Rentan Terjadi, Ketahui 7 Penyakit Pasca Lebaran

Ditinjau oleh: dr. Gabriella Florencia
Rentan Terjadi, Ketahui 7 Penyakit Pasca Lebaran

Halodoc, Jakarta - Hari Raya Idulfitri atau lebaran merupakan momen yang menyenangkan. Tidak hanya bertemu dan bersilaturahmi dengan sanak saudara sekalian, lebaran identik dengan suguhan makanan-makanan lezat.

Mulai dari opor ayam, sambal goreng ati, rendang, ketupat, semur, atau kue kering seperti nastar, putri salju, atau kue lidah kucing akan tersaji untuk dinikmati. Namun, secukupnya saja ya konsumsi makanan spesial hari raya ini karena jika kelebihan makan, makanan ini bisa mengganggu kesehatanmu. Hal ini karena makanan dan minuman yang disajikan cenderung mengandung lemak, garam, dan gula yang tinggi.

Nah, supaya lebih berhati-hati, berikut ini beberapa jenis penyakit yang bisa terjadi setelah lebaran, antara lain:

Baca Juga: 7 Rutinitas Lebaran yang Biasa Dilakukan Orang Indonesia

Meningkatnya Kolesterol dan Gula Darah

Kondisi ini bisa muncul jika kamu kerap mengonsumsi terlalu banyak makanan manis dan berlemak. Sebab, makanan tersebut bisa meningkatkan kadar kolesterol dan gula dalam darah, yang kemudian meningkatkan risiko terjadinya diabetes. Selain itu, kadar kolesterol yang tinggi bisa membahayakan tubuh akibat kamu terlalu banyak makan daging. Apabila setelah lebaran kamu tidak mengubah pola makan, maka kolesterol tinggi bisa memicu penyakit stroke dan serangan jantung.

Flu dan Batuk

Penyakit ini bisa dengan mudah terjadi jika kamu kerap minum minuman manis dan dingin. Memang minuman ini menyegarkan, namun jika terlalu sering mengonsumsinya, minuman ini bisa menyebabkan kamu mengalami flu dan batuk.

Maag

Penyakit maag dapat terjadi akibat perubahan pola makan setelah berpuasa. Penyakit ini juga bisa muncul akibat terlalu banyak konsumsi makanan pedas dan bersantan saat lebaran. Gejala maag yang terjadi adalah nyeri pada perut bagian atas, mual, muntah, sering bersendawa, nyeri ulu hati, dan kembung pada perut bagian atas. Jika kamu memiliki maag sebelumnya, sebaiknya batasi makanan yang dihindari penyakit maag.

Baca Juga: Bersiap Arus Balik Mudik, Hati-Hati Sembelit

Diare

Masalah pencernaan yang bisa terjadi saat lebaran adalah diare. Hal ini bisa terjadi karena pola makan yang buruk sehingga menyebabkan masalah buang air besar yang menyebabkan proses tersebut terjadi secara tidak normal. Misalnya buang air besar lebih dari tiga kali dalam sehari dengan feses atau kotoran yang cenderung lunak atau cair. Gejala ini biasanya juga dibarengi dengan demam, mual, muntah, perut kembung, hingga rasa nyeri pada perut.

Untuk itu, pastikan untuk membatasi makanan pedas, hindari makanan yang kurang terjaga kebersihannya serta menghindari makanan yang berpotensi mengiritasi lambung seperti makanan asam, berminyak, dan minuman bersoda.

Hipertensi

Penyakit ini bisa kambuh jika kamu terlalu banyak konsumsi makanan berlemak. Pastikan kamu membatasi makanan tersebut, karena jika semakin parah, hipertensi bisa membuat pengidapnya mengalami pusing, sakit kepala, mual, kelelahan, hingga penglihatan buram.

Radang Tenggorokan

Radang tenggorokan bisa muncul akibat terlalu banyak mengonsumsi makanan pedas. Gejala yang muncul tersebut seperti sakit pada tenggorokan, sakit saat menelan, dan sakit kepala yang hebat.

Nyeri Otot

Saat lebaran, nyeri otot menjadi salah satu penyakit yang berisiko menyerang. Nyeri otot biasanya terjadi saat seseorang melakukan aktivitas fisik yang cukup tinggi. Momen lebaran kerap diisi dengan bersilaturahmi dan mengisi waktu liburan dengan mengunjungi tempat wisata bersama keluarga. Hal ini yang bisa menjadi pemicu terjadinya nyeri pada bagian tubuh tertentu. Biasanya nyeri otot bisa hilang dengan sendirinya dengan beristirahat yang cukup.

Baca Juga: Silaturahmi Lancar, Ini 6 Cara Jaga Kesehatan Jelang Mudik

Sakit saat libur lebaran dan butuh obat sesegera mungkin? Pakai aplikasi Halodoc saja! Lebih mudah beli obat dan produk kesehatan lain dengan layanan antar. Pesanan akan dikirim ke rumah dalam waktu satu jam! Yuk, download segera di App Store dan Google Play!