• Home
  • /
  • Kesehatan
  • /
  • Arteriosklerosis

Arteriosklerosis

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
Arteriosklerosis

Pengertian Arteriosklerosis

Arteriosklerosis dan aterosklerosis kadang-kadang digunakan untuk hal yang sama, tetapi ada perbedaan mendasar antara kedua istilah tersebut. Begini bedanya:

Arteriosklerosis terjadi ketika pembuluh darah yang membawa oksigen dan nutrisi dari jantung ke seluruh tubuh (arteri) menjadi tebal dan kaku, terkadang membatasi aliran darah ke organ dan jaringan. Arteri yang sehat bersifat fleksibel dan elastis, tetapi seiring waktu, dinding di arteri dapat mengeras, dan ini akan mengarah pada suatu kondisi yang biasa disebut pengerasan arteri.

Sementara aterosklerosis adalah jenis tertentu dari arteriosklerosis. Aterosklerosis adalah penumpukan lemak, kolesterol, dan zat lain di dalam dan di dinding arteri. Penumpukan ini disebut plak. Plak dapat menyebabkan arteri menyempit, menghalangi aliran darah. Plak juga bisa pecah yang menyebabkan bekuan darah.

Meskipun aterosklerosis sering dianggap sebagai masalah jantung, tetapi ia dapat memengaruhi arteri di mana saja di tubuh. Aterosklerosis dapat diobati dan kebiasaan gaya hidup sehat dapat membantu mencegah aterosklerosis.

 

Faktor Risiko Arteriosklerosis

Ada beberapa faktor risiko aterosklerosis, antara lain:

  • Kadar kolesterol dan trigliserida yang tinggi;
  • Tekanan darah tinggi;
  • Merokok;
  • Diabetes tipe 1;
  • Kegemukan;
  • Ketidakaktifan fisik;
  • Diet tinggi lemak jenuh.

 

Penyebab Arteriosklerosis

Aterosklerosis adalah penyakit progresif yang lambat yang mungkin dimulai sejak masa kanak-kanak. Meskipun penyebab pastinya tidak diketahui, aterosklerosis dapat dimulai dengan kerusakan atau cedera pada lapisan dalam arteri. Kerusakan tersebut dapat disebabkan oleh:

  • Tekanan darah tinggi;
  • Kolesterol tinggi;
  • Trigliserida tinggi, sejenis lemak (lipid) dalam darah;
  • Merokok dan sumber tembakau lainnya;
  • Resistensi insulin, obesitas atau diabetes;
  • Peradangan dari penyebab yang tidak diketahui atau dari penyakit seperti radang sendi, lupus, psoriasis atau penyakit radang usus;
  • Setelah dinding bagian dalam arteri rusak, sel darah dan zat lain sering menggumpal di lokasi cedera dan menumpuk di lapisan dalam arteri.

Seiring waktu, timbunan lemak (plak) yang terbuat dari kolesterol dan produk seluler lainnya juga menumpuk di lokasi cedera dan mengeras, mempersempit arteri. Organ dan jaringan yang terhubung ke arteri yang tersumbat kemudian tidak menerima cukup darah untuk berfungsi dengan baik. Akhirnya, potongan-potongan timbunan lemak dapat pecah dan memasuki aliran darah.

Selain itu, lapisan halus plak dapat pecah, menumpahkan kolesterol dan zat lain ke dalam aliran darah. Hal ini dapat menyebabkan bekuan darah, yang dapat menghalangi aliran darah ke bagian tertentu dari tubuh, seperti yang terjadi ketika aliran darah yang tersumbat ke jantung menyebabkan serangan jantung. Bekuan darah juga dapat menyebar ke bagian lain dari tubuh, menghalangi aliran ke organ lain.

 

Gejala Arteriosklerosis

Aterosklerosis ringan biasanya tidak memiliki gejala apapun. Kamu biasanya tidak akan mengalami gejala aterosklerosis sampai arteri menyempit atau tersumbat sehingga tidak dapat memasok cukup darah ke organ dan jaringan. Terkadang gumpalan darah benar-benar menghalangi aliran darah, atau bahkan pecah dan dapat memicu serangan jantung atau stroke.

