Dianggap Sepele, Lipoma Bisa Berakibat Fatal

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc
Dianggap Sepele, Lipoma Bisa Berakibat Fatal

Halodoc, Jakarta – Lipoma adalah sejenis tumor jinak. Seperti namanya, sebagian besar terdiri dari sel-sel lemak. Oleh karena itu, ini juga disebut sebagai tumor berlemak. Massa ini dikelilingi oleh kapsid yang terdiri dari jaringan berserat. 

Lipoma umumnya terletak di jaringan subkutan meskipun mungkin juga terletak di area yang lebih dalam. Tumor seperti itu berpotensi berkembang pada usia berapa pun. Bahkan, beberapa individu bahkan dilahirkan dengan lipoma. 

Lipoma dapat timbul di bagian tubuh mana pun di mana jaringan adiposa atau sel-sel lemak ada. Mereka juga dapat muncul di organ-organ, seperti kerongkongan, lambung, dan usus. Beberapa sumber menunjukkan bahwa cedera atau trauma dapat menyebabkan kondisi ini berkembang di tempat tertentu. Namun, faktanya tetap bahwa penyebab sebenarnya tidak diketahui.

Baca juga: Ini 7 Ciri Benjolan Lipoma

Beberapa orang dapat memiliki beberapa lipoma di seluruh tubuh mereka. Kondisi ini disebut sebagai lipomatosis. Biasanya dikaitkan dengan semacam masalah genetik dan mungkin diturunkan. 

Sementara telah diamati bahwa lipoma soliter cenderung lebih sering muncul pada wanita, sebaliknya berlaku untuk lipomatosis. Pengecualiannya adalah penyakit Dercum, yang cenderung memengaruhi lebih banyak wanita daripada pria.

Ada beberapa gangguan berbeda yang diketahui menghasilkan banyak lipoma, di antara gejala-gejala lainnya berikut ini:

  1. Lipomatosis multipel herediter;

  2. Penyakit Dercum;

  3. Sindrom protein;

  4. Sindrom Cowden;

  5. Metamorfosis Virchow;

  6. Sindrom Gardner;

  7. Penyakit Madelung;

  8. Angiolipomatosis familial;

  9. Lipodistrofi keluarga; dan

  10. Lipomatosis panggul.

Lipoma bisa berbahaya jika terjadi perubahan dalam lipoma atau atau jika lebih banyak benjolan muncul. Perubahan ini mungkin melibatkan lipoma:

  • Bertambah besar atau tiba-tiba tumbuh sangat cepat

  • Menjadi menyakitkan

  • Menjadi merah atau panas

  • Berubah menjadi benjolan yang keras atau tidak bergerak

  • Menyebabkan perubahan yang terlihat pada kulit di atasnya

Lipoma biasanya tidak berbahaya, jadi kebanyakan orang tidak perlu menjalani operasi untuk mengangkatnya. Seseorang perlu menghilangkan lipoma yang bersifat kanker, besar atau tumbuh dengan cepat, menyebabkan gejala yang mengganggu, seperti rasa sakit dan ketidaknyamanan, mengganggu fungsi tubuh normal, menyebabkan kesusahan karena alasan kosmetik dan dokter tidak dapat mengonfirmasi apakah ini adalah lipoma daripada jenis tumor lainnya.

Baca juga: Daging Tumbuh di Kulit Bisa Jadi Pertanda Kanker

Prosedur Pengangkatan Lipoma

Dokter akan berdiskusi kepada kamu bagaimana tahapan tentang cara mempersiapkan operasi. Ia mungkin memberi tahu untuk tidak makan atau minum apa pun 6 jam sebelum operasi. Obat apa yang harus diminum atau tidak pada hari operasi. Kamu mungkin perlu berhenti minum obat pengencer darah atau NSAID beberapa hari sebelum operasi. 

Kamu akan diberikan anestesi lokal untuk mematikan rasa di daerah operasi. Dengan anestesi lokal, kamu mungkin masih merasakan tekanan atau dorongan, tetapi seharusnya tidak merasakan sakit apa pun. 

Jika lipoma besar atau dalam, kamu mungkin akan diberikan bius total. Anestesi umum akan membuat kamu tertidur dan bebas dari rasa sakit selama operasi. Dokter akan membuat sayatan di kulit untuk menghilangkan lipoma. 

Baca juga: Harus Tahu Bedanya Kanker dan Tumor

Kamu mungkin mengalami pendarahan lebih dari yang diharapkan atau mendapatkan infeksi. Cairan atau darah dapat terbentuk di bawah kulit. Ini dapat sembuh sendiri atau kamu mungkin perlu perawatan untuk menghapusnya. Pengangkatan lipoma dapat menyebabkan bekas luka permanen.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai bahaya lipoma, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.