Ketahui Perbedaan antara Asam Lambung dan Maag

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
Ketahui Perbedaan antara Asam Lambung dan Maag

Halodoc, Jakarta – Asam lambung dan maag, meski memiliki gejala yang sama, tetapi ini adalah dua kondisi yang berbeda. Penyakit asam lambung adalah kondisi ketika asam yang diproduksi oleh lambung naik ke kerongkongan dan menyebabkan rasa tidak nyaman seperti dada yang sakit sampai mulas. 

Maag sendiri adalah ketika volume lapisan lendir tebal yang melindungi lambung mengalami penurunan, sehingga asam pencernaan menggerogoti jaringan yang melapisi perut. Dua kondisi ini bisa menyebabkan komplikasi parah tanpa perawatan yang tepat.

Maag Vs Penyakit Asam Lambung

Sakit maag terjadi ketika lapisan perut mengalami perlukaan dan kondisi ini bisa diperburuk dengan asam lambung. Jadi, bisa dibilang penyebab utamanya bukanlah asam lambung. Kondisi berbeda dengan penyakit asam lambung yang memang disebabkan karena asam lambung itu sendiri. Ketika asam lambung keluar dari perut dan masuk ke kerongkongan. 

Baca juga: Ini Bedanya Sakit Maag dengan Tukak Lambung

Tadi sudah disampaikan kalau kedua kondisi ini memiliki gejala yang sama, tetapi ada perbedaan yang signifikan. Maag sering disertai dengan gejala seperti:

  1. Sensasi terbakar di usus, di area antara pusar dan tulang dada.
  2. Nyeri atau tidak nyaman dua hingga tiga jam setelah makan.
  3. Rasa sakit yang membangunkan kamu di malam hari.
  4. Rasa sakit yang berkurang setelah makan, minum, atau mengonsumsi obat maag.
  5. Darah di kotoran atau muntah.

Sedangkan penyakit asam lambung, biasanya ditandai oleh rasa asam di belakang mulut, batuk kering, sakit tenggorokan, kesulitan menelan, gejala, seperti asma, mulas yang meningkat sebagai respons terhadap beberapa makanan "pemicu", dan gejala yang memburuk saat kamu berbaring atau membungkuk.

Kalau kamu ingin tahu lebih jelas mengenai perbedaan penyakit asam lambung dan maag, kontak saja Halodoc. Dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untuk kamu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat kapan dan di mana saja.

Sebaik-baiknya untuk mengetahui pasti apakah kamu mengidap asam lambung atau maag periksakan diri ke dokter. Umumnya, ketika ada kecurigaan maag, kamu akan direkomendasikan untuk melakukan endoskopi. 

Baca juga: Si Kecil Mengidap Maag, Ini yang Bisa Orangtua Lakukan

Jika kecurigaan lebih mengarah ke asam lambung, dokter akan melakukan tes terapeutik yang melibatkan mengambil obat pereduksi asam untuk melihat apakah itu mengendalikan gejala yang kamu alami.

Tergantung dari seberapa parah gejala yang kamu alami, dokter juga akan melakukan beberapa tes tambahan seperti:

  1. Tes Darah

Ini akan menunjukkan apakah kamu telah terpapar H. pylori.

  1. Studi Barium

Melalui tes ini, ahli radiologi akan mengambil sinar-X dari kerongkongan, lambung, dan usus untuk mencari tahu apakah kamu memiliki bisul atau masalah struktural seperti obstruksi yang menjadi penyebab gejala.

  1. Endoskopi

Tes ini dilakukan saat kamu dibius di mana dokter akan memasukkan tabung tipis dan fleksibel dengan kamera ke tenggorokan untuk melihat bagian dalam kerongkongan dan perut. Kamera memungkinkan dokter untuk melihat borok atau masalah lain, seperti jaringan parut pada kerongkongan yang bisa disebabkan oleh asam lambung. Diagnosis yang akurat akan membantu kamu menentukan langkah perawatan yang tepat.

Tidak bisa dipungkiri pola hidup dapat meringankan gejala jika kamu mengidap penyakit asam lambung ataupun maag. Alkohol dan makanan pedas dapat memperlambat proses penyembuhan. Bahkan, stres juga dapat memengaruhi proses penyembuhan untuk kedua penyakit ini. 

Referensi:

Everydayhealth. Diakses pada 2019. Is It an Ulcer or GERD?
Healthline. Diakses pada 2019. Stomach Ulcers and What You Can Do About Them.
WebMD. Diakses pada 2019. What Is Acid Reflux Disease?