Gejala aterosklerosis sedang hingga berat tergantung pada arteri mana yang terpengaruh. Sebagai contoh:

  • Jika kamu memiliki aterosklerosis di arteri jantung, kamu mungkin memiliki gejala, seperti nyeri dada atau tekanan (angina).
  • Jika kamu memiliki aterosklerosis di arteri yang menuju ke otak, kamu mungkin memiliki tanda dan gejala seperti mati rasa atau kelemahan tiba-tiba pada lengan atau kaki, kesulitan berbicara atau bicara tidak jelas, kehilangan penglihatan sementara pada satu mata, atau otot-otot yang terkulai di wajah. Ini menandakan serangan iskemik transien, yang jika tidak diobati, dapat berkembang menjadi stroke.
  • Jika kamu memiliki aterosklerosis di arteri di lengan dan kaki, kamu mungkin memiliki tanda atau gejala penyakit arteri perifer, seperti nyeri kaki saat berjalan (klaudikasio) atau penurunan tekanan darah pada anggota tubuh yang terkena. Jika kamu memiliki aterosklerosis di arteri yang menuju ke ginjal, kamu akan mengalami tekanan darah tinggi atau gagal ginjal.

 

Diagnosis Arteriosklerosis

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan mengajukan pertanyaan tentang riwayat kesehatan pribadi dan keluarga. Kamu juga mungkin akan dirujuk ke dokter spesialis penyakit jantung (ahli jantung). Dokter mungkin mendengar suara mendesing (bruit) saat mendengarkan arteri dengan stetoskop.

Bergantung pada hasil pemeriksaan fisik, dokter mungkin menyarankan satu atau lebih tes, termasuk:

  • Tes Darah. Dokter akan memesan tes darah untuk memeriksa kadar gula darah dan kolesterol. Kadar gula darah dan kolesterol yang tinggi meningkatkan risiko aterosklerosis. Tes protein C-reaktif (CRP) juga dapat dilakukan untuk memeriksa protein yang terkait dengan peradangan arteri.
  • Elektrokardiogram (EKG). Tes sederhana dan tanpa rasa sakit ini merekam sinyal listrik di jantung.
  • Latihan Tes Stres. Jika tanda dan gejala paling sering terjadi selama berolahraga, dokter mungkin merekomendasikan tes ini. Kamu akan berjalan di atas treadmill atau mengendarai sepeda stasioner saat terhubung ke EKG. Karena olahraga membuat jantung memompa lebih keras dan lebih cepat daripada yang dilakukannya selama sebagian besar aktivitas sehari-hari, tes stres olahraga dapat mengungkapkan masalah di dalam jantung yang mungkin terlewatkan. Jika kamu tidak dapat berolahraga, kamu mungkin akan diberikan obat yang meniru efek olahraga pada jantung.
  • Ekokardiogram. Tes ini menggunakan gelombang suara untuk menunjukkan seberapa baik darah bergerak ketika jantung berdetak dan melalui arteri. Kadang-kadang dikombinasikan dengan tes stres latihan.
  • USG Doppler. Dokter mungkin menggunakan perangkat ultrasound khusus (USG Doppler) untuk mengukur tekanan darah di berbagai titik di sepanjang lengan atau kaki. Pengukuran ini dapat membantu dokter menentukan tingkat penyumbatan, serta kecepatan aliran darah di arteri.
  • Indeks Pergelangan Kaki-Brakialis (ABI). Tes ini dapat mengetahui apakah kamu memiliki aterosklerosis di arteri di kaki dan kaki. Selama tes ABI, dokter akan membandingkan tekanan darah di pergelangan kaki dengan tekanan darah di lengan. Perbedaan abnormal mungkin merupakan tanda penyakit pembuluh darah perifer, yang biasanya disebabkan oleh aterosklerosis.
  • Kateterisasi Jantung dan Angiogram. Tes ini dapat menunjukkan apakah arteri koroner menyempit atau tersumbat. Selama prosedur ini, dokter memasukkan tabung tipis fleksibel (kateter) ke dalam pembuluh darah dan ke jantung. Pewarna mengalir melalui kateter. Saat pewarna mengisi arteri Anda, arteri menjadi terlihat pada sinar-X, memperlihatkan area penyumbatan.
  • Pemindaian Kalsium Koroner. Juga disebut pemindaian jantung, tes umum ini menggunakan pencitraan computerized tomography (CT) untuk membuat gambar jantung secara mendetail. Ini dapat menunjukkan deposit kalsium di dinding arteri. Hasil tes diberikan sebagai skor. Ketika kalsium hadir, semakin tinggi skornya, semakin tinggi risiko penyakit jantung.
  • Tes Pencitraan Lainnya. Dokter mungkin juga menggunakan magnetic resonance angiography (MRA) atau positron emission tomography (PET) untuk mempelajari kondisi arteri. Tes ini dapat menunjukkan pengerasan dan penyempitan arteri besar, serta aneurisma.

