• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Teknik Pernapasan Dada dan Perut, Mana yang Lebih Sehat?

Teknik Pernapasan Dada dan Perut, Mana yang Lebih Sehat?

Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim
Teknik Pernapasan Dada dan Perut, Mana yang Lebih Sehat?

“Perbedaan utama antara pernapasan dada dan perut adalah melalui otot yang terlibat. Pernapasan dada terjadi dengan bantuan otot antar tulang rusuk atau interkostal. Sedangkan, pernapasan perut pernapasan perut akan dibantu oleh otot diafragma, sebagai penggerak utamanya.”

Halodoc, Jakarta – Proses pernapasan adalah masuknya udara yang meliputi oksigen dan karbondioksida melalui hidung dan tenggorokan, lalu masuk ke paru-paru. Oksigen yang masuk akan diikat pada alveolus, sementara karbondioksida akan dilepaskan oleh paru-paru. Karbon dioksida tersebut akan dilepaskan melalui hidung dan tenggorokan dengan cara dihembuskan. 

Namun, berdasarkan otot yang terlibat, pernapasan manusia dibagi menjadi dua jenis, yakni pernapasan dada dan pernapasan perut. Lantas, apa perbedaan dari masing-masing pernapasan tersebut, dan mana yang lebih sehat? Yuk simak penjelasannya di sini!

Baca juga: Cara Kerja Sistem Ekskresi Paru-Paru pada Manusia

Ini Bedanya Pernapasan Dada dan Pernapasan Perut

Berikut adalah perbedaan antara pernapasan dada dan perut berdasarkan penjelasan dari setiap jenisnya, yaitu:

  1. Pernapasan Dada  

Dikutip dari laman resmi Asosiasi Pelatih Kebugaran Indonesia (APKI) pernapasan dada merupakan pernapasan yang dilakukan dengan bantuan otot antar tulang rusuk atau interkostal. Proses pernapasan tersebut berperan sebagai pemicu kontraksi dan relaksasi rongga dada. Prosesnya, saat tubuh menarik napas, otot interkostal akan berkontraksi sampai rongga dada mengembang dan kembali ke posisi semula. 

Dilansir dari NHS (National Health Service – UK), jenis pernapasan ini dicirikan oleh gerakan dada ke atas dan ke luar, dan paling sering ditemukan selama olahraga berat, atau situasi darurat. Alhasil, jika kita terus-menerus menggunakan pernapasan dada, hal ini dapat membuat tubuh tegang, seolah-olah tubuh sedang stress. Pasalnya, otot dada bagian atas yang diaktifkan ketika pernapasan dada terjadi, dapat meningkatkan perasaan cemas.

  1. Pernapasan Perut 

Bila pernapasan dada akan dibantu oleh otot interkostal, pernapasan perut akan dibantu oleh otot diafragma, sebagai penggerak utamanya. Nantinya, otot diafragma akan bekerja secara berlawanan dengan otot interkostal. Inilah alasan mengapa pernapasan perut sering disebut juga dengan istilah diaphragmatic breathing atau pernapasan diafragma. 

Ketika pernapasan perut terjadi, maka pernapasan tersebut akan melibatkan perut, otot perut, dan diafragma sepenuhnya. Dilansir dari Medical News Today, pernapasan diafragma membantu paru-paru terisi udara lebih efisien

Mengutip dari laman American Lung Association, pada dasarnya manusia adalah belly breather yang secara alami memiliki kemampuan bernapas dengan perut. Pernapasan yang tepat dimulai pada hidung dan kemudian bergerak ke perut saat diafragma berkontraksi. Alhasil, perut akan mengembang sehingga paru-paru akan terisi dengan udara. 

Pernapasan perut pun dianggap sebagai cara yang paling efisien untuk bernapas, karena menarik paru-paru ke bawah. Kondisi tersebut akan menciptakan tekanan negatif di dada, sehingga udara mengalir ke paru-paru dengan baik.

Lantas, Mana yang Lebih Menyehatkan?

seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, pernapasan dada atau dangkal juga dapat membuat tubuh tegang, seolah-olah tubuh sedang stres atau menerima tekanan. Selain itu, seringkali kita hanya menggunakan sepertiga bagian atas paru-paru untuk bernapas secara tidak disadari. Kondisi tersebut mungkin terjadi akibat stres atau terburu-buru dalam melakukan rutinitas harian.

