• Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Penyesuaian Gaya Hidup untuk Pengidap Faringitis Akut
  • Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Penyesuaian Gaya Hidup untuk Pengidap Faringitis Akut

Penyesuaian Gaya Hidup untuk Pengidap Faringitis Akut

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli : 26 April 2021
Penyesuaian Gaya Hidup untuk Pengidap Faringitis Akut

Halodoc, Jakarta – Faringitis akut alias faringitis bisa diatasi dengan melakukan penyesuaian gaya hidup. Hal ini dilakukan untuk memberi rasa nyaman, terutama pada tenggorokan. Kondisi yang juga disebut radang tenggorokan ini ditandai dengan beberapa gejala, seperti nyeri pada area tenggorokan, sensasi gatal, perih, hingga sulit menelan makanan dan minuman. 

Secara umum, faringitis disebabkan oleh infeksi virus, termasuk jenis virus influenza, rhinovirus, dan Epstein-Barr. Selain disebabkan virus, faringitis akut juga bisa terjadi karena infeksi bakteri, dalam hal ini bakteri dari golongan Streptococcus. Kabar buruknya, virus maupun bakteri penyebab faringitis bisa dengan mudah menyebar lewat udara. 

Baca juga: Bikin Tenggorokan Bengkak, Kenali Penyebab Faringitis

Gaya Hidup untuk Pengidap Faringitis 

Gejala faringitis bisa sangat mengganggu, seperti sakit tenggorokan, gatal pada tenggorokan, sulit menelan, demam, sakit kepala, pegal linu, mual dan muntah, hingga pembengkakan di bagian depan leher. Biasanya, gejala penyakit ini baru akan muncul pada 2-5 hari setelah infeksi terjadi. Penyakit ini bisa dicegah, salah satu caranya adalah dengan mengubah gaya hidup. 

Ada beberapa penyesuaian gaya hidup untuk pengidap faringitis, di antaranya: 

  • Rajin mencuci tangan, lakukan hal ini secara rutin dengan sabun dan air mengalir. Biasakan untuk mencuci tangan sebelum makan, setelah dari toilet, atau setelah batuk dan bersin. 
  • Hindari kebiasaan bertukar benda pribadi dengan orang lain, terutama peralatan makan dan minum. Selain itu, jangan biasakan bertukar peralatan mandi dengan orang lain. 
  • Jangan merokok. Pastikan juga untuk selalu menghindari paparan asap rokok atau polusi. 
  • Saat batuk atau bersin, selalu tutup mulut dan hidung dengan tangan atau tisu. Setelah itu, cuci tangan dengan sabun dan air bersih. 
  • Saat mengalami faringitis akut, sebaiknya jangan beraktivitas di keramaian atau masuk kantor selama 1-2 hari. Hal ini dilakukan untuk mencegah penularan virus penyebab penyakit. 

Baca juga: Begini Cara Mengatasi Tenggorokan Bengkak Akibat Faringitis

Selain menerapkan gaya hidup sehat dan bersih, pengidap faringitis akut juga bisa melakukan beberapa hal di bawah ini untuk meredakan gejalanya. Sebab, faringitis sebenarnya bisa sembuh tanpa penanganan khusus. Perubahan gaya hidup untuk pengidap faringitis juga bisa membantu mencegah terjadinya komplikasi. Apa yang harus dilakukan? 

  • Banyak beristirahat, setidaknya sampai kondisi tubuh terasa lebih baik. 
  • Hindari terlalu banyak bicara, sebab hal ini bisa menyebabkan suara serak dan tenggorokan semakin gatal. 
  • Pastikan untuk mencukupi kebutuhan air putih, hal ini juga penting dilakukan untuk menghindari dehidrasi. 
  • Konsumsi makanan yang nyaman di tenggorokan. Saat mengidap faringitis akut, kamu bisa mencoba untuk mengonsumsi semangkuk sup ayam hangat. 
  • Berkumur dengan air hangat yang sudah dicampur garam. Hal ini bisa membantu meredakan nyeri tenggorokan. 

Jika gejala faringitis akut tidak kunjung membaik setelah melakukan penyesuaian gaya hidup, sebaiknya segera lakukan pemeriksaan ke dokter. Jika gejala faringitis bertahan hingga lebih dari 1 minggu, dan disertai kesulitan menelan, kesulitan bernapas, muncul ruam di kulit, demam dan kesulitan membuka mulut, pemeriksaan medis mungkin perlu segera dilakukan untuk mencari tahu penyebabnya. 

Baca juga: Bisa Pulih Sendiri, Kapan Faringitis Dianggap Berbahaya?

Jika ragu, kamu bisa coba membicarakan terlebih dahulu seputar faringitis akut dan gejala-gejala yang dialami pada dokter di aplikasi Halodoc. Lebih mudah menghubungi dokter melalui Video/Voice Call atau Chat. Dapatkan tips gaya hidup untuk pengidap faringitis dari ahlinya. Ayo, download Halodoc di App Store dan Google Play!

Referensi:
American College of Physicians. Diakses pada 2021. Things You Should Know About Pharyngitis.
Mayo Clinic. Diakses pada 2021. Sore Throat.
Healthline. Diakses pada 2021. Pharyngitis.
Ada Health. Diakses pada 2021. Acute Pharyngitis.