• Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Mengenal Penyakit Alzheimer, Penyebab dan 6 Ciri-Cirinya
  • Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Mengenal Penyakit Alzheimer, Penyebab dan 6 Ciri-Cirinya

Mengenal Penyakit Alzheimer, Penyebab dan 6 Ciri-Cirinya

4 menit
Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli : 20 September 2022

“Ada beberapa faktor yang diketahui dapat meningkatkan risiko seseorang terkena Alzheimer. Namun, penting juga untuk mengetahui gejala penyakit ini sedari awal, agar penanganan dapat segera dilakukan.”

Mengenal Penyakit Alzheimer, Penyebab dan 6 Ciri-CirinyaMengenal Penyakit Alzheimer, Penyebab dan 6 Ciri-Cirinya

Halodoc, Jakarta –  Penyakit Alzheimer merupakan gangguan neurologis progresif yang menyebabkan otak menyusut (atrofi) dan sel-sel otak mati. Perlu diketahui bahwa tanpa penanganan yang tepat, penyakit ini dapat memburuk seiring waktu.  Kondisi ini pada akhirnya akan menghambat pengidapnya untuk menjalani aktivitas sehari-harinya, ketika penyakitnya sudah semakin parah. 

Akibatnya, pengidap penyakit Alzheimer dapat mengalami beberapa kondisi. Mulai dari penurunan daya ingat, menurunnya kemampuan berpikir dan berbicara, hingga perubahan perilaku. 

Berdasarkan perkembangan penyakitnya, tentu penyakit Alzheimer tidak dapat disepelekan. Nah, agar dapat lebih memahami penyakit ini, penting untuk mengetahui penyebab dan ciri-ciri awalnya. Yuk, ketahui penjelasannya di sini! 

Penyebab Penyakit Alzheimer 

Hingga saat ini, penyebab pasti penyakit Alzheimer belum dapat sepenuhnya dipahami. Namun, pada stadium dasar, protein otak gagal berfungsi secara normal, yang mengganggu kerja sel-sel otak (neuron) dan memicu serangkaian peristiwa toksik. Hal ini berujung pada neuron yang rusak, kehilangan koneksi satu sama lain dan akhirnya mati.

Kendati demikian, para ahli telah mengidentifikasi apa saja faktor yang dapat meningkatkan risiko Alzheimer. Berikut di antaranya: 

  • Usia. Kebanyakan orang yang mengembangkan penyakit Alzheimer berusia 65 tahun atau lebih.
  • Sejarah keluarga. Jika kamu memiliki anggota keluarga dekat yang telah mengembangkan kondisi tersebut, kamu lebih berpotensi untuk mengalaminya.
  • Faktor genetika. Gen tertentu telah dikaitkan dengan penyakit Alzheimer.

Namun, yang perlu digaris bawahi adalah jika seseorang memiliki satu atau lebih faktor risiko tersebut, bukan berarti seseorang dapat dipastikan terkena penyakit Alzheimer. Sebab, beberapa faktor tersebut hanya meningkatkan tingkat risikonya. Selain itu, ada beberapa faktor lain, yang mungkin juga dapat meningkatkan risiko seseorang terkena Alzheimer, yaitu: 

  • Mengidap depresi. 
  • Kebiasaan merokok. 
  • Mengidap penyakit kardiovaskular tertentu. 
  • Pernah mengalami cedera otak traumatis. 

Ciri-Ciri Penyakit Alzheimer

Berikut adalah beberapa ciri-ciri atau gejala dari penyakit Alzheimer: 

1.  Perubahan suasana hati

Pengidap penyakit Alzheimer akan tampak lebih cemas dan gelisah. Perubahan suasana hatinya yang cepat membuat pengidap juga mudah meluapkan amarahnya secara tiba-tiba. Sedangkan munculnya agitasi merupakan hasil dari rasa takut, bingung, kelelahan dan kewalahan untuk mencoba memahami dunia yang sudah tidak masuk akal menurutnya. Selain itu perubahan suasana hati yang cepat terjadi dan tidak beralasan bisa terjadi.

2.  Gangguan perilaku

Ciri selanjutnya dari pengidap Alzheimer adalah gangguan perilaku yang sering  di luar batas normal, seperti membuat keputusan konyol, salah menggunakan pakaian, atau bertingkah layaknya anak kecil. Pengidap biasanya juga mengalami kesulitan dalam mengatur hal yang bersangkutan dengan uang, karena daya berpikirnya yang kian menurun.

3.  Kehilangan memori

Salah satu ciri yang membuat pengidap Alzheimer cukup membahayakan pengidapnya adalah memory loss (kehilangan memori). Setiap orang mungkin saja melupakan suatu percakapan secara rinci, tapi orang dengan Alzheimer akan melupakan apa yang baru saja terjadi atau diucapkannya. Hilangnya ingatan ini tidak konsisten, dalam arti bisa saja hari ini lupa, namun keesokan harinya ingat lagi.

4.  Mengulangi tindakan atau ucapan

Mengulang kata-kata, pertanyaan atau kegiatan merupakan ciri khas dari seseorang yang mengidap penyakit Alzheimer. Terkadang perilaku ini dipicu oleh kecemasan, kebosanan, dan rasa takut pada lingkungan sekitarnya. Hal tersebut dilakukan pengidap semata-mata agar dirinya merasa nyaman.

5.  Delusi dan paranoia

Pada beberapa orang yang mengidap Alzheimer, mereka mungkin akan mengalami kecurigaan yang tampak irasional. Misalnya halusinasi untuk melihat, mendengar, mencium atau merasakan sesuatu yang tidak ada. Kecurigaan yang berlebihan ini bisa membuat seseorang menjadi agresif secara fisik atau verbal.

6. Disorientasi terhadap beberapa hal

Ciri-ciri penyakit Alzheimer selanjutnya adalah disorientasi terhadap beberapa hal sederhana. Perlu diketahui bahwa orang yang hidup dengan Alzheimer dapat kehilangan jejak tanggal, musim, dan berlalunya waktu. Mereka mungkin mengalami kesulitan memahami sesuatu jika tidak segera terjadi. Kadang-kadang mereka juga berpotensi lupa ada di mana mereka berada,  atau bagaimana mereka bisa sampai di tempat tersebut. 

Itulah penjelasan mengenai penyebab dan ciri-ciri penyakit Alzheimer. Meski penyebab utamanya belum diketahui hingga sekarang, para ahli telah mengidentifikasi apa saja faktor yang dapat meningkatkan risiko Alzheimer. 

Jika kamu merasakan salah satu atau beberapa ciri dari penyakit ini, segeralah periksakan kondisimu. Hal ini bertujuan agar penanganan dapat dilakukan sedari dini, sehingga dapat meminimalkan risiko komplikasi. 

Nah, melalui aplikasi Halodoc, kamu bisa membuat janji rumah sakit untuk memeriksakan kondisi. Tentunya tanpa perlu mengantre atau menunggu berlama-lama. Jadi, tunggu apa lagi? Yuk, download Halodoc sekarang juga!

Referensi: 
Mayo Clinic. Diakses pada 2022. Alzheimer’s disease. 
Alzheimer’s Association. Diakses pada 2022. 10 Early Signs and Symptoms of Alzheimer’s. 
NHS. Diakses pada 2022. Alzheimer’s disease. 
Healthline. Diakses pada 2022. Everything You Need to Know About Alzheimer’s Disease.