Sementara, pernapasan perut dianggap lebih sehat dan efisien, apabila dibandingkan dengan pernapasan dada. Alasannya, secara alami manusia memiliki kemampuan bernapas dengan perut. Pernapasan perut juga akan menciptakan tekanan negatif di dada, sehingga udara mengalir ke paru-paru dengan baik. Selain itu, pernapasan perut juga memiliki berbagai manfaat pada kesehatan, antara lain:

  • Memperkuat diafragma.
  • Meningkatkan stabilitas pada otot inti.
  • Memperlambat laju pernapasan.
  • Membantu menurunkan tekanan darah dan menurunkan detak jantung.
  • Mengurangi tuntutan tubuh akan oksigen.
  • Meningkatkan relaksasi otot pada tubuh.

Baca juga: Jenis-Jenis Pernapasan Manusia yang Perlu Diketahui

Bagaimana Cara Melatih Pernapasan Perut?

Ketika pertama kali mempelajari teknik pernapasan diafragma, mungkin akan lebih mudah bila kamu melakukannya sambil berbaring. Dilansir dari Cleveland Clinic, pernapasan diafragma dapat dilatih melalui beberapa langkah, yaitu:

  • Berbaring telentang di permukaan datar atau tempat tidur dengan lutut yang ditekuk dan kepala ditopang.
  • Letakan satu tangan pada dada bagian atas dan tangan lainnya tepat di bawah tulang rusuk.
  • Bernapaslah secara perlahan melalui hidung, sehingga perut dapat bergerak ke luar berlawanan dengan posisi tangan.
  • Kencangkan otot perut, lalu biarkan otot tersebut kendur ke dalam saat kamu mengeluarkan napas melalui bibir yang mengerucut.
  • Lakukan latihan ini tiga hingga empat kali setiap harinya, selama sekitar 5-10 menit. 

Nah, itulah penjelasan terkait perbedaan antara pernapasan dada dan perut. Pernapasan dada merupakan pernapasan yang dilakukan dengan bantuan otot antar tulang rusuk atau interkostal. Sedangkan itu, pernapasan perut akan dibantu oleh otot diafragma, sebagai penggerak utamanya. 

Baca juga: Ini yang Dimaksud Kapasitas Vital Paru-Paru

Namun, berdasarkan mekanismenya, pernapasan perut atau pernapasan diafragma dipercaya lebih menyehatkan. Selain itu, pernapasan perut juga memiliki berbagai manfaat kesehatan. Salah satunya adalah menurunkan detak jantung dan tekanan darah berlebih pada tubuh. Terkendalinya tekanan darah pada tubuh tentu dapat mengurangi risiko berbagai masalah kesehatan, termasuk hipertensi.

Selain melatih teknik pernapasan dan membiasakan bernapas menggunakan pernapasan perut, memenuhi segala asupan nutrisi penting pada tubuh juga penting dilakukan. Hal ini bertujuan agar kesehatan tubuh terjaga dengan baik. Selain dari makanan sehat, tentunya nutrisi tersebut juga dapat dipenuhi melalui konsumsi vitamin atau suplemen.

Melalui aplikasi Halodoc, kamu bisa cek kebutuhan vitamin sesuai dengan ketersediaan dan pilihanmu. Tanpa perlu keluar rumah atau mengantri berlama-lama di apotek. Jadi tunggu apa lagi? Yuk download aplikasi Halodoc sekarang!

This image has an empty alt attribute; its file name is HD-RANS-Banner-Web-Artikel_Spouse.jpg

Referensi:

Asosiasi Pelatih Kebugaran Indonesia (APKI). Diakses pada 2021. PENGATURAN NAPAS SAAT BEROLAHRAGA
NHS. Diakses pada 2021. Abdominal Breathing
Medical News Today. Diakses pada 2021. What to know about diaphragmatic breathing
American Lung Association. Diakses pada 2021. Five Ways You Might Be Breathing Wrong
Cleveland Clinic. Diakses pada 2021. Diaphragmatic Breathing
NIH. Diakses pada 2021. How the Lungs Work