Ini Cara Ketahui Suhu Normal Bayi dan Cara Mengukurnya

Ditinjau oleh: dr. Verury Verona Handayani
Ini Cara Ketahui Suhu Normal Bayi dan Cara Mengukurnya

Halodoc, Jakarta - Mengetahui suhu normal bayi sangat penting bagi orangtua, agar bisa cepat menyadari ketika bayi mengalami kenaikan suhu tubuh atau demam. Namun, bagaimana mengetahui suhu normal bayi dan cara tepat untuk mengukurnya? 

Normalnya, suhu tubuh bayi ada sekitar 36,5–37 derajat Celsius. Bayi dikatakan demam ketika suhu tubuhnya meningkat hingga lebih dari 38 derajat Celcius, jika diukur dari anus (suhu rektal), 37,5 derajat Celcius jika diukur dari mulut (suhu oral), atau 37,2 derajat Celcius jika diukur dari ketiak (suhu aksila).

Baca juga: Jangan Asal Kompres, Kenali Demam pada Anak

Peningkatan suhu tubuh bayi merupakan gejala yang timbul akibat reaksi perlawanan sistem kekebalan tubuhnya terhadap suatu penyakit atau penyebab infeksi, seperti virus dan bakteri. Namun pada beberapa kasus, peningkatan suhu tubuh bayi juga bisa terjadi karena tumbuh gigi, pakaian yang terlalu tebal, atau lingkungan sekitar yang bersuhu panas. 

Namun selain peningkatan, orangtua juga perlu mewaspadai penurunan suhu tubuh bayi, terutama jika kurang dari 35 derajat Celsius. Penurunan suhu tubuh bayi ini dapat disebabkan oleh suhu lingkungan yang dingin, terendam dalam air bersuhu dingin, atau menggunakan pakaian yang basah.

Berbagai perubahan suhu normal bayi tersebut perlu diwaspadai oleh orangtua. Jika si kecil mengalaminya, kamu bisa diskusikan langsung dengan dokter spesialis anak di aplikasi Halodoc. Diskusi dengan dokter bisa dilakukan dengan cepat, kapan dan di mana saja, lewat fitur Chat atau Voice/Video Call. Jadi, pastikan kamu sudah download aplikasinya di ponselmu, ya.

Baca juga: 3 Hal yang Mesti Ibu Lakukan Bila Si Kecil Terkena Demam

 

Bagaimana Cara Mengukur Suhu Tubuh Bayi?

 

Secara sederhana, suhu tubuh bayi dapat diketahui dengan menyentuh bagian dahi, pipi, punggung, dan perut bayi. Namun, jika ingin mengetahui suhu pastinya, diperlukan bantuan termometer sebagai alat pengukur suhu tubuh. Termometer yang biasanya disarankan untuk bayi dan anak-anak adalah termometer digital.

Jenis termometer yang dapat digunakan untuk mengukur suhu tubuh bayi ada banyak jenisnya. Termasuk yang ditempatkan di ketiak, telinga, mulut, atau dahi. Namun, termometer rektal yang digunakan pada anus merupakan yang paling akurat dan mudah digunakan pada bayi.

Pastika termometer dalam keadaan bersih, sebelum dan sesudah mengukur suhu tubuh bayi. Cucilah termometer dengan menggunakan air sabun atau lap dengan alkohol. Hal ini bertujuan agar termometer bersih dari kotoran dan bakteri yang berisiko menyebarkan penyakit. 

Baca juga: 6 Gejala Penyakit Serius pada Bayi yang Perlu Diwaspadai

Kembali ke cara mengukur suhu tubuh bayi, berikut beberapa cara yang bisa dilakukan, berdasarkan bagian tubuh yang ingin diukur dengan termometer:

 

1. Suhu Oral (Mulut)

 

Untuk mengukur suhu tubuh bayi dari mulut (suhu oral), pastikan terlebih dahulu pengukuran suhu tidak dilakukan setelah makan atau minum. Berilah jarak waktu setidaknya 15 menit setelah bayi makan atau minum. Kemudian, letakkan termometer di bawah lidah bayi, dalam keadaan mulut tertutup. Pertahankan posisi termometer tersebut hingga berbunyi, tanda suhu berhasil diukur. Tarik termometer dan baca hasil pengukurannya.

 

2. Suhu Aksila (Ketiak)

 

Jika ingin mengukur suhu tubuh bayi dari ketiak, pastikan ujung termometer menyentuh bagian kulit ketiak tanpa terhalang pakaian. Setelah itu, pertahankan posisi hingga termometer dalam jepitan ketiak bayi berbunyi, kemudian baca hasilnya.

 

3. Suhu Rektal (Dubur)

 

Untuk mengukur suhu rektal, atau melalui anus, posisikan bayi dalam keadaan tengkurap. Oleskan sedikit petroleum jelly pada ujung termometer dan masukkan ke anus bayi sedalam kira-kira 2 sentimeter. Diamkan beberapa saat hingga termometer berbunyi sebagai tanda pengukuran selesai. Kemudian, tarik termometer dan baca hasilnya. 

 

 

Referensi:
NHS Choices UK. Diakses pada 2019. How To Take Your Baby's Temperature.
WebMD. Diakses pada 2019. Fever in Babies.