• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Pembengkakan Kelenjar Getah Bening, Ini Penanganannya

Pembengkakan Kelenjar Getah Bening, Ini Penanganannya

Ditinjau oleh: dr. Verury Verona Handayani
undefined

Halodoc, Jakarta - Meski bukanlah penyakit, pembengkakan kelenjar getah bening (limfadenopati) dapat menjadi tanda dari suatu kondisi kesehatan serius. Pembengkakan ini merupakan bentuk reaksi kelenjar getah bening terhadap infeksi ataupun peradangan dalam tubuh. Perlu diketahui bahwa kelenjar getah bening adalah suatu organ vital yang menjadi bagian dari sistem imun tubuh, yang bertugas melawan infeksi. 

Itulah sebabnya, ketika terjadi infeksi, secara alami kelenjar getah bening akan membengkak untuk memberi sinyal bahwa tubuh sedang melawannya. Namun, selain karena infeksi, pembengkakan kelenjar getah bening juga dapat disebabkan oleh kanker dan penyakit autoimun. Lalu, bagaimana cara menangani pembengkakan kelenjar getah bening?

Baca juga: Ini Cara Memeriksa Kelenjar Getah Bening

Penanganan Disesuaikan dengan Penyebabnya

Langkah penanganan untuk pembengkakan kelenjar getah bening umumnya akan disesuaikan dengan kondisi yang mendasarinya. Jika penyebabnya tergolong ringan, penanganan cukup dilakukan dengan mengompres area yang bengkak, mengonsumsi obat pereda nyeri, dan banyak beristirahat. Namun jika disebabkan oleh hal lain, maka penanganannya pun akan berbeda.

Berikut cara penanganan pembengkakan kelenjar getah bening, berdasarkan penyebabnya:

1. Karena Infeksi Ringan

Infeksi ringan, baik akibat virus ataupun bakteri, menjadi penyebab paling umum dari pembengkakan kelenjar getah bening. Contoh infeksi ringan yang dapat menyebabkan kondisi ini adalah radang tenggorokan, radang amandel, flu atau selesma, infeksi gigi, infeksi telinga dan selulitis (infeksi kulit).

Jika disebabkan oleh infeksi ringan, pembengkakan kelenjar getah bening biasanya memiliki karakteristik lunak (kenyal), dapat digerakkan dan jika ditekan terasa nyeri. Pada beberapa kasus, pengidapnya juga dapat mengalami gejala demam, batuk, dan nyeri tenggorokan. 

Berikut cara penanganan untuk pembengkakan kelenjar getah bening akibat infeksi ringan:

  • Pengompresan area yang bengkak dengan air hangat.
  • Minum obat pereda nyeri seperti paracetamol, aspirin, atau ibuprofen. Jika infeksi diakibatkan oleh bakteri, pengidapnya dapat mengonsumsi antibiotik. Namun, baiknya konsultasikan dengan dokter sebelum memutuskan menggunakan obat-obatan tersebut, ya. Kamu bisa download aplikasi Halodoc dan gunakan untuk bertanya pada dokter lewat chat, kapan dan di mana saja.
  • Istirahat dan minum air putih yang cukup.

Baca juga: 5 Cara Ampuh Atasi Pembengkakan Kelenjar Getah Bening

2. Karena Kanker

Pada beberapa kasus, pembengkakan kelenjar getah bening juga dapat disebabkan oleh kanker. Beberapa jenis kanker yang dapat menyebabkan kondisi ini adalah limfoma (kanker kelenjar getah bening primer), leukemia, melanoma dan kanker mulut atau kerongkongan. 

Pembengkakan kelenjar getah bening akibat kanker, ditandai dengan beberapa gejala, seperti demam, berkeringat di malam hari, penurunan berat badan tanpa sebab, tidak nafsu makan, telinga berdengung dan timbulnya rasa gatal di tangan, kaki bahkan di sekujur tubuh.

Karakteristik pembengkakan kelenjar getah bening karena kanker umumnya keras, tidak terasa nyeri, cenderung tidak bergerak dan bila ditekan benjolan terasa lebih dari satu atau bergerombol. Kondisi ini harus melalui tahapan pemeriksaan, pemindaian hingga biopsi atau pengambilan sampel kelenjar getah bening yang diperiksa oleh dokter spesialis patologi anatomi. Kemudian barulah dokter dapat mengambil tindakan medis yang tepat untuk mengobatinya.

Baca juga: Bengkak pada Kelenjar Getah Bening Anak, Hati-Hati Kanker Limfoma!

3. Karena Penyakit Autoimun

Meski tergolong jarang terjadi, pembengkakan kelenjar getah bening juga dapat disebabkan oleh penyakit autoimun, yaitu kondisi ketika sistem imun menyerang organ-organ tubuh sendiri. Misalnya, seperti HIV/AIDS, rheumatoid arthritis atau rematik dan lupus eritematosus sistemik (SLE).

Cara mengobati pembengkakan kelenjar getah bening akibat penyakit autoimun adalah:

  • Pemberian obat antivirus.
  • Menekan respons imun tubuh.
  • Mengurangi tingkat keparahan gejala dari kondisi yang mendasarinya.

Bisakah Pembengkakan Kelenjar Getah Bening Dicegah?

Pembengkakan kelenjar getah bening sebenarnya bisa dicegah. Berikut beberapa langkah pencegahannya:

  • Perbanyak konsumsi makanan berserat.
  • Penuhi kebutuhan cairan tubuh minum air putih yang cukup.
  • Hindari makanan berpengawet.
  • Hindari penggunaan obat-obatan yang mengandung steroid.
  • Jauhi rokok.
  • Konsumsi vitamin untuk meningkatkan kekebalan tubuh.

Perlu diingat bahwa pembengkakan kelenjar getah bening bukanlah penyakit, melainkan tanda dari suatu penyakit. Jadi untuk mengobatinya, hal pertama yang harus dilakukan adalah dengan memastikan dahulu penyebabnya, barulah kemudian ditentukan cara pengobatan yang tepat.

Referensi:
WebMD. Diakses pada 2020. Swollen Lymph Nodes & Glands: Causes, Diagnosis, Treatment, Emergencies.
Medical News Today. Diakses pada 2020. Swollen lymph nodes: Causes, diagnosis, and treatment.
Healthline. Diakses pada 2020. Swollen Lymph Nodes in Groin: Causes, Diagnosis, and Treatments.