• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Perhatikan Ini Sebelum Menggunakan Morfin dari Resep Dokter

Perhatikan Ini Sebelum Menggunakan Morfin dari Resep Dokter

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
Perhatikan Ini Sebelum Menggunakan Morfin dari Resep Dokter

“Pada dasarnya morfin adalah obat untuk mengatasi nyeri kronis dan ia hanya boleh digunakan atas persetujuan dokter. Jika digunakan tanpa resep, ia bisa menyebabkan kecanduan, overdosis, bahkan kematian. Selain itu, tidak sembarang orang bisa mengonsumsinya mengingat cukup banyak efek sampingnya.”

Halodoc, Jakarta – Morfin adalah obat penghilang rasa sakit yang cukup ampuh. Obat ini digunakan untuk mengobati rasa sakit yang parah, misalnya setelah operasi atau cedera serius, atau rasa sakit akibat kanker atau serangan jantung. Ia juga digunakan untuk jenis nyeri kronis lainnya ketika obat penghilang rasa sakit yang lebih lemah tidak lagi berfungsi.

Morfin ini sebenarnya hanya tersedia dengan resep dokter. Itu berupa tablet, kapsul, butiran yang perlu dilarutkan dalam air, cairan untuk ditelan, suntikan, atau melalui dimasukkan dengan lembut melalui anus. Selain itu, suntikan morfin juga biasanya hanya dilakukan di rumah sakit.

Baca juga: Berguna Secara Medis, Ini Efek Samping Morfin pada Tubuh

Ini yang Perlu Dipahami Sebelum Konsumsi Morfin

Morfin bekerja dengan menghalangi sinyal rasa sakit dari perjalanan sepanjang saraf ke otak. Saat digunakan, ada beberapa efek samping morfin yang paling umum, yaitu sembelit, merasa mual, dan mengantuk.

Ada kemungkinan seseorang untuk menjadi kecanduan morfin, tetapi ini jarang terjadi jika pasien meminumnya hanya untuk menghilangkan rasa sakit dan dokter meninjau perawatan secara teratur. Selain itu, mungkin lebih baik tidak minum alkohol saat mengonsumsi morfin karena seseorang lebih mungkin mengalami efek samping seperti mengantuk setelahnya.

Morfin dapat dikonsumsi oleh anak-anak dan orang dewasa dari segala usia. Namun bayi, anak kecil, dan orang tua lebih mungkin untuk mendapatkan efek samping. Morfin tidak cocok untuk sebagian orang dan beri tahu dokter sebelum memulai pengobatan jika kamu memiliki beberapa masalah, seperti: 

  • Pernah memiliki reaksi alergi terhadap morfin atau obat lain.
  • Mengalami kesulitan bernapas atau masalah paru-paru.
  • Memiliki kecanduan alkohol.
  • Memiliki kondisi yang menyebabkan kejang.
  • Mengalami cedera kepala.
  • Memiliki kadar tiroid yang rendah.
  • Memiliki masalah kelenjar adrenal.
  • Memiliki masalah ginjal atau hati.
  • Mengalami pembesaran prostat.
  • Memiliki tekanan darah rendah.
  • Memiliki myasthenia gravis (penyakit langka yang menyebabkan kelemahan otot),
  • Sedang mencoba untuk hamil, sedang hamil atau jika sedang menyusui karena biasanya morfin tidak dianjurkan jika memiliki kondisi ini.

Kamu juga bisa tanyakan pada dokter di Halodoc mengenai penggunaan obat ini. Dokter akan selalu siaga memberikan saran kesehatan yang tepat untuk mencegah kamu mengalami efek samping yang tidak diinginkan saat mengonsumsi morfin.

Baca juga: Hydromorphone dan Morfin, Serupa tetapi Tidak Sama

Petunjuk Penggunaan

Konsumsi morfin persis seperti yang ditentukan oleh dokter. Ikuti juga petunjuk pada label resep dan pastikan sudah membaca semua panduan pengobatan. Jangan pernah menggunakan morfin dalam jumlah yang lebih besar atau lebih lama dari yang ditentukan. Selain itu, beri tahu dokter juga jika kamu merasakan dorongan yang meningkat untuk minum lebih banyak obat ini.

Jangan pernah berbagi obat opioid dengan orang lain, terutama seseorang dengan riwayat kecanduan narkoba. Ingat, penyalahgunaan dapat menyebabkan kecanduan, overdosis, bahkan kematian. Jadi, simpan obat di tempat yang tidak dapat dijangkau orang lain. Menjual atau memberikan obat ini kepada orang lain adalah tindakan melawan hukum.

Baca juga: Lebih Berbahaya dari Morfin, Ini Efek Daun Kratom 

Selain itu, hentikan konsumsi semua obat nyeri narkotik sepanjang waktu lainnya saat kamu mulai mengonsumsi morfin. Telan kapsul atau tablet utuh untuk menghindari paparan overdosis yang berpotensi fatal. Jangan menghancurkan, mengunyah, memecahkan, membuka, atau membuatnya tersebar.  Ukur obat cair dengan jarum suntik yang disediakan atau alat pengukur dosis dan bukan sendok dapur. Tanyakan juga kepada dokter sebelum menghentikan obat.

Jangan menyimpan sisa obat opioid. Hanya satu dosis saja dapat menyebabkan kematian pada seseorang yang menggunakan obat ini secara tidak sengaja atau tidak tepat. Tanyakan apoteker di mana menemukan program pembuangan kembali obat. Jika tidak ada program pengambilan kembali, buang obat yang tidak terpakai ke toilet.

Referensi:
Drugs. Diakses pada 2021. Morphine.
Mayo Clinic. Diakses pada 2021. Morphine (Oral Route).
National Health Service UK. Diakses pada 2021. Morphine.