09 January 2019

Begini Tahapan Tes Hematologi yang Perlu Diketahui

tahapan tes hematologi, sel darah merah, sel darah putih, trombosit

Halodoc, Jakarta - Di dalam sirkulasi darah manusia terdapat sel darah dan cairan yang disebut plasma. Sel darah tersebut terdiri dari eritrosit (sel darah merah), leukosit (sel darah putih), dan trombosit (sel pembeku darah). Pemeriksaan hematologi merupakan pemeriksaan yang bertujuan untuk mengetahui kelainan dari kuantitas dan kualitas sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit. Pemeriksaan ini juga akan menguji perubahan pada plasma yang berperan pada proses pembekuan darah.

Pemeriksaan hematologi pada sel darah meliputi kadar hemoglobin, jumlah eritrosit, hematokrit, nilai eritrosit rerata (nilai NER), jumlah leukosit, dan trombosit. Pemeriksaan hematologi yang terpenting adalah pemeriksaan hitung jenis leukosit disertai dengan penilaian morfologi sel darah yang dapat diketahui dengan pemeriksaan gambaran darah tepi. Pemeriksaan ini dapat menilai kelainan bentuk dari eritrosit, leukosit, dan trombosit, yang dapat menimbulkan kelainan secara hematologis.

Baca juga: Kenalan dengan Tes Medis yang Sering Dilakukan Pemain Sepak Bola

Pemeriksaan hematologi dapat dilakukan secara manual dan memakan waktu cukup lama. Dengan cara manual pun, pemeriksaan ini tidak menunjukkan ketelitian serta ketepatan yang baik. Namun, akhir-akhir ini dengan perkembangan teknologi dalam bidang laboratorium, jumlah sel darah dapat dihitung dengan metode otomatis yang disebut blood cell counter.

Pemeriksaan hematologi juga berguna bagi orang yang belum mengetahui golongan darahnya, sehingga untuk penetapannya dilakukanlah tes pemeriksaan ini. Hitung eosinofil, hitung retikulosit, aktivitas resistensi osmotik eritrosit atau daya tahan osmotik eritrosit, pemeriksaan sel lupus eritematosus, penetapan fraksi Hb di dalam eritrosit melalui tes, dan analisis Hb adalah hal-hal yang dilakukan pada pemeriksaan hematologis.

Tidak sedikit orang yang ingin mengetahui apakah pemeriksaan Hb atau hemoglobin saja termasuk cukup dalam proses pendeteksian adanya potensi perdarahan, infeksi, sistemik, dan kelainan hematologi pada tubuh seseorang. Jawabannya adalah tidak cukup, karena memang pemeriksaan Hb hanya dilakukan dengan tujuan penentuan konsentrasi hemoglobin yang ada pada komponen darah.

Baca juga: Ini 6 Jenis Tes yang Penting untuk Bayi

Jika kamu mengira bahwa pemeriksaan tunggal, salah satunya adalah pemeriksaan Hb, maka perkiraan tersebut tidak tepat. Untuk pendeteksian kelainan dan tingkat kelainan yang berkaitan erat dengan darah dan komponen darah, maka pemeriksaan hematologi-lah yang diperlukan. Ini karena penggunaan pemeriksaan HB bukanlah sebagai pemeriksaan tunggal, melainkan termasuk dalam pemeriksaan kondisi infeksi, gejala anemia, dan penyakit lainnya.

Lalu, bagaimana dengan pemeriksaan hematologi lengkap? Pemeriksaan hematologi lengkap merupakan pemeriksaan yang dibutuhkan oleh seseorang dengan keluhan gejala yang berhubungan dengan darah. Pada pemeriksaan hematologi yang lengkap, pelaksanaannya akan sangat mendukung diagnosis penyakit, yaitu dengan menilai dan menghitung jenis leukosit, eritrosit, hemoglobin, hematokrit, dan trombosit secara bersama-sama.

Baca juga: Tes Kesuburan Sebelum Menikah Perlukah?

Jadi, pemeriksaan hematologi adalah hal yang penting untuk dilakukan ketika memang dibutuhkan. Demi mendeteksi adanya kelainan di dalam tubuh sejak awal, maka proses diagnosis bisa dilakukan dengan cara memeriksakan diri dengan tes ini. Penanganan pun dapat dilakukan oleh dokter setelah mengetahui penyebab sebelum penyakit berisiko menjadi lebih parah.

Apabila kamu ingin melakukan tes hematologi, kamu dapat menanyakannya terlebih dahulu pada dokter melalui aplikasi Halodoc. Diskusi dengan dokter di Halodoc dapat dilakukan dengan mudah melalui Chat atau Voice/Video Call kapan dan di mana saja. Ayo, download aplikasinya di Google Play atau App Store sekarang juga!