• Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Ini Cara Penanganan Henti Jantung yang Bisa Dilakukan
  • Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Ini Cara Penanganan Henti Jantung yang Bisa Dilakukan

Ini Cara Penanganan Henti Jantung yang Bisa Dilakukan

3 menit
Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim : 17 Januari 2023

“Cardiopulmonary resuscitation (CPR) dan defibrilator bisa menjadi penanganan henti jantung. Dengan melakukan penanganan dengan tepat, maka kondisi ini bisa diatasi dengan baik.”

Ini Cara Penanganan Henti Jantung yang Bisa DilakukanIni Cara Penanganan Henti Jantung yang Bisa Dilakukan

Halodoc, Jakarta – Jantung adalah organ yang sangat penting dalam kesehatan tubuh. Ada berbagai gangguan yang bisa terjadi pada jantung, salah satunya henti jantung. Penyakit ini bisa terjadi akibat adanya gangguan irama jantung yang tidak normal.

Henti jantung bisa diawali oleh beberapa gejala. Sebaiknya ketahui tanda awal henti jantung agar kamu bisa melakukan penanganan dengan tepat, sehingga terhindar dari kondisi yang paling buruk dari henti jantung. Simak berbagai ulasan mengenai penanganan henti jantung yang bisa kamu lakukan.

Apakah Henti Jantung Memiliki Tanda Awal?

Henti jantung adalah kondisi berbahaya yang dapat terjadi pada jantung. Detak jantung dikendalikan oleh impuls listrik. Saat impuls listrik mengalami gangguan, kondisi ini dapat memengaruhi detak jantung. Gangguan pada detak jantung yang tidak diatasi dengan baik dapat meningkatkan seseorang mengalami henti jantung.

Saat kamu mengalami henti jantung, jantung akan berhenti berdetak. Namun, penanganan guna menyelamatkan kondisi kesehatan sangat mungkin dilakukan. Untuk itu, sebaiknya ketahui beberapa tanda awal henti jantung agar kamu bisa bertahan hidup.

Biasanya, seseorang yang akan mengalami henti jantung merasakan detak jantung yang berdebar-debar hingga pusing. Selain itu, keduanya akan disertai gejala lain, seperti sakit dada, mual, hingga muntah. Jika kondisi memburuk, pengidapnya akan mengalami kondisi pingsan.

Penanganan Henti Jantung

Ada berbagai kondisi yang menyebabkan seseorang mengalami henti jantung. Contohnya seperti mengidap penyakit jantung koroner, pembesaran jantung, mengidap penyakit jantung bawaan dari lahir, hingga mengalami gangguan pada katup jantung. 

Sebaiknya lakukan pemeriksaan kesehatan jantung secara rutin ketika kamu memiliki riwayat gangguan kesehatan pada jantung. Henti jantung umumnya terjadi secara tiba-tiba, jika kamu atau kerabat mengalami gejala awal dari henti jantung sebaiknya segera kunjungi rumah sakit terdekat. Kamu bisa download aplikasi Halodoc melalui App Store atau Google Play untuk mencari tahu rumah sakit pilihan yang akan kamu kunjungi dan bisa tanya dokter spesialis terkait.

Henti jantung bisa didiagnosis dengan melakukan pemeriksaan kesadaran pengidapnya. Ada beberapa penanganan yang bisa dilakukan untuk henti jantung, seperti:

1. CPR

CPR menjadi penanganan yang paling penting untuk meningkatkan kesempatan bertahan hidup pada seseorang yang mengalami henti jantung. CPR menjadi penanganan yang bisa dilakukan hingga penanganan dengan metode lain siap dilakukan.

2. Defibrillator otomatis atau defibrillator eskternal

Alat ini digunakan untuk mengalirkan arus listrik (kejut) ke bagian dada. Hal ini mampu membuat impuls listrik pada jantung kembali normal sehingga dapat kembali berdetak. Biasanya, diperlukan beberapa kali untuk membuat pengidap henti jantung bisa bertahan.

Henti jantung dapat berakibat fatal jika tidak ditangani dalam waktu delapan menit sejak serangan. Kemudian, jika kondisi ini tidak diatasi dalam waktu lima menit, berisiko menyebabkan kerusakan pada otak.

Jika kamu memiliki riwayat penyakit jantung atau riwayat keluarga dengan penyakit henti jantung, pastikan kamu melakukan berbagai pencegahan untuk menghindari kondisi ini. Sebaiknya hentikan kebiasaan merokok karena kebiasaan ini memicu gangguan jantung.

Selain itu, jangan lupa untuk selalu mengontrol berat badan. Kelebihan berat badan atau obesitas menjadi salah satu pemicu gangguan jantung yang menyebabkan henti jantung.

Kelola stres dengan baik, mengonsumsi berbagai makanan sehat, dan rutin berolahraga menjadi cara lain yang bisa kamu lakukan sebagai langkah pencegahan henti jantung.

Referensi:

Mayo Clinic. Diakses pada 2023. Sudden Cardiac Arrest.

Cleveland Clinic. Diakses pada 2023. Cardiac Arrest.

Healthline. Diakses pada 2023. Cardiac Arrest.