• Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Waspada, Ini Bahaya Gelombang Panas bagi Tubuh dan Kulit
  • Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Waspada, Ini Bahaya Gelombang Panas bagi Tubuh dan Kulit

Waspada, Ini Bahaya Gelombang Panas bagi Tubuh dan Kulit

3 menit
Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli : 11 Mei 2022

“Gelombang panas atau 'heatwave’ yang terjadi beberapa hari ke belakang dapat memberikan dampak negatif bagi tubuh dan kulit. Heat exhaustion, heat stroke, dan dehidrasi adalah beberapa kondisi yang dapat muncul akibat gelombang panas atau suhu udara terik.”

Waspada, Ini Bahaya Gelombang Panas bagi Tubuh dan Kulit

Halodoc, Jakarta – Beberapa hari belakangan, banyak masyarakat Indonesia yang mengeluhkan cuaca panas yang tidak seperti biasanya. Suhu panas di beberapa daerah memang dirasakan sangat meningkat. Banyak yang menyebutkan kondisi ini terkait munculnya gelombang panas. 

Gelombang panas dikaitkan dengan cuaca panas terik di sejumlah wilayah di Indonesia. Namun, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) telah  memberikan penjelasan bahwa tak ada kaitannya antara gelombang panas dan kondisi yang terjadi sepekan terakhir ini.

Cuaca panas terik yang terjadi belakangan ini dipastikan bukan merupakan fenomena gelombang panas. Menurut World Meteorological Organization atau WMO, gelombang panas atau yang dikenal sebagai ‘heatwave’ merupakan fenomena kondisi udara panas yang berkepanjangan selama 5 hari atau lebih secara berturut-turut. Kondisi ini juga diikuti suhu maksimum harian lebih tinggi dari suhu maksimum rata-rata hingga 5°C atau lebih. 

Adapun kondisi cuaca yang belakangan terjadi di Indonesia adalah fenomena kondisi suhu panas/terik dalam skala variabilitas harian. BMKG tetap memperingatkan kondisi suhu panas terik pada siang hari masih harus diwaspadai hingga pertengahan Mei mendatang.

Bahaya Gelombang Panas terhadap Kulit dan Tubuh

Gelombang panas sendiri merujuk kepada cuaca panas yang tidak biasa. Umumnya, suhu yang tinggi ini berlangsung sekurang-kurangnya lima hari berturut-turut atau lebih. Kondisi tersebut juga disertai kelembapan udara yang tinggi. Jika kondisi yang terjadi sekarang adalah gelombang panas, risikonya bagi manusia bisa lebih buruk.

Ada beberapa bahaya yang dapat muncul terhadap tubuh akibat gelombang panas. Gelombang panas bisa menyebabkan heat exhaustion, sebuah kondisi ketika suhu tubuh naik antara 37-40 derajat Celsius. Gejala yang ditimbulkan bermacam-macam, seperti mual, pusing, sakit kepala, kelelahan, lemas, dan keringat berlebih.

Heat exhaustion jika dibiarkan bisa menjadi heatstroke. Selanjutnya, heatstroke bisa menyebabkan kerusakan permanen pada organ tubuh seperti otak, jantung, dan ginjal yang dapat mengancam nyawa.

Pada kondisi heatstroke, suhu tubuh naik di atas 40 derajat Celsius, hingga sel dan sistem tubuh gagal berfungsi normal. Gejalanya antara lain pernapasan cepat, sakit kepala, lesu, kebingungan, dan bahkan kehilangan kesadaran.

Paparan udara dan cuaca yang sangat panas juga bisa menimbulkan sejumlah risiko bagi kulit. Berikut beberapa bahaya gelombang panas pada kesehatan kulit: 

  • Menyebabkan kerusakan kulit pada level sel akibat paparan sinar UV langsung ke kulit, terlebih jika intensitasnya besar. Misalnya, kerusakan kolagen sehingga berisiko mengalami penuaan kulit.
  • Menyebabkan dehidrasi sehingga kulit terasa lebih kering dan kasar.
  • Menyebabkan kekambuhan eksim dan psoriasis akibat cuaca panas ekstrem. Hal tersebut muncul disebabkan bertambahnya aliran darah ke kulit saat cuaca panas yang memicu peradangan kulit.

Selain itu, juga akan terjadi peningkatan risiko kanker kulit juga terjadi pada beberapa kelompok saat sering terkena panas matahari. Contohnya pada orang dengan kulit cerah, orang dengan banyak tahi lalat atau bintik-bintik, orang dengan rambut pirang dan mata berwarna terang, serta orang dengan riwayat keluarga kanker.

Tips Menjaga Kesehatan Kulit dari Cuaca Panas

Dengan banyaknya dampak buruk yang ditimbulkan cuaca dan gelombang panas, penting bagi kita untuk selalu menjaga kesehatan kulit. Beberapa tips mengatasi efek cuaca panas pada kulit, yaitu: 

  • Selalu menggunakan sunscreen saat keluar rumah.
  • Menggunakan skin care yang ringan, berbahan dasar air supaya tidak menyumbat pori-pori dalam mengeluarkan keringat.
  • Sebisa mungkin hindari pajanan panas secara langsung dengan mencari tempat yang teduh.
  • Menggunakan payung, topi, baju lengan panjang, serta kacamata hitam sebagai upaya perlindungan
  • Konsumsi suplemen, seperti vitamin C dan vitamin E.
  • Konsumsi sayur dan buah tinggi antioksidan
  • Perbanyak minum air putih.

Lakukan langkah-langkah perlindungan di atas supaya kulit tetap sehat agar kulit dan tubuh menjadi lebih nyaman.

Nah, bagi kamu yang mau tahu lebih jauh mengenai bahaya gelombang panas dan cara menjaga kesehatan kulit di tengah kondisi tersebut, bisa bertanya pada dokter  melalui aplikasi Halodoc. Yuk,  download Halodoc sekarang juga!

Ditulis oleh: dr. Rizal Fadli
Referensi:
National Institutes of Health – MedlinePlus. Diakses pada 2020. Heat emergencies
National Health Service – UK. Diakses pada 2020. Heat exhaustion and heatstroke
Mayo Clinic. Diakses pada 2020. Heatstroke.
Detik.com. Diakses pada 2022. Gelombang Panas: Pengertian, Penyebab, dan Dampaknya