Awas, Tumbuh Kumis di Wajah Wanita Tanda Idap Hirsutisme

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
Awas, Tumbuh Kumis di Wajah Wanita Tanda Idap Hirsutisme

 

Halodoc, Jakarta – Hirsutisme adalah kondisi pertumbuhan rambut pria yang tidak diinginkan pada wanita. Hirsutisme menghasilkan jumlah rambut hitam yang berlebihan dan tentu saja pada area tubuh di mana pria biasanya menumbuhkan rambut pada wajah, dada dan punggung.

Jumlah rambut tubuh yang kamu miliki sebagian besar ditentukan oleh genetik. Ada berbagai macam distribusi rambut normal, ketebalan, dan warna karena perbedaan keturunan. Namun, hirsutisme adalah kondisi medis yang dapat timbul dari kelebihan hormon pria yang disebut androgen, terutama testosteron. Ini juga bisa disebabkan oleh sifat keluarga.

Kombinasi terapi perawatan diri dan medis memberikan pengobatan bagi banyak wanita dengan hirsutisme. Saat pubertas, indung telur seorang gadis mulai menghasilkan campuran hormon seks wanita dan pria, menyebabkan rambut tumbuh di ketiak dan daerah kemaluan.

Baca juga: Bisa Bikin Minder, Kenali Lebih Jauh Tentang Hirsutisme

Hirsutisme dapat terjadi jika campuran menjadi tidak seimbang dengan proporsi hormon seks pria (androgen) yang terlalu tinggi. Hirsutisme dapat disebabkan oleh:

1. Sindrom Ovarium Polikistik

Penyebab hirsutisme yang paling umum ini disebabkan oleh ketidakseimbangan hormon seks yang dapat menyebabkan menstruasi yang tidak teratur, obesitas, infertilitas, dan terkadang beberapa kista pada ovarium.

2. Sindrom Cushing

Ini terjadi ketika tubuh terpapar hormon kortisol tingkat tinggi. Ini dapat berkembang dari kelenjar adrenalin yang membuat terlalu banyak kortisol atau dari minum obat-obatan, seperti prednison dalam jangka waktu lama.

3. Hiperplasia Adrenal Kongenital

Kondisi yang diwariskan ini ditandai oleh produksi hormon steroid yang abnormal, termasuk kortisol dan androgen oleh kelenjar adrenalinmu.

4. Tumor

Jarang, tumor yang mensekresi androgen di ovarium atau kelenjar adrenal dapat menyebabkan hirsutisme.

5. Obat-Obatan

Beberapa obat dapat menyebabkan hirsutisme. Ini termasuk danazol, yang digunakan untuk mengobati wanita dengan endometriosis, kortikosteroid sistemik, dan fluoxetine (Prozac) untuk depresi.

Terkadang, hirsutisme dapat terjadi tanpa sebab yang dapat diidentifikasi. Ini lebih sering terjadi pada populasi tertentu, seperti pada wanita keturunan Mediterania, Timur Tengah, dan Asia Selatan.

Baca juga: Atasi Hirsutisme dengan Hair Removal, Amankah?

Ketika kadar androgen yang terlalu tinggi menyebabkan hirsutisme, tanda-tanda lain mungkin berkembang seiring waktu, yaitu suatu proses yang disebut virilisasi. Tanda virilisasi mungkin, termasuk:

  1. Suara yang semakin dalam

  2. Botak

  3. Jerawat

  4. Ukuran payudara berkurang

  5. Peningkatan massa otot

  6. Pembesaran klitoris

Hirsutisme bisa sangat menyusahkan. Beberapa wanita merasa sadar diri tentang memiliki rambut tubuh yang tidak diinginkan. Beberapa mengalami depresi. Juga, meskipun hirsutisme tidak menyebabkan komplikasi fisik, tapi penyebab mendasar ketidakseimbangan hormon bisa.

Jika kamu memiliki hirsutisme dan menstruasi yang tidak teratur, kamu mungkin memiliki sindrom ovarium polikistik, yang dapat menghambat kesuburan. Wanita yang menggunakan obat-obatan tertentu untuk mengobati hirsutisme harus menghindari kehamilan karena risiko cacat lahir.

Hirsutisme umumnya tidak dapat dicegah. Namun, menurunkan berat badan jika kelebihan berat badan dapat membantu mengurangi hirsutisme, terutama jika kamu memiliki sindrom ovarium polikistik.

Bagaimana Pengobatannya?

Obat yang diminum untuk hirsutisme biasanya memakan waktu hingga enam bulan, siklus hidup rata-rata folikel rambut. sebelum kamu melihat perbedaan yang signifikan dalam pertumbuhan rambut. Obat-obatan termasuk:

  1. Kontrasepsi Oral

Pil KB atau kontrasepsi hormonal lainnya, yang mengandung estrogen dan progestin, mengobati hirsutisme yang disebabkan oleh produksi androgen. Kontrasepsi oral adalah pengobatan umum untuk hirsutisme pada wanita yang tidak ingin hamil. Kemungkinan efek samping termasuk pusing, mual, sakit kepala, dan sakit perut.

  1. Anti-Androgen

Obat-obatan jenis ini menghalangi androgen menempel pada reseptornya dalam tubuhmu. Mereka kadang-kadang diresepkan setelah enam bulan menggunakan kontrasepsi oral jika kontrasepsi oral tidak cukup efektif.

  1. Anti-Androgen Spironolactone (Aldactone)

Anti-androgen yang paling umum digunakan untuk mengobati hirsutisme adalah spironolactone (Aldactone)  Karena obat ini dapat menyebabkan cacat lahir, penting untuk menggunakan kontrasepsi saat meminumnya.

  1. Krim Topikal Eflornithine (Vaniqa)

Ini adalah krim resep khusus untuk rambut wajah berlebih pada wanita. Ini diterapkan langsung ke area wajah yang terkena dan membantu memperlambat pertumbuhan rambut baru, tapi tidak menghilangkan rambut yang ada. Ini dapat digunakan dengan terapi laser untuk meningkatkan respons.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai hirsutisme, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Talk to A Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.