline. Diakses pada 2022. Elderberry: Benefits and Dangers.
Tastemade. Diakses pada 2022. 10 Everyday Foods You Didn’t Know Could Kill You.
The Spruce Eats. Diakses pada 2022. When Is Nutmeg Poisonous?
Web MD. Diakses pada 2022. Common Foods That Can Be Toxic.