 

Komplikasi Arteriosklerosis

Komplikasi aterosklerosis tergantung pada arteri mana yang tersumbat. Sebagai contoh:

  • Penyakit Arteri Koroner. Ketika aterosklerosis mempersempit arteri yang dekat dengan jantung, kamu dapat mengembangkan penyakit arteri koroner, yang dapat menyebabkan nyeri dada (angina), serangan jantung, atau gagal jantung.
  • Penyakit Arteri Karotis. Ketika aterosklerosis mempersempit arteri yang dekat dengan otak, kamu bisa mengembangkan penyakit arteri karotis, yang dapat menyebabkan serangan iskemik transien (TIA) atau stroke.
  • Penyakit Arteri Perifer. Ketika aterosklerosis mempersempit arteri di lengan atau kaki, kamu mungkin mengalami masalah sirkulasi di lengan dan kaki yang disebut penyakit arteri perifer. Ini dapat membuat kamu jadi kurang sensitif terhadap panas dan dingin, meningkatkan risiko luka bakar atau radang dingin. Dalam kasus yang jarang terjadi, sirkulasi yang buruk di lengan atau kaki dapat menyebabkan kematian jaringan (gangren).
  • Aneurisma. Aterosklerosis juga dapat menyebabkan aneurisma, komplikasi serius yang dapat terjadi di mana saja di tubuh. Aneurisma adalah tonjolan di dinding arteri.

Kebanyakan orang dengan aneurisma tidak memiliki gejala. Rasa sakit dan berdenyut di area aneurisma dapat terjadi dan merupakan keadaan darurat medis. Jika aneurisma pecah, kamu mungkin menghadapi pendarahan internal yang mengancam jiwa. Meskipun ini biasanya merupakan peristiwa bencana yang tiba-tiba, tetapi kebocoran lambat mungkin terjadi. Jika gumpalan darah di dalam aneurisma copot, mungkin ia akan memblokir arteri di beberapa titik yang jauh.

Penyakit Ginjal kronis. Aterosklerosis dapat menyebabkan arteri yang mengarah ke ginjal menyempit, mencegah darah beroksigen mencapainya. Seiring waktu, ini dapat memengaruhi fungsi ginjal, mencegah limbah keluar dari tubuh.

 

Pengobatan Arteriosklerosis

Perubahan gaya hidup, seperti makan makanan yang sehat dan berolahraga, adalah pengobatan pertama untuk aterosklerosis dan mungkin semua yang kamu butuhkan untuk mengobati aterosklerosis. Namun terkadang, pengobatan atau prosedur pembedahan mungkin diperlukan.

  • Obat-obatan

Banyak obat berbeda tersedia untuk memperlambat atau bahkan membalikkan efek aterosklerosis. Berikut adalah beberapa obat yang digunakan untuk mengobati aterosklerosis:

