02 November 2018

Jangan Panik, Ini Masa Haid yang Normal

Jangan Panik, Ini Masa Haid yang Normal

Halodoc, Jakarta - Menstruasi atau haid merupakan sebuah pertanda bahwa seorang perempuan telah mengalami puber. Walau begitu, siklus perempuan yang mengalami haid tiap bulannya dapat berbeda-beda. Biasanya, siklus pada haid akan muncul setiap 4 minggu, terhitung dari hari pertama haid hingga haid berikutnya terjadi.

Menstruasi terjadi ketika indung telur (ovarium) melepaskan sel telur, kemudian menempel di dinding rahim, hingga menantikan untuk dibuahi sperma. Selama proses menunggu, jaringan dinding akan menebal. Apabila tidak mendapat pembuahan, dinding rahim akan luruh dan haid terjadi ketika meluruhnya lapisan dinding rahim. Pada akhirnya, terjadilah perdarahan yang keluar melalui Miss V.

Masa Haid Normal

Masa haid normal dapat terjadi lebih cepat atau pun lebih lambat dengan perbedaan antara 22 hingga 35 hari, dengan rata-rata setiap 28 hari. Seseorang dikatakan mempunyai masa haid normal ketika terjadi setiap 23 hari hingga 35 hari. Dengan rentang berlangsungnya haid yaitu tiga sampai tujuh hari.

Ketika haid terjadi, perempuan akan mengeluarkan darah dari vagina kira-kira 2 hari hingga satu minggu dengan volume darah yang keluar sekitar 30-70 mililiter. Volume perdarahan yang terbanyak ketika haid adalah pada hari pertama dan kedua. Ketika haid terjadi, mungkin kamu akan mengalami sakit atau kram di perut.

Masa Subur

Ovulasi adalah momen ketika indung telur melepaskan sel telurnya. Masa ovulasi pada siklus haid yang normal selalu datang pada hari ke-14, yaitu tepat di pertengahan ketika siklus terjadi. Masa ovulasi biasa disebut dengan masa subur, yaitu momen ketika sel telur siap untuk dibuahi oleh sperma. Setelah masa subur, haid akan terjadi 14 hari kemudian.

Perempuan yang memiliki masa haid normal akan mengalami haid satu kali dalam sebulan. Dengan kata lain, seorang perempuan akan mengalami haid selama satu tahun sebanyak 11-13 kali. Siklus ini akan terus terjadi hingga masuk usia menopause, yaitu ketika tubuh tidak memproduksi sel telur lagi.

Selain dari pola siklusnya, menstruasi dapat dilihat dari:

  1. Masa Haid

Pada perempuan normal, haid terjadi selama 3 hingga 7 hari. Perbedaan rentang waktu terjadinya haid pada seseorang bergantung pada banyak atau tidaknya darah yang keluar. Jika masa terjadinya kurang dari 3 hari, darah yang keluar biasanya akan lebih banyak. Lalu, pada haid yang tidak kunjung selesai mungkin disebabkan oleh beberapa hal, seperti mengonsumsi pil KB, PCOS, adenomiosis, penyakit tiroid, dan obesitas.

  1. Warna Darah

Pada perempuan dengan haid normal, darah yang keluar akan berwarna merah terang. Walau begitu, tingkat keterangan warna merahnya tergantung pada kekentalan atau volume darah. Pada haid hari pertama dan kedua, biasanya darah yang dikeluarkan berwarna merah terang karena masih segar. Ketika menjelang selesai, darah yang keluar akan berwarna kecokelatan.

  1. Keputihan

Perempuan dengan masa haid normal akan mengalami keputihan beberapa hari menjelang momen pengeluaran darah tersebut. Keputihan terjadi karena diproduksi oleh leher rahim dan terjadi ketika masa subur. Warna cairan yang keluar ketika menjelang haid umumnya berwarna putih bening, dengan tekstur yang lengket dan tidak berbau.

Itulah pembahasan tentang masa haid normal. Jika kamu mempunyai pertanyaan perihal haid, dokter-dokter dari Halodoc siap membantu. Caranya yaitu dengan download aplikasi Halodoc di Apps Store atau Play Store.

Baca juga: