02 May 2018

5 Ciri Pasangan yang Posesif

5 Ciri Pasangan yang Posesif

Halodoc, Jakarta – Keinginan untuk memiliki adalah hal lumrah dalam suatu hubungan. Namun, jika rasa memiliki ini berlebihan dan membuat seseorang merasa berhak untuk mengatur, membatasi, dan melarang hidup pasangannya, ini dinamakan posesif.

(Baca juga: 4 Cara Bertengkar Sehat dengan Pasangan)

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), posesif adalah sifat yang membuat seseorang merasa menjadi pemilik. Dengan kata lain, orang dengan sifat ini merasa bahwa pasangannya adalah miliknya, sehingga ia akan melakukan apa pun agar tidak kehilangan pasangannya. Ia akan mengontrol apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan pasangannya dan merasa cemburu saat pasangannya tidak menurut. Sayangnya, beberapa orang menganggap sifat ini adalah bentuk perhatian meskipun sudah membuat hubungan tidak sehat. Agar kamu tidak salah, simak lima ciri pasangan posesif berikut ini, yuk.

1. Tidak Menghargai Kamu

Pada beberapa kasus, sifat posesif ditunjukkan dengan ucapan kasar, sarkasme, ucapan kritis, atau panggilan yang tidak sopan. Ini dilakukan untuk menurunkan rasa percaya dirimu, sehingga kamu akan merasa tidak berdaya dalam mencari hubungan lain selain pasangan kamu yang sekarang. Bahkan tak jarang, sifat ini juga ditunjukkan kepada mantan, orang-orang yang dekat denganmu, bahkan kamu sendiri.

2. Cemburu Berlebihan

Sifat posesif juga identik dengan rasa cemburu. Ini ditunjukkan dengan cara beragam, mulai dari mengintogerasi, menguji, menguntit, mengecek ponsel dan akun media sosial, hingga memutus kontakmu dengan orang lain yang membuatnya cemburu. Jika ini dilakukan oleh pasangan kamu, kamu perlu waspada. Apalagi jika ia selalu bertanya kamu di mana di setiap waktu, cemburu tanpa alasan yang jelas, dan meminta bukti foto saat kamu berada di suatu tempat.

(Baca juga: Cemburu Buta? Hati-hati Tanda Gangguan Ini)

3. Selalu Mengancam

Jika keinginannya tak dipenuhi, orang yang posesif akan mengancam pasangannya. Ia juga akan melakukan apapun untuk membuat pasangannya menurut, termasuk mengancam meninggalkan atau bahkan bunuh diri jika pasangannya tidak menurut.

4. Selalu Mengontrol

Orang yang posesif cenderung mengontrol apa yang boleh dan tidak boleh dikenakan, dilakukan, dan dimiliki oleh pasangannya. Itu sebabnya, orang yang posesif akan mengatur dengan siapa kamu boleh berteman, pakaian apa yang boleh dikenakan, dan aturan lain yang seringkali tak masuk akal.

5. Emosi Tidak Stabil

Kondisi ini terjadi karena orang yang posesif merasa takut kehilangan pasangannya. Sehingga, saat pasangannya melakukan sesuatu hal yang menurutnya salah, ia akan kecewa dan marah. Termasuk saat pasangannya telat memberi kabar, pulang terlambat dari waktu yang disepakati, bertemu orang yang tidak disukai dirinya, dan alasan lain yang dibuat-buat. Bahkan tak jarang, rasa kecewa ini ditunjukkan dalam bentuk kekerasan fisik seperti menampar atau memukul.

Sifat posesif seringkali membuat suatu hubungan renggang. Sebab, sifat ini sering dianggap mengganggu dan membuat seseorang tidak nyaman dan merasa tidak tenang. Jika kamu punya pasangan posesif, tak ada salahnya kamu bicara dengan dokter Halodoc. Kamu bisa bertanya pada dokter Halodoc tentang apa yang harus kamu lakukan saat menghadapi pasangan yang posesif.

Untuk bicara dengan dokter, kamu bisa memanfaatkan fitur Contact Doctor di aplikasi Halodoc. Kamu hanya perlu download aplikasi Halodoc di App Store dan Google Play, lalu kamu sudah bisa menghubungi dokter kapan saja dan di mana saja melalui Chat, Voice Call, atau Video Call. Jadi, yuk gunakan aplikasi Halodoc sekarang juga!  (Baca juga: 4 Trik Supaya Pasangan "Tahan Lama")