• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Mitos dan Fakta, Seputar Darah Keperawanan saat Malam Pertama

Mitos dan Fakta, Seputar Darah Keperawanan saat Malam Pertama

Ditinjau oleh: dr. Verury Verona Handayani

Halodoc, Jakarta - Setelah pernikahan dilangsungkan, banyak pasangan yang tidak sabar untuk menantikan malam pertamanya. Meski begitu, banyak pria yang masih menganggap jika cara paling jitu menilai pasangannya masih perawan atau tidak adalah mengeluarkan darah saat berhubungan intim pertama kali. Padahal, tidak selamanya wanita mengalami hal tersebut meski pertama kali melakukannya.

Dengan banyaknya mitos yang menyebar terkait darah keperawanan saat malam pertama, kamu harus tahu tentang kebenarannya. Dengan mengetahui hal yang benar, tidak akan ada asas praduga pada pasangan kamu tanpa alasan yang tidak masuk akal. Berikut pembahasan lengkapnya!

Baca juga: Benarkah Bercak Darah adalah Tanda Keperawanan?

Beberapa Mitos dan Fakta dari Darah Keperawanan

Banyak orang yang percaya bahwa jika setiap wanita yang mengeluarkan darah saat berhubungan intim pertama kali, berarti ia masih perawan. Padahal, tidak semua orang mengalami hal yang sama. Seseorang yang mengeluarkan darah saat terjadi penetrasi karena robeknya selaput dara.

Faktanya, selaput dara setiap orang sudah memiliki lubang saat melakukan hubungan intim untuk pertama kalinya. Jika tidak, bagaimana cara menstruasi dapat keluar setiap bulannya? Seseorang yang selaput darahnya tertutup secara keseluruhan, maka ia memiliki selaput dara imperforata. Wanita yang mengidap gangguan ini harus mendapatkan perawatan berupa operasi.

Lalu, apa saja mitos lainnya yang telah banyak dipercaya oleh orang banyak terkait darah keperawanan hingga hubungan intim? Berikut ulasannya:

  1. Pertama Kali Berhubungan Intim Pasti Sakit

Beberapa orang menunda untuk melakukan hubungan intim pertama kali setelah menikah karena takut akan menyakiti pasangannya. Selain itu, bisa saja pasangan wanita tersebut sudah membayangkan rasa sakit yang dapat timbul. Padahal, Miss V wanita terbilang elastis, sehingga dapat mengikuti ukuran Mr P saat masuk. Hal yang paling penting adalah komunikasi yang baik dan pemanasan (foreplay) yang baik agar semuanya terasa mudah.

  1. Perawan Memiliki Selaput Dara yang Utuh

Faktanya, setiap orang memiliki selaput dara yang berbeda-beda bentuknya. Beberapa wanita dapat mengalami kerusakan pada selaput dara meskipun tidak pernah melakukan hubungan intim. Salah satu penyebab dari hal tersebut adalah berolahraga. Selain itu, wanita juga dapat mempunyai selaput dara yang utuh meskipun sudah melakukan hubungan intim.

Jika kamu mempunyai pertanyaan terkait hal ini, tanyakan saja pada dokter di Halodoc. Caranya mudah sekali, kamu cukup download aplikasi Halodoc untuk mendapatkan segala kemudahan dalam akses kesehatan!

Baca juga: Mitos Mengenai Keperawanan dan Selaput Dara yang Sering Keliru

  1. Jangan Percaya pada Tes Keperawanan

Selaput dara yang dimiliki oleh setiap wanita tidak akan hilang meski sudah melakukan hubungan intim untuk pertama kalinya. Bagian tersebut pun akan terus menjadi bagian dari Miss V selama-lamanya. Meski begitu, beberapa pria tidak percaya jika pasangannya masih perawan, sehingga melakukan tes keperawanan. Padahal, pernah atau tidaknya seseorang melakukan hubungan intim tidak dapat dibuktikan dengan pemeriksaan ini karena bentuk selaput dara yang berbeda-beda.

  1. Wanita Perawan Memiliki Miss V yang Sempit

Selaput dara yang masih utuh pada setiap wanita memang menimbulkan kecenderungan saat penetrasi dilakukan menjadi lebih sempit. Padahal, bukan hanya itu saja yang dapat menyebabkan bagian intim wanita lebih sempit saat berhubungan intim. Hal lainnya yang dapat menimbulkan perasaan tersebut adalah terjadinya kontraksi pada otot pelvis yang dapat memengaruhi penetrasi.

Baca juga: Biar Malam Pertama "Tidak Sakit" Ini Tipsnya

Itulah pembahasan mengenai mitos dan fakta terkait darah keperawanan yang banyak memengaruhi hubungan intim beberapa pasangan untuk pertama kali. Kesimpulannya, tidak semua wanita yang perawan dapat mengeluarkan darah meskipun itu pertama kali dirinya melakukan hubungan badan. Karena banyak faktor lainnya yang dapat memengaruhi hal tersebut.

Referensi:
Healthline. Diakses pada 2020. You Aren’t ‘Supposed’ to Bleed After Your First Time — but You Might. Here’s What to Expect.
Healthshots. Diakses pada 2020. Sex education 101: These 4 facts about virginity will bust all myths.