Sering Stres Emosional Berisiko Alami Pompholyx, Benarkah?

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
Sering Stres Emosional Berisiko Alami Pompholyx, Benarkah?

Halodoc, Jakarta – Pompholyx (ekshidida dyshidrotik) adalah jenis eksim yang menyebabkan lepuh kecil berkembang di jari, telapak tangan, dan kadang-kadang telapak kaki. Kondisi ini dapat memengaruhi orang-orang dari segala usia, tetapi paling sering terlihat pada orang dewasa di bawah 40 tahun.

Beberapa penyebab pompholyx adalah infeksi kulit jamur, reaksi terhadap sesuatu yang menyentuh kulit, berkeringat yang berlebihan, dan juga stres. Bagaimana stres emosional bisa berisiko membuat seseorang mengalami pompholyx, selengkapnya di sini!

Stres sebagai Pemicu Pompholyx

Gejala stres biasanya akan menjadi muncul sebelum akhirnya sampai di fase krisis. Pada setiap orang, akibat dari stres bisa berbeda-beda dan muncul dengan masalah fisik salah satunya adalah pompholyx. 

Selain berupa bentuk gangguan kulit, beberapa gejala stres lainnya adalah:

  1. Makan atau tidur terlalu banyak atau terlalu sedikit.

  2. Menarik diri dari orang-orang dan hal-hal yang disenangi.

  3. Memiliki semangat  yang rendah.

  4. Memiliki sakit dan nyeri yang tidak dapat dijelaskan, seperti sakit perut atau sakit kepala yang konstan.

  5. Merasa tak berdaya atau putus asa.

  6. Merokok berlebihan, minum, atau menggunakan obat-obatan, termasuk obat resep.

  7. Mengkhawatirkan banyak waktu; merasa bersalah, tetapi tidak yakin mengapa.

  8. Berpikir untuk melukai atau membunuh diri sendiri atau orang lain.

  9. Memiliki kesulitan menyesuaikan kembali ke rumah atau kehidupan kerja

Perawatan Pompholyx

Jika pompholyx terus kembali atau semakin parah dan tidak membaik, biasanya dokter akan merujuk ataupun merekomendasikan pengidapnya untuk pilihan perawatan ini:

  1. Fototerapi, paparan sinar ultraviolet (UV) terkontrol.

  2. Tablet steroid atau krim steroid yang sangat kuat.

  3. Krim atau salep imunosupresan, seperti pimecrolimus atau tacrolimus.

  4. Tablet atau kapsul imunosupresan, seperti siklosporin atau azatioprin.

  5. Kapsul alitretinoin,  obat yang membantu meningkatkan perawatan eksim parah yang ketika perawatan lain tidak berhasil.

Pengidapnya juga harus menghindari kontak dengan apa pun yang dapat mengiritasi kulit, termasuk sabun, sampo, dan bahan kimia rumah tangga lainnya. Gunakan emolien sebagai pengganti sabun dan kenakan sarung tangan berlapis katun ketika kamu berisiko terkena zat-zat yang berpotensi mengiritasi lainnya. 

Seperti saat mencuci rambut atau melakukan pekerjaan rumah tangga. Jangan sampai lecet. Biarkan mereka sembuh sendiri. Jika mereka sangat besar, dokter mungkin dapat mengeringkannya.

Baca juga: Kenali 5 Penyakit Kulit yang Jarang Terjadi

Jika pompholyx disebabkan oleh stres, kamu perlu melakukan hal-hal yang bisa mengurangi stres, berikut ini rekomendasinya:

  1. Hindari Kafein, Alkohol, dan Nikotin

Hindari atau setidaknya kurangi, konsumsi nikotin dan minuman apa pun yang mengandung kafein dan alkohol. Kafein dan nikotin adalah stimulan, sehingga akan meningkatkan tingkat stres daripada menguranginya.

Alkohol adalah depresan ketika dikonsumsi dalam jumlah besar, tetapi bertindak sebagai stimulan dalam jumlah yang lebih kecil. Oleh karena itu menggunakan alkohol sebagai cara untuk mengurangi stres pada akhirnya tidak membantu.

Tukar minuman berkafein dan beralkohol untuk air, teh herbal, ataupun jus buah alami yang diencerkan dan bertujuan untuk menjaga diri tetap terhidrasi karena ini akan memungkinkan tubuh untuk mengatasi stres dengan lebih baik.

  1. Nikmati Kegiatan Fisik

Situasi stres meningkatkan tingkat hormon stres seperti adrenalin dan kortisol dalam tubuh. Ini adalah hormon "lawan atau lari" yang telah dipasangkan evolusi ke otak kita dan yang dirancang untuk melindungi kita dari kerusakan tubuh saat kita berada di bawah ancaman. 

Namun, stres di zaman modern jarang diatasi dengan respons melawan atau lari, sehingga latihan fisik dapat digunakan sebagai pengganti untuk memetabolisme hormon stres yang berlebihan dan mengembalikan tubuh dan pikiran ke keadaan yang lebih tenang dan lebih santai.

Baca juga: 5 Faktor Risiko yang Dapat Sebabkan Infeksi Kulit

  1. Dapatkan Tidur yang Berkualitas 

Kurang tidur adalah penyebab utama stres. Sayangnya, stres juga mengganggu tidur kita ketika pikiran terus berputar di kepala kita, menghentikan kita dari cukup rileks hingga tertidur. Daripada mengandalkan obat-obatan, pastikan kamar tidur adalah ruangan yang nyaman. 

Hindari kafein di malam hari, serta alkohol berlebihan jika ini menyebabkan tidur terganggu. Berhentilah melakukan pekerjaan yang menuntut mental beberapa jam sebelum tidur, sehingga memberi waktu pada otak untuk tenang. 

Cobalah mandi air hangat atau membaca buku yang menenangkan dan tidak menuntut selama beberapa menit untuk merilekskan tubuh, melelahkan mata, dan membantu melupakan hal-hal yang membuatmu khawatir.

Ingin tahu lebih lanjut mengenai hal ini tanyakan langsung ke Halodoc untuk informasi lebih lengkapnya. Dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.

Referensi:

NHS.UK. Diakses pada 2019. Pompholyx (dyshidrotic eczema).
SAMHSA. Diakses pada 2019. Warning Signs and Risk Factors for Emotional Distress.
Skills You Need. Diakses pada 2019. Dealing with Stress - Ten Tips.