• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Olahraga Teratur Dapat Mencegah Kardiomiopati, Benarkah?

Olahraga Teratur Dapat Mencegah Kardiomiopati, Benarkah?

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
undefined

Halodoc, Jakarta - Kardiomiopati merupakan penyakit yang bersifat progresif miokardium. Dalam kebanyakan kasus, otot jantung lemah dan tidak mampu memompa darah ke seluruh tubuh sebagaimana mestinya. Ada banyak jenis kardiomiopati yang disebabkan oleh berbagai faktor, mulai dari penyakitm jantung koroner hingga obat-obatan tertentu. Ini semua dapat menyebabkan detak jantung yang tidak teratur, gagal jantung, masalah katup jantung, atau komplikasi lainnya. 

Tanda dan gejala semua jenis kardiomiopati cenderung serupa. Pada semua kasus, jantung tidak dapat memompa darah ke jaringan dan organ tubuh secara memadai. Ini dapat menyebabkan gejala seperti:

  • Kelemahan dan kelelahan umum.
  • Sesak napas, terutama saat aktivitas atau olahraga.
  • Pusing.
  • Sakit dada.
  • Palpitasi jantung.
  • Serangan jantung.
  • Pingsan.
  • Tekanan darah tinggi.
  • Edema, atau pembengkakan dari kaki, pergelangan kaki, dan kaki.

Baca juga: Kenali Gejala yang Disebabkan Kardiomiopati

Tidak Dapat Dicegah, Tapi Dapat Mengurangi Kemungkinan

Pada banyak kasus, sebenarnya kardiomiopati tidak dapat dicegah. Sebaiknya kamu berdiskusi terlebih dahulu dengan dokter melalui aplikasi Halodoc mengenai cara mengurangi kemungkinan kardiomiopati. 

Kamu dapat mengurangi kemungkinan kardiomiopati dan jenis penyakit jantung lainnya dengan menjalani gaya hidup sehat untuk menjaga jantung dan membuat pilihan gaya hidup sendiri. Bukan hanya berolahraga secara teratur, kamu juga dapat membuat pilihan gaya hidup seperti:

  • Menghindari penggunaan alkohol atau kokain.
  • Mengontrol tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, dan diabetes.
  • Makan makanan yang sehat.
  • Berolahraga teratur.
  • Tidur yang cukup.
  • Mengurangi stres/

Sayangnya kamu tidak dapat mencegah tipe kardiomiopati yang didapatkan karena keturunan atau genetik. Namun, kamu dapat mengambil langkah-langkah untuk menurunkan risiko untuk kondisi yang dapat menyebabkan (atau menyulitkan) kardiomiopati, seperti penyakit jantung koroner, tekanan darah tinggi dan serangan jantung.

Baca juga: Pemeriksaan untuk Diagnosis Kardiomiopati

Kardiomiopati dapat dipicu oleh penyakit atau kondisi yang mendasarinya. Mengobati masalah di awal dapat membantu mencegah komplikasi yang disebabkan oleh kardiomiopati. Misalnya, untuk mengontrol  kondisi yang mendasari tekanan darah tinggi, kolesterol darah tinggi dan diabetes:

  • Dapatkan pemeriksaan rutin dengan dokter.
  • Ikuti saran dokter tentang perubahan gaya hidup.
  • Minumlah sebuah obat persis seperti yang ditentukan oleh dokter.

Sama seperti beberapa kondisi yang mendasari dapat menyebabkan kardiomiopati, kardiomiopati pada gilirannya dapat menyebabkan komplikasi lain. Misalnya, kardiomiopati dapat meningkatkan risiko serangan jantung mendadak (SCA). Defibrillator kardioverter implantable (ICD) dapat digunakan untuk mengurangi risiko ini. 

Komplikasi Akibat Kardiomiopati

Beberapa komplikasi juga dapat terjadi akibat kardiomiopati. Berikut beberapa komplikasi yang perlu diwaspadai:

  • Gagal jantung. Dalam kondisi ini, jantung tidak dapat memompa cukup darah untuk memenuhi kebutuhan tubuh. Sejauh ini, belum diketahui pengobatan yang dapat dilakukan untuk mengatasinya, sehingga bisa berakibat fatal.

  • Gumpalan darah. Karena jantung tidak dapat memompa secara efektif, gumpalan darah mungkin terbentuk di hati. Jika gumpalan memasuki aliran darah, mereka dapat memblokir aliran darah ke organ lain, termasuk jantung dan otak.

  • Masalah katup. Karena kardiomiopati menyebabkan jantung membesar, katup jantung mungkin tidak menutup dengan benar. Ini dapat menyebabkan aliran darah ke belakang, 

  • Kematian mendadak. Kardiomiopati dapat menyebabkan irama jantung abnormal. Irama jantung yang abnormal ini dapat menyebabkan pingsan atau dalam beberapa kasus, kematian mendadak jika jantung berhenti berdetak secara efektif. 

Beberapa perawatan bervariasi tergantung pada seberapa rusaknya jantung akibat kardiomiopati dan gejala yang ditimbulkan. Beberapa orang mungkin tidak memerlukan perawatan sampai gejala muncul. Orang lain yang mulai berjuang dengan sesak napas atau sakit dada mungkin perlu melakukan beberapa penyesuaian gaya hidup atau minum obat. 

Baca juga: Inilah Komplikasi Akibat Kardiomiopati

Kamu tidak dapat menyembuhkan kardiomiopati, tetapi kamu dapat mengendalikannya dengan beberapa pilihan berikut:

  • Perubahan gaya hidup sehat jantung.

  • Konsumsi obat-obatan, termasuk yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi, mencegah retensi air, menjaga detak jantung dengan ritme yang normal, mencegah pembekuan darah, dan mengurangi peradangan.

  • Perangkat yang ditanamkan melalui operasi, seperti alat pacu jantung dan defibrillator operasi.

  • Transplantasi jantung, yang dianggap sebagai pilihan terakhir.

Tujuan perawatan adalah untuk membantu jantung seefisien mungkin dan untuk mencegah kerusakan lebih lanjut dan kehilangan fungsi.

Referensi:

Mayo Clinic. Diakses pada 2019. Cardiomyopathy