• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Tak Peduli Perasaan Orang Lain Jadi Tanda Antisosial?

Tak Peduli Perasaan Orang Lain Jadi Tanda Antisosial?

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
undefined

Halodoc, Jakarta - Pernah melihat seseorang yang tak ingin berteman dengan orang lain? Mereka yang memiliki karakteristik ini sering kali dicap sebagai “ansos” atau antisosial. Sayangnya, istilah ansos dalam masyarakat sering kali mengalami pergeseran makna. Di banyak situasi, istilah ansos yang kita sering dengar tidaklah sama dengan gangguan antisosial.

Ansos kini sering kali digunakan untuk menggambarkan mereka yang suka menyendiri, tak punya teman, atau tidak gaul. Hal yang perlu ditegaskan, gangguan antisosial tidaklah sesederhana itu. 

Lantas, seperti apa sih gejala gangguan antisosial? Benarkah tak memperdulikan perasaan orang lain bisa menandai gangguan ini? 

Baca juga: Begini Cara Mencegah Gangguan Kepribadian Antisosial

Begitu Kompleks, Buka Cuma Enggan Bergaul

Antisosial merupakan gangguan kepribadian ketika terjadinya penyimpangan perilaku dari norma-norma. Kondisi ini terus dilakukan pengidapnya dari waktu ke waktu dan mengarah pada perbuatan yang berpotensi membahayakan dirinya ataupun orang lain. 

Pengidap gangguan kepribadian tak peduli akan perasaan orang lain, dan mengacuhkan perilaku yang benar dan tidak benar. Tak cuma itu saja, mereka yang mengalami gangguan ini umumnya tak memiliki rasa empati dan cenderung memanipulasi orang-orang di sekitarnya. Itulah sebabnya gangguan kepribadian antisosial sering kali dikaitkan dengan psikopat atau sosiopat. 

Nah, berikut beberapa gejala gangguan kepribadian antisosial yang bisa muncul pada pengidapnya.

  • Mengeksploitasi, memanipulasi, atau melanggar hak orang lain.
  • Kurang perhatian atau penyesalan tentang kesusahan orang lain
  • Berperilaku tidak bertanggung jawab dan menunjukkan pengabaian terhadap perilaku sosial yang normal.
  • Mengalami kesulitan mempertahankan hubungan jangka panjang
  • Tidak bisa mengendalikan amarah mereka
  • Sulit menerima perasaan bersalah atau tidak belajar dari kesalahan mereka.
  • Menyalahkan orang lain atas masalah dalam hidup mereka
  • Berulang kali melanggar hukum.
  • Menunjukkan perilaku mengganggu atau agresif.
  • Tidak mawas diri.
  • Merasa hebat dari orang lain.

Nah, tak sesederhana “ansos” yang sering kali kita dengar, bukan? Singkat kata, gangguan kepribadian antisosial begitu kompleks, bukan cuma menyoal enggan bergaul atau suka menyendiri saja. Boleh dibilang “ansos” yang sering kita dengar lebih berkaitan dengan kepribadian “introvert”. 

Introvert lebih mengenai cara seseorang merespon stimulasi, termasuk stimulasi sosial. Bila ekstrovert benar-benar mengharapkan banyak sekali stimulasi, sedangkan introvert justru sebaliknya. Mereka merasa paling nyaman, hidup, dan bersemangat, ketika berada di lingkungan yang sepi dan tenang. Memang tidak setiap saat dan tidak mutlak, tetapi kebanyakan orang introvert sering menginginkan kondisi tersebut.

Baca juga: Kenali Perbedaan Introvert dan Gangguan Antisosial

Dari Genetik sampai Lingkungan

Faktanya, tak mudah untuk menentukan seseorang mengalami gangguan ini atau tidak. Butuh berbagai pemeriksaan dan serangkaian tes untuk mendiagnosis gangguan kepribadian antisosial. Lantas, apa sih hal yang bisa memicu kondisi ini? 

Menurut para pakar, ada beragam faktor yang bisa memicu terjadinya gangguan kepribadian antisosial. Contohnya, pola asuh yang keliru, faktor genetik, hingga interaksi dalam lingkungan. Selain itu, adanya kelainan pada fungsi otak di bagian tertentu juga diduga dapat memicu gangguan ini. 

Selain hal-hal di atas, ada pula beberapa faktor lainnya yang berperan dalam pembentukan kepribadian antisosial. 

  • Pernah mengalami korban tindakan kekerasan.
  • Berada di lingkungan keluarga yang tidak harmonis.
  • Ditelantarkan atau dieksploitasi saat masa kanak-kanak.
  • Memiliki riwayat gangguan perilaku di masa kecilnya.

Mau tahu lebih jauh mengenai masalah di atas? Kamu bisa kok bertanya langsung pada dokter atau psikolog melalui aplikasi Halodoc. Lewat fitur Chat dan Voice/Video Call, kamu bisa mengobrol dengan dokter ahli kapan dan di mana saja tanpa perlu ke luar rumah. Yuk, download Halodoc sekarang juga di App Store dan Google Play!

Referensi:
Psychology Today. Diakses pada 2020. Antisocial Personality Disorder. 
WebMD. Diakses pada 2020. Antisocial Personality Disorder.
NHS . Diakses pada 2020. Antisocial personality disorder.