• Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • 6 Penyebab Temporomandibular Joint Syndrome (TMJ)
  • Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • 6 Penyebab Temporomandibular Joint Syndrome (TMJ)

6 Penyebab Temporomandibular Joint Syndrome (TMJ)

3 menit
Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim : 30 November 2022

“Menggeretakkan gigi karena kebiasaan dan dalam waktu lama ternyata dapat merusak gigi sedemikian rupa. Ini pun bisa menyebabkan kondisi seperti temporomandibular joint syndrome.”

6 Penyebab Temporomandibular Joint Syndrome (TMJ)6 Penyebab Temporomandibular Joint Syndrome (TMJ)

Halodoc, Jakarta – Temporomandibular joint syndrome atau TMJ adalah kondisi ketika pengidapnya merasakan nyeri saat sendi rahang dan otot yang mengontrol gerakan rahang bergerak. Sayangnya, sulit menentukan penyebab pasti dari gangguan TMJ

Rasa sakit mungkin terjadi akibat kombinasi berbagai faktor, seperti genetika, artritis, atau cedera rahang. Beberapa orang yang mengalaminya juga cenderung merasakan rasa sakit ketika mengatupkan gigi. Informasi selengkapnya mengenai penyebab Temporomandibular joint syndrome bisa kamu baca selengkapnya di sini!

Penyebab Temporomandibular Joint Syndrome 

Sendi temporomandibular terletak di kedua sisi wajah, tepat di depan telinga. Sendi ini menghubungkan tulang rahang bawah ke tengkorak dan membantu gerakan seperti mengunyah dan berbicara.

Disfungsi TMJ terjadi ketika otot dan ligamen di sekitar sendi rahang meradang atau teriritasi. Kondisinya mungkin akut atau kronis, dan rasa sakit yang diakibatkannya mulai dari ringan sampai berat.

Berikut ini adalah beberapa penyebab dari Temporomandibular joint syndrome (TMJ), yaitu:

1. Bruxism (Menggertakkan Gigi saat Tidur)

Walaupun tidak selalu, namun menggertakkan gigi bisa menyebabkan TMJ. Menggertakkan gigi karena kebiasaan dan dalam waktu lama dapat merusak gigi sedemikian rupa sehingga dapat mengembangkan rahang yang tidak seimbang. Sebaliknya, stres akibat nyeri TMJ juga dapat menyebabkan pengidapnya menggemeretakkan gigi lebih sering untuk mengimbangi nyeri.

2. Dislokasi Rahang

Otot yang menempel dan mengelilingi sendi rahang mengontrol posisi dan pergerakan rahang. Dislokasi rahang bisa menyebabkan terjadinya kondisi TMJ. Dislokasi bisa terjadi karena cedera, pukulan berat, ataupun kondisi lainnya. 

3. Artritis 

TMJ bisa disebabkan karena kondisi artritis, termasuk juga osteoarthritis (penyakit sendi degeneratif). Kondisi ini biasa dialami oleh orang-orang yang berusia di atas 50 tahun. Para lansia kerap yang mengalami TMJ kerap mengeluhkan kekakuan, suara serak pada gerakan rahang, atau nyeri ringan. 

4. Stres 

Nyeri TMJ kerap dikaitkan dengan  gejala fisik dari depresi dan kecemasan. Kondisi kesehatan mental yang menyertai dapat menyebabkan peningkatan aktivitas pada otot rahang yang pada gilirannya menyebabkan peradangan dan nyeri otot rahang.

5. Trauma Akut

Trauma akut pada rahang ataupun otot rahang biasanya menjadi penyebab utama cedera TMJ. Trauma akut ini bisa terjadi karena kecelakaan mobil, jatuh, pukulan, dan lain-lainl. Tabrakan memungkinkan terjadinya dislokasi sendi rahang. 

6. Gigitan yang Tidak Tepat

Gigitan yang buruk dapat menyebabkan rasa sakit, fungsi mulut yang tidak tepat, dan perubahan bentuk wajah. Gigitan yang buruk terjadi ketika gigi atas dan bawah tidak menutup dan menyatu dengan cara yang benar seperti yang seharusnya.

Penanganan TMJ Selain Pembedahan

Dalam kebanyakan kasus, rasa sakit dan ketidaknyamanan yang terkait dengan gangguan TMJ bersifat sementara dan dapat diatasi dikurangi dengan perawatan mandiri atau perawatan non-bedah, seperti:

  • Mengompreskan Es

Kamu bisa mengompreskan es ke sisi wajah dan area pelipis selama sekitar 10 menit untuk membantu meredakan nyeri. Begitu juga dengan latihan peregangan sederhana untuk rahang. Bila rahang masih dalam kondisi nyeri, kamu bisa membantu mengurangi nyeri dengan cara mengonsumsi makanan lunak untuk sementara waktu. 

  • Makan Makanan Lunak

Ini jelas dapat membantu meringankan kerja rahang. Makanlah makanan lunak seperti yogurt, kentang tumbuk, keju cottage, sup, telur orak-arik, ikan, buah dan sayuran matang, kacang-kacangan, dan biji-bijian. Hindari makanan keras dan renyah seperti roti gulung keras, pretzel, wortel mentah dan makanan kenyal seperti karamel dan gula-gula, ataupun permen karet. 

Pembedahan biasanya merupakan pilihan terakhir setelah tindakan konservatif gagal, tetapi beberapa orang dengan gangguan TMJ mungkin memang langsung dirujuk untuk melakukan perawatan bedah. 

Itulah informasi mengenai penyebab temporomandibular joint syndrome (TMJ) yang perlu diketahui. Kalau kamu mengalami gangguan ini, kamu bisa memeriksakan kondisi ini ke rumah sakit menggunakan aplikasi Halodoc. Yuk, download Halodoc sekarang juga ya!

Banner download aplikasi Halodoc
Referensi:
Meyer Dental Group. Diakses pada 2022. How Stress & Anxiety can Cause TMJ Disorder.
MSD Manual. Diakses pada 2022. Arthritis of the Temporomandibular Joint (TMJ).
MAyo Clinic. Diakses pada 2022. TMJ disorders.
Johns Hopkins Medicine. Diakses pada 2022. Temporomandibular Disorder (TMD).
Cleveland Clinic. Diakses pada 2022. Temporomandibular Joint (TMJ) Disorders.