• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Sering Diabaikan, Jangan Samakan GERD dengan Maag

Sering Diabaikan, Jangan Samakan GERD dengan Maag

Ditinjau oleh: dr. Verury Verona Handayani
undefined

Halodoc, Jakarta - Apakah kamu sering kali tanpa sadar menganggap bahwa penyakit asam lambung dan maag adalah hal yang sama? Faktanya ada sejumlah perbedaan di antara keduanya. Penyakit asam lambung atau gastroesophageal reflux disease (GERD) dan maag atau dispepsia memiliki penyebab yang bisa jadi berbeda, sehingga perawatannya pun akan berbeda. 

Untuk mengetahui perbedaan antara GERD dan maag, mari simak ulasannya berikut ini:

Baca juga: Ini Bedanya Sakit Maag dengan Tukak Lambung

Apa itu GERD?

GERD terjadi ketika asam lambung sering mengalir kembali ke saluran yang menghubungkan mulut dan lambung (kerongkongan). Pencucian balik ini (refluks asam) dapat mengiritasi lapisan esofagus.

Saat mengalaminya, kamu akan merasakan gejala seperti sensasi terbakar di dada dan mulas yang biasanya terjadi setelah makan, yang mungkin lebih buruk di malam hari. Kamu juga akan mengalami kesulitan menelan, regurgitasi makanan atau cairan asam, sensasi ada benjolan di tenggorokan, batuk kronis, radang tenggorokan, hingga kesulitan tidur. 

Penyebabnya GERD biasanya adakah aktivitas refluks asam yang sering. Saat kamu menelan, pita otot melingkar di sekitar bagian bawah esofagus (sfingter esofagus bagian bawah) relaks untuk memungkinkan makanan dan cairan mengalir ke perut. Kemudian sfingter menutup kembali. Jika sfingter mengendur secara tidak normal atau melemah, asam lambung dapat mengalir kembali ke kerongkongan. Asam yang terus-menerus dicuci ini mengiritasi lapisan esofagus dan sering kali menyebabkannya peradangan.

Kebanyakan orang dapat mengatasi ketidaknyamanan GERD dengan perubahan gaya hidup dan obat-obatan yang dijual bebas. Namun, beberapa orang dengan GERD mungkin memerlukan obat atau operasi yang lebih kuat untuk meredakan gejala.

Baca juga: Agar Tak Salah, Ini 5 Tips Mencegah GERD

Apa Itu Maag?

Istilah medis untuk maag adalah dispepsia. Gangguan pencernaan ini adalah perasaan yang tidak nyaman, terkadang menyakitkan, yang dirasakan di perut, biasanya selama atau setelah makan. Dalam kebanyakan kasus, gangguan pencernaan disebabkan oleh makan terlalu banyak, terlalu cepat, atau makanan tertentu yang memperburuk kerja sistem pencernaan, biasanya makanan tinggi lemak. Namun, ada beberapa pemicu tambahan lain untuk maag, seperti stres, merokok, atau minum minuman berkafein, berkarbonasi, atau beralkohol.

Bergantung pada apa yang menyebabkan maag, kamu mungkin mengalami sakit perut, kembung (perasaan penuh), bersendawa dan gas, mual, muntah, rasa asam di mulut, bahkan diare. Gejala biasanya memburuk saat kamu stres, tetapi biasanya hilang dalam beberapa jam. Gangguan pencernaan ini dapat dikaitkan dengan kondisi kronis yang lebih serius, termasuk maag, kelainan pankreas, atau penyakit refluks asam. 

Pengobatan dispepsia bergantung pada penyebab dan tingkat keparahannya. Sering kali mengobati kondisi yang mendasari atau mengubah pengobatan seseorang akan mengurangi dispepsia.

Untuk gejala ringan dan jarang, perubahan gaya hidup dapat membantu. Beberapa perubahan gaya hidup tersebut meliputi: 

  • Menghindari atau membatasi asupan makanan pemicu, seperti gorengan, cokelat, bawang merah, dan bawang putih.
  • Minum air putih sebagai pengganti soda.
  • Membatasi asupan kafein dan alkohol.
  • Makan makanan kecil lebih sering.
  • Makan perlahan.
  • Mempertahankan berat badan ideal.
  • Menghindari pakaian yang ketat.
  • Menunggu 3 jam atau lebih sebelum tidur.
  • Mengangkat kepala tempat tidur.
  • Menghindari atau berhenti merokok, jika perokok.

Baca juga: Hal-Hal Ini Bisa Terjadi pada Pengidap Maag Kronis

Jadi, GERD atau penyakit asam lambung lebih sering terjadi akibat gangguan pada sfingter esofagus bagian bawah. Sementara maag biasanya terjadi akibat cara dan pola makan yang buruk. 

Namun, jika kamu mengalami gangguan pencernaan dan bingung sedang alami GERD atau maag, kamu bisa tanyakan pada dokter di Halodoc. Dokter akan menjelaskan semua informasi kesehatan yang kamu butuhkan hanya melalui chat. Mudah bukan? Yuk download aplikasi Halodoc sekarang!

Referensi:
Mayo Clinic. Diakses pada 2020. Gastroesophageal Reflux Disease (GERD).
Medical News Today. Diakses pada 2020. Dyspepsia.
Tums. Diakses pada 2020. The Difference Between Heartburn & Indigestion.