• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Ketahui Hormon yang Memengaruhi Siklus Menstruasi

Ketahui Hormon yang Memengaruhi Siklus Menstruasi

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli

Halodoc, Jakarta – Menstruasi adalah pelepasan lapisan rahim (endometrium) yang terjadi dalam siklus bulanan sepanjang kehidupan reproduksi wanita, kecuali selama kehamilan. Menstruasi dimulai saat pubertas dan berhenti secara permanen saat menopause.

Empat hormon yang bertanggung jawab untuk siklus menstruasi adalah hormon estrogen, progesteron, hormon perangsang folikel (FSH), dan hormon luteinizing (LH). Selengkapnya ingin tahu lebih banyak mengenai siklus menstruasi dan hormon yang memengaruhinya, baca di bawah ini!

Bagaimana Proses Menstruasi Terjadi?

Tentunya ini menjadi pertanyaan. Penjelasan sederhananya adalah perkembangan folikel telur di ovarium dirangsang oleh FSH. Ketika telur matang, ia mengeluarkan estrogen yang merangsang lapisan rahim (endometrium) untuk mempersiapkan telur yang dibuahi dengan menjadi lebih tebal serta kaya akan darah dan nutrisi. 

Kadar estrogen yang meningkat akan menekan sekresi FSH yang mencegah berkembangnya telur selama siklus menstruasi. Ovulasi terjadi ketika lonjakan estrogen menghasilkan lonjakan LH, yang menyebabkan folikel pecah dan melepaskan telur ke tuba falopi. 

Baca juga: Menstruasi Tidak Teratur, Apa yang Harus Dilakukan?

Folikel yang pecah dikenal dengan sebutan corpus luteum, akan mengeluarkan progesteron, yang membantu mempersiapkan endometrium untuk telur yang telah dibuahi. Jika sel telur dibuahi, estrogen, dan progesteron, kemudian dilepaskan supaya menjaga endometrium tetap utuh. 

Jika telur tidak dibuahi, corpus luteum berhenti memproduksi progesteron dan kadar estrogen dan progesteron menjadi turun. Kadar hormon-hormon yang lebih rendah ini menyebabkan endometrium luruh dan menstruasi pun dimulai. 

Siklus dimulai lagi ketika kadar FSH naik karena kadar estrogen yang rendah. Selama perimenopause, telur menjadi kurang sensitif terhadap FSH dan mungkin tidak berkembang. Jika telur tidak berkembang dengan baik, estrogen yang dikeluarkan akan lebih sedikit dan kadarnya mungkin tidak cukup tinggi untuk menyebabkan lonjakan LH yang diperlukan untuk ovulasi. 

Ini dikenal sebagai siklus anovulasi (siklus tanpa ovulasi). Karena folikel tidak pecah, tidak ada corpus luteum untuk mengeluarkan progesteron. Rendahnya kadar estrogen dan progesteron menyebabkan menstruasi yang tidak teratur atau berat. 

Kalau kamu butuh informasi lebih lengkap mengenai siklus menstruasi yang sehat, tanyakan langsung di Halodoc. Dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untuk kamu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor orang tua bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat kapan dan di mana saja.

Tetap Sehat dan Ceria Meski sedang Menstruasi

Memang ketika siklus menstruasi datang seringnya kamu mengalami penurunan mood dan kondisi fisik yang tidak fit. Kamu tetap bisa menjalani menstruasi dengan sehat dan ceria dengan melakukan beberapa tips berikut ini:

Baca juga: Ini 5 Arti Cairan Miss V yang Perlu Diketahui

  1. Berolahraga dengan Aktivitas Lebih Ringan

Jangan sampai menstruasi menghalangi kamu untuk tetap berolahraga. Kamu bisa tetap melakukan latihan peregangan, seperti jalan santai, yoga, dan berenang yang dapat membantu meningkatkan aliran darah serta mengurangi kram. 

  1. Bantalan Pemanas

Sensasi hangat yang nyaman dari bantalan pemanas di perut akan sangat membantu menenangkan kram yang membuat kamu merasa tidak fit. Bantalan pemanas dapat merilekskan otot-otot, meringankan ketidaknyamanan tubuh, serta meminimalkan kram.

  1. Minum Air Supaya Tetap Hidrasi

Mungkin terlihat aneh bahwa kamu perlu minum lebih banyak air ketika sedang merasa kembung dan bengkak. Namun, semakin banyak air yang kamu minum, maka semakin mudah kamu menghilangkan air yang menumpuk di tubuh. 

Minumlah delapan hingga 10 gelas air, jus, atau susu sepanjang hari. Jika sedang bepergian, pastikan untuk membawa botol air. Ini akan membantu kamu tetap terhidrasi sepanjang hari meski sedang sibuk-sibuknya.

Referensi:

Tampax. Diakses pada 2019. How to Feel Better on Your Period.
Health Communities. Diakses pada 2019. Menopause and The Menstrual Cycle.