• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Mengatasi Diare pada Bayi, Ibu Harus Bagaimana?

Mengatasi Diare pada Bayi, Ibu Harus Bagaimana?

Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim
undefined

Halodoc, Jakarta - Banyak ibu yang merasa khawatir jika bayi mengalami diare. Pasalnya, diare pada bayi dapat menjadi fatal jika tidak ditangani dengan cepat dan tepat, terutama jika sudah menyebabkan dehidrasi. Lalu, apakah yang harus dilakukan ketika bayi mengalami diare.

Tentunya, ada beberapa upaya yang bisa dilakukan untuk menurunkan risiko diare pada bayi. Misalnya, lebih memerhatikan kebersihan. Salah satu penyebab utama diare pada bayi adalah masuknya bakteri, virus, atau parasit, ke dalam tubuh bayi. Lebih lanjutnya, yuk simak ulasan berikut ini!

Baca juga: Alami Diare saat Puasa, Ini Penyebabnya

Penanganan Diare pada Bayi

Saat bayi mengalami diare, cairan keluar dari tubuh. Jika bayi kehilangan lebih banyak cairan daripada yang ia konsumsi saat menyusu, ia dapat mengalami dehidrasi. Dehidrasi pada bayi, terutama yang baru lahir, bisa terjadi dengan sangat cepat. 

Jadi, penting untuk menjaga bayi tetap terhidrasi. Jika diare tergolong ringan, ibu bisa melakukan perawatan rumahan, seperti:

1.Susui Sesering Mungkin

Hal terpenting yang bisa dilakukan untuk mengatasi diare pada bayi adalah dengan terus menyusui bayi. Berikan ASI atau susu formula lebih sering saat bayi mengalami diare, untuk memberikan cairan ekstra. Bayi dapat mengalami dehidrasi dengan sangat cepat saat diare tanpa disusui.

2.Waspada Terhadap Dehidrasi

Perhatikan tanda-tanda dehidrasi seperti:

  • Frekuensi buang air kecil berkurang. Terlihat dari lebih jarang ganti popok dari biasanya.
  • Mulut dan bibir kering.
  • Tidak keluar air mata saat menangis.
  • Mata terlihat cekung.
  • Jadi lebih rewel.

Diare parah yang menyebabkan dehidrasi mungkin memerlukan perawatan dengan cairan intravena di rumah sakit. Jadi, jika bayi mengalami diare parah dan menunjukkan tanda-tanda dehidrasi seperti yang disebutkan tadi, segera bawa ke instalasi gawat darurat rumah sakit terdekat.

Baca juga: Ibu Menyusui Puasa Bikin Anak Diare? Ini Faktanya

3.Praktikkan Kebersihan yang Baik

Bergantung pada penyebabnya, diare bisa menular dan menyebar ke anggota keluarga lainnya. Jadi, cuci tangan setelah mengganti popok anak atau menggunakan kamar mandi, dan ingatkan anggota keluarga lainnya untuk melakukan hal yang sama.

4.Bicaralah dengan Dokter

Jika ibu menyusui eksklusif dan bayi menyusu dengan baik, ibu tidak perlu memberi cairan rehidrasi oral seperti Pedialyte kecuali jika dokter menginstruksikannya. Sebab, ASI mengandung cairan dan nutrisi yang dibutuhkan bayi untuk menggantikan apa yang hilang karena diare. 

Ada juga antibodi dalam ASI yang membantu bayi melawan infeksi dan penyakit. Jika ibu memberikan susu formula, jangan encerkan susu formula bayi untuk memberinya cairan ekstra. Berikan susu seperti biasa.

Cara Mencegah Diare pada Bayi

Ada banyak hal yang bisa jadi penyebab diare pada bayi. Mulai dari infeksi bakteri, virus, atau parasit, alergi makanan atau susu formula, hingga sensitivitas terhadap obat-obatan tertentu. Memahami penyebab diare pada bayi dapat membantu mencegahnya.

Berikut ini upaya yang bisa dilakukan untuk mencegah diare pada bayi, atau setidaknya menurunkan risikonya:

  • Pastikan kebersihan botol susu dan peralatan bayi terjaga.
  • Selalu cuci tangan setelah mengganti popok bayi dan sebelum menyiapkan makanan bayi.
  • Bersihkan teether dan mainan yang sering disentuh bayi secara berkala.
  • Simpan susu formula bayi dalam wadah kedap udara dan steril, untuk mencegah kontaminasi.
  • Saat bayi mulai MPASI, perkenalkan aneka jenis makanan satu persatu dan lihat apakah ada reaksi alergi, seperti diare.
  • Perhatikan apa yang ibu konsumsi, terutama obat-obatan. Pastikan berkonsultasi pada dokter terlebih dahulu sebelum minum obat apapun selama menyusui.

Baca juga: Begini Cara Tetap Lancar Saat Puasa Meski Sedang Diare

Itulah yang bisa dilakukan sebagai penanganan dan pencegahan diare pada bayi. Jika ragu, ibu sebaiknya bicarakan dengan dokter terkait diare pada bayi. Dokter mungkin akan meresepkan antibiotik untuk bayi jika diare disebabkan oleh penyakit atau infeksi. Agar lebih mudah dan cepat, gunakan saja aplikasi Halodoc untuk membeli obat yang diresepkan dokter.

Referensi:
Healthline Parenthood. Diakses pada 2021. What’s Giving Your Baby Diarrhea? Common Causes and What You Can Do.
WebMD. Diakses pada 2021. Diarrhea in Babies.
Very Well Family. Diakses pada 2021. Appearance, Causes, and Treatment of Baby Diarrhea.