• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Pentingnya Mengetahui Rhesus Darah

Pentingnya Mengetahui Rhesus Darah

Ditinjau oleh: dr. Gabriella Florencia

Halodoc, Jakarta - Golongan darah lebih dari sekadar tanda pada tubuh. Ini adalah hadiah yang sangat berharga bagi orang-orang yang membutuhkan transfusi darah. Mereka mampu menyelamatkan jiwa dan kunci untuk memahami kesehatan dengan lebih baik.

Semua darah terdiri dari plasma, sel darah merah, dan platelet, tetapi gen yang diturunkan dari orang tua akan menentukan antigen (penanda protein) yang dimiliki. Golongan darah diklasifikasikan sebagai A, B, AB atau O, tergantung antigennya.

Faktor rhesus juga membedakan tiap golongan darah lagi. Ia menjadi penanda apakah golongan darah yang kamu miliki positif atau negatif. Misalnya, jika darah kamu dalam kelompok A, kamu bisa tipe A-positif atau tipe A-negatif, tergantung pada apakah darah memiliki faktor Rh. Biasanya informasi ini dibutuhkan saat transfusi darah atau pemeriksaan kehamilan

Baca juga: Ini yang Perlu Diketahui tentang Golongan Darah dan Rhesus

Pentingnya Mengetahui Golongan Darah Hingga ke Rhesusnya untuk Kehamilan Sehat

Mengetahui informasi golongan darah sendiri bahkan hingga ke rhesus adalah hal yang penting. Misalnya saat ibu sedang hamil, penting untuk mengetahui golongan darah karena beberapa alasan, seperti untuk keperluan transfusi darah untuk ibu atau bayi.

Jadi, bidan tahu jika ibu dan bayi memiliki golongan darah rhesus yang sama. Golongan darah ibu mungkin sama dengan bayi, tetapi bisa berbeda rhesusnya. Jika mereka memiliki golongan darah yang berbeda, itu mungkin berarti ibu hamil perlu perawatan ekstra.

Sekitar 1 dari 6 wanita memiliki golongan darah rhesus negatif. Jika ia memiliki darah dengan rhesus negatif dan ia terpapar darah dengan rhesus positif dari bayi, tubuh ibu membuat antibodi anti-D untuk melawan sel-sel darah yang berbeda ini dan menghancurkannya. Ini bisa terjadi selama masa kehamilan, saat ibu melahirkan, dan setelah keguguran.

Jika darah ibu memiliki rhesus negatif dan bayi rhesus positif, antibodi anti-D dapat melintasi plasenta dan menyerang sel darah merah bayi. Meskipun jarang terjadi, bayi perlu perawatan setelah melahirkan atau bahkan sebelum mereka dilahirkan. Suntikan anti-D dapat menghentikan perkembangan antibodi ini. Ini berarti ada sedikit kemungkinan bayi akan mengalami anemia. Jika ibu mengalaminya, maka ibu akan diberikan suntikan anti-D pada sekitar minggu ke 28 kehamilan dan bayi segera diuji golongan darahnya saat mereka lahir. Jika rhesus bayi positif, maka ibu akan diberi suntikan anti-D lagi. Karena manfaat dari suntikan anti-D hilang setelah beberapa bulan, ibu mungkin perlu suntikan jika hamil lagi.

Jadi, saat ibu hamil mengalami pendarahan dalam kehamilan karena alasan apa pun, segera periksakan diri ke rumah sakit untuk mendapat pertolongan segera dari dokter. Ibu juga bisa buat janji terlebih dahulu dengan dokter melalui aplikasi Halodoc.

Baca juga: Ini Akibatnya Jika Rhesus Ibu dan Janin Berbeda

Rhesus Darah juga Penting untuk Proses Donor 

Salah satu alasan terbaik untuk mengetahui golongan darah adalah untuk membantu orang lain mendapatkan donor yang tepat. Terkadang, organisasi lokal dapat melakukan panggilan kepada orang dengan jenis tertentu, terutama jika telah terjadi bencana alam, tragedi atau peningkatan kecelakaan lalu lintas. Jenis O-negatif dan O-positif adalah golongan darah dengan permintaan tinggi karena mereka bisa didonorkan ke banyak jenis golongan darah lain atau disebut sebagai donor universal.

Baca juga: Penyakit yang Sering Menyerang Menurut Golongan Darah

Itulah pentingnya mengetahui jenis golongan darah hingga ke rhesusnya. Baik untuk kepentingan donor darah hingga kesehatan kehamilan. Jika kamu masih memiliki pertanyaan terkait hal ini, kamu bisa tanyakan pada dokter di Halodoc. Dokter akan selalu siaga 24 jam untuk memberikan informasi kesehatan yang dibutuhkan. 



Referensi:
Advent Health. Diakses pada 2020. 5 Reasons Why You Should Know Your Blood Type.
NHS Scotland. Diakses pada 2020. Your Blood Count, Blood Group and Rhesus Status.