• Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Wajib Tahu, Ini Ciri Remaja dengan Kondisi Interseksual
  • Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Wajib Tahu, Ini Ciri Remaja dengan Kondisi Interseksual

Wajib Tahu, Ini Ciri Remaja dengan Kondisi Interseksual

3 menit
Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli : 26 Oktober 2022

“Remaja dengan kondisi interseksual umumnya memiliki gejala yang khas ketika masa pubertas. Sebagai contoh, beberapa orang interseks, yang memiliki sindrom insensitivitas androgen (AIS) dan Sindrom Turner, mengalami pubertas lebih lambat dari biasanya.”

Wajib Tahu, Ini Ciri Remaja dengan Kondisi InterseksualWajib Tahu, Ini Ciri Remaja dengan Kondisi Interseksual

Halodoc, Jakarta – Tanggal 26 Oktober setiap tahunnya diperingati sebagai hari Kesadaran Interseks atau Intersex Awareness Day. Peringatan ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran mengenai masalah hak asasi manusia yang dihadapi oleh orang interseks. 

Nah, interseksual sendiri merupakan kondisi bagi seseorang yang memiliki perbedaan antara alat kelamin eksternal dan alat kelamin internal (testis dan ovarium). Perlu diketahui bahwa kondisi ini juga dikenal dengan istilah hermafroditisme atau kelamin ganda. 

Demi meningkatkan kesadaran terkait kondisi ini, ada baiknya kamu mengetahui beberapa aspek penting lain mengenai interseksual. Salah satunya adalah ciri seseorang yang memiliki kondisi ini, khususnya saat mereka berusia remaja. Yuk, ketahui informasinya di sini!

Ketahui Dulu Penyebabnya 

Sebelum mengetahui apa saja ciri remaja dengan kondisi interseksual, ada baiknya untuk mengetahui penyebab dari kondisi ini. Nah, interseksual dapat dibagi menjadi 4 kategori, yaitu: 

1. 46, XX intersex 

Kategori ini menggambarkan seseorang yang memiliki kromosom seorang wanita, ovarium seorang wanita, tetapi alat kelamin eksternal yang tampak seperti laki-laki. Kondisi ini paling sering adalah akibat dari janin perempuan yang telah terpapar kelebihan hormon laki-laki sebelum lahir.

2. 46, XY intersex

Kategori ini terjadi pada seseorang yang memiliki kromosom laki-laki, tetapi alat kelamin luarnya tidak terbentuk sempurna, ambigu, atau jelas perempuan. Secara internal, testis mungkin normal, cacat, atau tidak ada. Kondisi ini disebut juga 46, XY dengan under virilization.

3. True gonadal intersex

Kondisi ini terjadi pada seseorang yang memiliki jaringan ovarium dan testis. Ini mungkin di gonad yang sama (sebuah ovotestis), atau orang tersebut mungkin memiliki satu ovarium dan satu testis. Orang tersebut mungkin memiliki kromosom XX, kromosom XY, atau keduanya. Alat kelamin luar mungkin tidak jelas atau mungkin tampak seperti perempuan atau laki-laki.

4. Interseks kompleks atau tidak ditentukan

Banyak konfigurasi kromosom selain 46, XX atau 46, XY yang sederhana dapat mengakibatkan gangguan perkembangan seks. Konfigurasi tersebut termasuk 45, XO (hanya satu kromosom X), dan 47, XXY, 47, XXX. Gangguan ini tidak mengakibatkan kondisi di mana ada perbedaan antara alat kelamin dalam dan luar.

Ciri Remaja dengan Kondisi Interseksual

Remaja dengan kondisi interseksual umumnya memiliki gejala yang khas ketika masa pubertas. Nah, beberapa orang interseks, yang memiliki sindrom insensitivitas androgen (AIS) dan Sindrom Turner, mengalami pubertas lebih lambat dari biasanya. Bahkan, mereka juga mungkin tidak akan mengalami semua bagian pubertas yang biasa, seperti pertumbuhan rambut.

Orang interseks lainnya, seperti mereka yang mengidap Sindrom Swyer, tidak akan mengalami pubertas kecuali mereka menggunakan terapi penggantian hormon. Sementara itu, remaja interseksual yang memiliki Mayer-Rokitansky-Küster-Hauser (MRKH), mungkin tidak benar-benar mengetahui bahwa mereka interseks sampai pubertas. Khususnya ketika mereka tidak mendapatkan menstruasi seperti yang diharapkan.

Dalam beberapa kasus, tubuh remaja mungkin berubah dengan cara yang tidak selaras dengan identitas gender. Sebagai contoh, beberapa anak laki-laki dengan AIS atau Sindrom Klinefelter dapat tumbuh payudara selama masa pubertas, dan beberapa anak perempuan dengan defisiensi 5-Alpha-Reductase (enzim yang terlibat dalam metabolisme steroid), mungkin menemukan suara mereka semakin dalam atau tumbuh rambut wajah.

Itulah ciri remaja dengan kondisi interseksual yang perlu diketahui. Ciri utama remaja dengan kondisi tersebut adalah perbedaan di masa pubertas, bila dibandingkan remaja lain dengan kelamin tunggal. Sebagai contoh, remaja interseksual yang memiliki sindrom insensitivitas androgen (AIS) dan Sindrom Turner, mengalami pubertas lebih lambat dari biasanya. 

Jika kamu masih memiliki pertanyaan seputar interseksual atau memiliki keluhan kesehatan, segeralah menghubungi dokter. Nah, melalui aplikasi Halodoc, kamu bisa tanya dokter tepercaya untuk mendapatkan informasi kesehatan yang dibutuhkan. Tentunya melalui fitur chat/video call secara langsung pada aplikasinya. Jadi, tunggu apa lagi? Yuk, download Halodoc sekarang juga!

Referensi: 
Medline Plus. Diakses pada 2022. Intersex. 
Planned Parenthood. Diakses pada 2022. What’s intersex?
Planned Parenthood. Diakses pada 2022. What happens during puberty if I’m intersex?