  • Statin dan Obat Kolesterol Lainnya. Ia bisa menurunkan kolesterol low-density lipoprotein (LDL) secara agresif sehingga dapat memperlambat, menghentikan, atau bahkan membalikkan penumpukan timbunan lemak di arteri. Statin biasanya diresepkan untuk menurunkan kolesterol, meningkatkan kesehatan arteri dan mencegah aterosklerosis. Ada banyak jenis obat penurun kolesterol lainnya. Jenis umum lainnya adalah penghambat penyerapan kolesterol yang disebut ezetimibe (Zetia). Kamu mungkin memerlukan lebih dari satu jenis obat kolesterol.
  • Pengencer Darah. Dokter mungkin meresepkan obat pengencer darah, seperti aspirin, untuk mengurangi risiko bahwa trombosit akan menggumpal di arteri yang menyempit, membentuk bekuan darah dan menyebabkan penyumbatan lebih lanjut.
  • Obat Tekanan Darah. Obat untuk menurunkan tekanan darah tidak membantu memulihkan aterosklerosis, tetapi malah mencegah atau mengobati komplikasi yang berhubungan dengan penyakit. Misalnya, obat tekanan darah tertentu dapat membantu mengurangi risiko serangan jantung.
  • Obat Lain. Dokter mungkin meresepkan obat lain untuk mengontrol kondisi kesehatan yang meningkatkan risiko aterosklerosis, seperti diabetes. Dan, obat khusus untuk mengobati gejala aterosklerosis, seperti nyeri kaki saat berolahraga, dapat diresepkan.
  • Pembedahan atau Prosedur Lainnya

Terkadang pengobatan yang lebih agresif diperlukan untuk mengobati aterosklerosis. Jika kamu memiliki gejala yang parah atau penyumbatan, dokter dapat merekomendasikan salah satu dari prosedur bedah berikut:

  • Angioplasti dan Penempatan Stent. Prosedur ini juga disebut intervensi koroner perkutan (PCI) akan membantu membuka arteri yang tersumbat atau tersumbat. Dokter memasukkan kateter ke dalam arteri yang sakit. Kateter kedua dengan balon kempis di ujungnya dilewatkan melalui kateter pertama ke sumbatan. Dokter akan mengembangkan balon, memperlebar arteri. Tabung mesh (stent) biasanya dibiarkan di arteri untuk membantu membukanya.
  • Endarterektomi. Terkadang, penumpukan plak harus diangkat melalui pembedahan dari dinding arteri yang menyempit. Ketika prosedur dilakukan pada arteri di leher (arteri karotid), itu disebut endarterektomi karotid.
  • Terapi Fibrinolitik. Jika kamu memiliki arteri yang tersumbat oleh bekuan darah, dokter mungkin menggunakan obat pelarut bekuan darah untuk memecahnya.
  • Operasi Bypass Arteri Koroner. Selama jenis operasi jantung terbuka ini, dokter mengambil pembuluh darah yang sehat dari bagian lain dari tubuh untuk membuat bypass di sekitar arteri yang tersumbat, mengarahkan aliran darah. Terkadang bypass adalah cangkok yang terbuat dari bahan sintetis.

 

Pencegahan Arteriosklerosis

Perubahan gaya hidup sehat yang sama yang direkomendasikan untuk mengobati aterosklerosis juga membantu mencegahnya. Ini termasuk:

  • Berhenti merokok;
  • Makan makanan sehat;
  • Berolahraga secara teratur;
  • Menjaga berat badan yang sehat;
  • Memeriksa dan menjaga tekanan darah yang sehat;
  • Memeriksa dan menjaga kadar kolesterol dan gula darah yang sehat.

Ingatlah untuk membuat perubahan selangkah demi selangkah, dan ingatlah perubahan gaya hidup apa yang dapat kamu kelola untuk jangka panjang.

 

Kapan Harus ke Dokter?

Jika  keluarga atau kerabat mengalami satupun tanda atau gejala yang disebutkan di atas atau memiliki pertanyaan apapun, diskusikanlah dengan dokter. Untuk melakukan pemeriksaan, bisa langsung buat janji dengan dokter di rumah sakit menggunakan Halodoc. Tunggu apa lagi, yuk download Halodoc sekarang! 

Referensi:
Cleveland Clinic. Diakses pada 2021. Atherosclerosis: Arterial Disease.
Mayo Clinic. Diakses pada 2021. Arteriosclerosis / Atherosclerosis.
Johns Hopkins Medicine. Diakses pada 2021.  Atherosclerosis.
Diperbarui pada tanggal 23 Desember 2021