16 August 2018

Sering Makan Pedas? Ini Dampaknya pada Usus Buntu

dampak makanan pedas pada usus buntu,usus buntu,makanan pedas penyebab usus buntu

Halodoc, Jakarta – Kebanyakan orang menduga jika seseorang sering makan pedas maka akan terdampak penyakit usus buntu. Nah, benarkah usus buntu disebabkan oleh makan makanan pedas?

Penyakit usus buntu biasanya terjadi apabila bagian dari feses masuk ke dalam usus buntu. Inilah yang dapat menyebabkan peradangan pada usus buntu. Hal ini dikarenakan sumbatan bisa saja menginfeksi bagian tersebut karena terdapat bakteri yang bisa menginfeksi.

Usus buntu juga bisa terjadi karena adanya lendir yang menebal. Lalu dikarenakan adanya pembengkakan kelenjar getah bening terjadi dalam dinding usus atau ada benda keras yang masuk ke dalam apendiks.

Adakah Hubungan Makanan Pedas dengan Usus Buntu?

Founder & Chief Executive Officer, Internist & Vaccinologist In Harmony Clinic dr. Kristo HD,SpD menegaskan bahwa usus buntu akibat makan makanan pedas adalah mitos. Usus buntu terjadi ketika ada sisa makanan yang terjebak dalam usus buntu dan kemudian terinfeksi bakteri. Sehingga bakteri berkembang biak dan membusukkan sisa makanan di dalam usus buntu.

Makanan pedas hanya akan menambah rasa nyeri pada pengidap dan bukan sebagai penyebab utama penyakit usus buntu. Inilah yang membuat dokter biasanya melarang pengidap usus buntu untuk mengkonsumsi makanan pedas karena akan menambah intensitas nyeri pada usus buntu.

Ketika meradang, usus buntu jadi bengkak dan membesar menyebabkan sisa makanan dan kuman terperangkap dalam selah usus buntu.

Baca juga: Ini Makan Sehat yang Tepat Jika Ingin Usus Sehat

Kalau seseorang sudah pada kondisi mengidap penyakit usus buntu, maka kuman berkembang biak semakin busuk dan semakin meradang. Akhirnya pengidap akan merasakan nyeri yang sangat sakit dan harus dirujuk ke rumah sakit untuk dioperasi.

Makanan pedas bisa merangsang usus, tetapi kemungkinan penyakit yang terjadi adalah risiko diare, bukan usus buntu. Faktor pendukung yang menyebabkan usus buntu adalah kelelahan yang dapat menurunkan daya tahan tubuh, atau bisa juga karena kurang tidur. Ketika usus buntu seseorang melemah, maka terjadi peradangan.

Selain karena sistem kekebalan tubuh yang melemah, radang usus buntu juga bisa terjadi karena adanya obstruksi feses. Sisa makanan atau feses yang keras (tinja batu) dapat memblokir pembukaan rongga yang membentang dari usus buntu. Radang usus buntu juga bisa terjadi karena infeksi, seperti infeksi virus gastrointestinal, atau mungkin akibat dari jenis peradangan lainnya.

Pada kasus tersebut, bakteri di dalam usus buntu berkembang biak dengan cepat, menyebabkan usus buntu menjadi meradang, bengkak dan penuh dengan nanah. Jika tidak segera diobati, usus buntu bisa pecah.

Baca juga: Inilah Perbedaan Usus Buntu dan Mag

Gejala usus buntu

Pengidap usus buntu umumnya akan merasakan nyeri di bagian perut. Gejala lainnya yang perlu kita ketahui diantaranya:

 

  • Rasa nyeri pada bagian sekitar pusar, lama kelamaan rasa nyeri terasa di bagian kanan bawah perut
  • Nyeri di bagian belakang bawah, betis, dan lubang anus.
  • Demam.
  • Mual muntah.
  • Diare (BAB terus menerus) atau konstipasi (sulit BAB).
  • Kehilangan nafsu makan.

 

Cara mengobati usus buntu

Umumnya cara yang paling efektif untuk mengobati penyakit ini yaitu dengan melakukan operasi usus buntu. Bagian yang mengalami peradangan akan dipotong/dibuang. Sebelum melakukan operasi, pengidap harus memenuhi syarat-syarat tertentu. Jika menjelang operasi pengidap dalam keadaan yang tidak memenuhi syarat operasi,maka dilakukan pengobatan dengan penggunaan antibiotik. Meskipun pada akhirnya akan tetap dilakukan operasi jika kondisi penderita membaik.

Jika kamu masih bingung dengan penyakit, gejala, atau cara mengobati usus buntu, sebaiknya segera diskusikan dengan dokter di Halodoc dengan melakukan download aplikasi di App Store atau Google Play. Kamu bisa melakukan tanya jawab kapan dan dimana saja melalui Voice/Video Call dan Chat.