• Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Mengenal Fungsi Trombosit serta Proses Pembentukannya
  • Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Mengenal Fungsi Trombosit serta Proses Pembentukannya

Mengenal Fungsi Trombosit serta Proses Pembentukannya

3 menit
Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli : 27 September 2022

“Trombosit adalah sel tak berinti dari darah yang berperan dalam proses pembekuan. Sel ini bekerja dengan membekukan diri guna menghentikan perdarahan sehingga seseorang tidak kehilangan banyak darah.”

Mengenal Fungsi Trombosit serta Proses PembentukannyaMengenal Fungsi Trombosit serta Proses Pembentukannya

Halodoc, Jakarta – Trombosit merupakan jenis sel darah yang membantu proses pembekuan saat terjadi perdarahan. Sel ini bekerja dengan cara menggumpal di area luka guna menghentikan aliran darah.

Jumlah normal trombosit dalam tubuh berkisar 150 ribu hingga 450 ribu per mikroliter darah. Jika jumlahnya terlalu rendah atau terlalu tinggi, kondisi ini bisa menjadi tanda adanya masalah kesehatan.

Tak hanya itu, jumlah trombosit yang tidak sesuai juga bisa menyebabkan penurunan fungsi dalam proses pembekuan darah. Akhirnya, seseorang bisa kehilangan banyak darah saat terluka.

Fungsi dan Proses Pembentukan Trombosit

Fungsi utama trombosit adalah membentuk gumpalan saat terjadi kebocoran darah melalui pembuluh halus. Kondisi ini terjadi ketika seseorang mengalami cedera akibat kecelakaan, terbentur, jatuh atau tertusuk.

Fungsi lainnya adalah perlekatan (adhesi) dan reaksi pelepasan. Trombosit bekerja dengan berkumpul di titik pembuluh darah yang mengalami kebocoran. Kemudian, sel ini saling melekatkan diri guna menutup luka.

Trombosit juga mengeluarkan zat perangsang penyempitan pembuluh darah yang mengalami kebocoran. Proses tersebut dapat menghentikan perdarahan dan mencegah seseorang kehilangan banyak darah saat terjadi luka.

Trombosit juga berhubungan dengan pertahanan, tapi bukan terhadap zat kimia atau benda asing. Sel ini berfungsi untuk mempertahankan keuntungan jaringan ketika terjadi luka. Caranya dengan menutup luka sehingga tubuh terlindung dari penyusupan zat kimia atau benda asing.

Gangguan yang Dialami oleh Trombosit

Jika jumlah trombosit berada di atas atau di bawah angka normal. Ini bisa menjadi indikasi dari gangguan kesehatan. Jika kadarnya di bawah normal (trombositopenia), ini bisa menyebabkan memar dan perdarahan berlebihan. Sementara jika kadarnya di atas normal (trombositosis), ini memicu pembekuan darah yang tidak normal.

Adapun kondisi yang berpotensi mengubah jumlah trombosit dalam tubuh, antara lain:

  • Gangguan penggunaan alkohol.
  • Infeksi virus atau infeksi bakteri, seperti hepatitis C dan HIV.
  • Penyakit autoimun.
  • Penyakit sumsum tulang (anemia).
  • Penyakit kanker.
  • Pembengkakan pada limpa.
  • Paparan bahan kimia berbahaya.
  • Efek samping penggunaan obat-obatan.
  • Infeksi atau disfungsi organ ginjal.

Pemeriksaan Kadar Trombosit

Adapun tes yang dilakukan guna mengetahui kadar normal trombosit dalam tubuh, yaitu:

  • Hitung darah lengkap. Prosedur ini dapat mengidentifikasi berapa banyak sel darah dan trombosit yang beredar di seluruh tubuh. Tujuannya untuk mengevaluasi kesehatan secara keseluruhan dan penyakit yang dialami.
  • Jumlah trombosit. Prosedur dilakukan menggunakan sampel darah dari tes hitung darah lengkap guna mengidentifikasi berapa banyak trombosit dalam sampel.
  • Biopsi sumsum tulang. Prosedur dilakukan dengan mengambil sampel sumsum tulang guna mendeteksi penyakit pada darah, memantau perkembangan penyakit dan efektivitas pengobatan.

Jika ingin melakukan pemeriksaan guna mengetahui kadar trombosit dalam darah, silakan buat janji medis. Hasilnya efektif untuk mendeteksi gangguan yang terjadi pada darah sehingga penyakit bisa cepat diatasi.

Gangguan pada proses bekuan darah akibat kurang atau lebihnya kadar trombosit dalam tubuh bisa memicu masalah kesehatan. Beberapa di antaranya memar berlebihan, perdarahan di dalam kulit, urine atau feses mengandung darah, rasa lelah berlebihan dan pembengkakan limpa.

Jika kamu membutuhkan informasi lain seputar kesehatan, gaya hidup dan pola hidup sehat lainnya, silakan download Halodoc sekarang juga.

Referensi:
Cleveland Clinic. Diakses pada 2022. Platelets.
American Red Cross. Diakses pada 2022. What Are Platelets In Blood?