Mematikan, Ketahui Fakta Penting Seputar Rabies

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
Mematikan, Ketahui Fakta Penting Seputar Rabies

Halodoc, Jakarta – Rabies adalah virus yang biasanya disebarkan oleh gigitan atau goresan hewan. Pada saat gejala muncul, umumnya sudah terlambat untuk menyelamatkan pasien. Namun, seseorang yang mungkin telah terkena rabies, biasanya dapat dirawat secara efektif jika dilakukan sedini mungkin. 

Siapa pun yang menerima gigitan di wilayah di mana rabies sedang mewabah harus segera mendapatkan perawatan medis. Ingin tahu lebih lanjut fakta penting seputar rabies, baca di sini!

Fakta tentang Rabies

Sejatinya agar pengobatan berhasil, pengobatan harus diberikan sebelum gejala muncul. Gejalanya meliputi masalah neurologis dan rasa takut akan cahaya dan air. Mengikuti persyaratan vaksinasi untuk hewan peliharaan membantu mencegah dan mengendalikan rabies.

Baca juga: Ini 5 Cara Pencegahan Agar Terhindar Dari Rabies

Rabies adalah infeksi virus yang terutama menyebar melalui gigitan hewan yang terinfeksi. Penyebabnya virus RNA dari jenis rhabdovirus. Tanpa perawatan dini, biasanya berakibat fatal. Virus dapat memengaruhi tubuh dalam satu dari dua cara, yaitu:

  1. Memasuki sistem saraf perifer (PNS) secara langsung dan bermigrasi ke otak.

  2. Bereplikasi di dalam jaringan otot, di mana ia aman dari sistem kekebalan tubuh inang. Dari sini, ia memasuki sistem saraf melalui persimpangan neuromuskuler.

Begitu masuk ke dalam sistem saraf, virus menghasilkan peradangan akut pada otak. Koma dan kematian segera menyusul. Ada dua jenis rabies, yaitu:

  1. Rabies yang ganas, atau ensefalitis yang terjadi pada 80 persen kasus. Orang yang mengalami rabies jenis ini akan mengalami hiperaktif dan hidrofobia.

  2. Paralitik atau rabies "bisu" di mana kelumpuhan adalah gejala dominannya.

Rabies berkembang dalam lima tahap berbeda, yaitu inkubasi, prodrome, periode neurologis akut, koma, dan kematian. Rabies dikenal juga dengan gejala hidrofobia karena tampaknya menyebabkan rasa takut pada air.

Kejang yang intens di tenggorokan dipicu ketika mencoba menelan. Bahkan, pikiran menelan air dapat menyebabkan kejang. Dari sinilah rasa takut berasal. Kelebihan air liur yang terjadi mungkin karena dampak virus pada sistem saraf.

Baca juga: Mengenal Lebih Jauh Vaksin Rabies pada Manusia

Jika individu dapat menelan ludah dengan mudah, ini akan mengurangi risiko penyebaran virus ke inang baru. 

Bagaimana bisa tahu kalau seseorang yang digigit anjing mengalami rabies? Pada saat gigitan, biasanya tidak ada cara untuk memastikan apakah seekor hewan itu rabies atau telah menularkan infeksi.

Tes laboratorium mungkin menunjukkan antibodi, tetapi ini mungkin tidak muncul sampai nanti dalam pengembangan penyakit. Virus dapat diisolasi dari air liur atau melalui biopsi kulit. Namun, pada saat diagnosis dikonfirmasi, mungkin sudah terlambat untuk mengambil tindakan.

Untuk alasan ini, pasien biasanya akan memulai pengobatan profilaksis sekaligus, tanpa menunggu diagnosis yang dikonfirmasi. Jika seseorang mengembangkan gejala ensefalitis virus setelah gigitan hewan, mereka harus diperlakukan seolah-olah mereka memiliki rabies.

Jika seseorang digigit atau digaruk oleh hewan yang mungkin menderita rabies, atau jika hewan itu menjilati luka terbuka, orang tersebut harus segera mencuci gigitan dan goresan apa pun selama 15 menit dengan air sabun, povidone iodine, atau deterjen. Ini mungkin meminimalkan jumlah partikel virus.

Ingin tahu lebih lanjut mengenai fakta penting mengenai rabies, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat kapan dan di mana saja.

Referensi:
Medical News Today. Diakses pada 2019. What you need about rabies?
American Humane. Org. Diakses pada 2019. Rabies Facts & Prevention Tips