7 Arti Warna Darah Menstruasi yang Perlu Diketahui

7 Arti Warna Darah Menstruasi yang Perlu Diketahui
KECANTIKAN 18 September 2017

Halodoc, Jakarta -  Mengecek kondisi kesehatan rahim tak hanya dengan memastikan siklus datang bulan yang tepat waktu. Kamu juga bisa memperhatikannya dengan  melihat warna darah haid. Menurut The American College of Obstetricians dan Gynecologists, tanda vital kondisi kesehatan seseorang bisa dilihat dari siklus haid.

Nah, tidak cuma menjadi indikator kehamilan, haid juga berkaitan dengan hormon yang ada di seluruh tubuh, lho. Ini kenapa warna darah haid juga memiliki arti khusus untuk melihat kondisi kesehatan kamu. Yuk, cek 6 arti warna darah haid yang perlu kamu ketahui berikut ini:

1.  Merah Muda 
Menurut Margaret Romero, seorang tenaga medis di New York, darah haid yang berwarna merah muda menandakan bahwa kadar esterogen dalam tubuh kamu sedang rendah. Enggak hanya berdampak pada siklus haid saja, warna darah merah muda ini pun bisa memicu risiko osteoporosis, lho. Nah untuk mengatasinya, kamu bisa mengonsumsi banyak makanan yang mengandung protein seperti yogurt dan kacang almond. Kamu juga harus mengatur pola olahrga secara tepat, tidak berlebihan namun juga tidak kurang bergerak.

2.  Merah Pudar Berair
Alyssa Dweck, dokter spesialis kandungan dari Mount Sinai School of Medicine New York menyatakan bahwa warna darah haid yang berwarna merah pudar menunjukkan bahwa tubuh sedang kekurangan nutrisi. Sedangkan jika darah haid tersebut memiliki tekstur berair maka kemungkinan kamu mengalami anemia atau kekurangan zat besi. Untuk mengatasinya, ingat selalu untuk memilih asupan makanan dengan gizi seimbang dan kaya zat besi. Selain itu, jika pembalut yang kamu pakai terasa penuh akibat aliran darah yang deras kurang dari satu jam, kamu harus meminum suplemen penambah darah untuk menghindari anemia. Perhatikan juga siklus haid, apabila selama dua atau lebih warna haid terus menerus seperti ini, sebaiknya bicarakan dengan dokter, ya. (Baca juga: Serupa Tapi Tak Sama, Ini Perbedaan Kurang Darah & Darah Rendah)

3.  Warna Coklat Tua
Jika kadar progesteron dalam rahim rendah, maka darah haid akan berwarna coklat. Ini karena darah butuh waktu lebih lama untuk keluar dari tubuh. Enggak perlu khawatir, karena hal ini normal dialami oleh wanita. Umumnya, pada kamu yang siklus haidnya tidak teratur warna haid coklat tua ini memang sering dialami. Kamu bisa mengonsumsi makanan yang kaya vitamin B dan juga telur untuk meningkatkan kadar progesteron.

4.  Warna Merah Stroberi
Jika darah haid berwarna merah dan memliki tekstur agak bergumpal seperti selai stroberi, ini tandanya ada ketidakseimbangan hormon progesteron dan esterogen. Yang perlu kamu waspadai adalah jika gumpalan darah cukup besar karena tandanya ketidakseimbangan hormon perlu penanganan serius. Untuk itu, kamu harus mengurangi konsumsi produk susu, kedelai dan gula. Alangkah lebih baik jika kamu juga langsung membicarakannya dengan dokter kandungan. (Baca juga: 6 Makanan yang Sebaiknya Dihindari Saat Menstruasi)

5.  Merah Tua Cranberry
Kamu boleh senang jika memiliki darah haid berwarna merah tua atau seperti warna buah cranberry. Ini artinya kamu memiliki siklus haid yang sehat dan teratur, lho. Semua organ bekerja dengan baik, hormon esterogen dan progesteron pun seimbang. Biasanya warna ini bisa terlihat setelah dua hari pertama datang bulan. Setelahnya, warna darah haid akan semakin cerah dan memiliki tekstur yang licin mirip agar-agar. Artinya darah kotor kamu bercampur dengan lendir serviks dan kamu pun dalam kondisi yang sehat.

6.  Warna Oranye & Abu-abu Agak Hitam
Umumnya, warna darah haid yang berwarna oranye ini tercampur dengan cairan dari leher rahim. Jika kondisi ini berlangsung lama maka kamu harus berhati-hati karena bisa saja menjadi tanda dari indikasi infeksi leher rahim. Sebaiknya, kamu langsung membicarakannya dengan dokter.

Sedangkan jika kamu memiliki darah haid dengan warna keabu-abuan agak hitam, maka segara bicarakan dengan dokter karena bisa jadi kamu terkena infeksi rahim. Berbeda dengan wanita yang sedang hamil, kondisi ini bisa jadi merupakan tanda keguguran yang harus diwaspadai.

Apapun masalah kesehatan yang kamu alami, sebaiknya segera bicarakan dengan dokter apabila menunjukkan tanda-tanda tidak sehat. Termasuk untuk masalah kewanitaan, tak perlu malu untuk segera bicara dengan dokter spesialis kandungan yang tepat.

Kamu bisa menggunakan aplikasi Halodoc untuk bicara dengan dokter melalui Voice/Video Call dan Chat. Kamu juga bisa membeli produk kesehatan yang kamu butuhkan melalui Halodoc. Yuk, download aplikasi Halodoc sekarang di App Store dan Google Play.

(Baca juga: Lebih Lengkap tentang Mitos & Fakta Menstruasi)


Rekomendasi Artikel

KECANTIKAN

18 July 2018

Sebagian besar kasus cacar air yang parah terjadi pada orang dewasa. Lalu, bagaimana sih cara merawat wajah se...

Selengkapnya

IBU & ANAK

18 July 2018

Kata ahli, anak balita pun juga bisa mengalami abses gigi. Nah, agar anak terhindar dari penyakit ini, yuk ken...

Selengkapnya

KECANTIKAN

18 July 2018

Tak hanya di bibir saja, stomatitis pun bisa terjadi pada gusi. Nah, berikut hal yang perlu diketahui mengenai...

Selengkapnya